Anies Ingin Warga Jakarta Bersyukur Tinggal di Jakarta

Kompas.com - 27/03/2018, 11:01 WIB
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan saat membuka musrenbang di Kantor Wali Kota Jakarta Selatan, Selasa (27/3/2018). KOMPAS.com/JESSI CARINA Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan saat membuka musrenbang di Kantor Wali Kota Jakarta Selatan, Selasa (27/3/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan ingin membuat warga Jakarta merasa bersyukur tinggal di Ibu Kota. Menurut dia, karena itulah perencanaan pembangunan di Jakarta harus terpusat pada kehidupan keluarga.

"Kalau ditanya berhasil tidaknya kota ini, mereka menjawab, 'Alhamdulillah, bersyukur tinggal di Jakarta'," ujar Anies saat memberi arahan di acara musyawarah perencanaan pembangunan (musrenbang) di kantor Wali Kota Jakarta Selatan, Selasa (27/3/2018).

Anies mengatakan, perencanaan pembangunan boleh rumit, tetapi untuk keluarga, hasil akhirnya sederhana saja, yaitu apakah mereka merasa senang atau tidak tinggal di kota itu.

Baca juga: Cuaca Buruk, Anies Batal Buka Musrenbang Kepulauan Seribu

Oleh karena itu, perencanaan pembangunan juga harus fokus pada kepentingan-kepentingan keluarga, misalnya pembangunan infrastruktur kecil, seperti saluran-saluran air di setiap rumah. Pembangunan infrastruktur besar, seperti perbaikan jalan, underpass, dan trotoar, boleh berjalan.

Namun, Anies mengingatkan perencanaan pembangunan tidak boleh hanya fokus pada pembangunan fisik. Pembangunan nonfisik juga harus dilakukan untuk membahagiakan warga.

Baca juga: Saat Buka Musrenbang DKI, Mendagri Sindir Kebebasan Anggota DPR

Kepada warga dan PNS DKI yang akan melakukan musrenbang, Anies juga berharap mereka fokus terhadap daftar kebutuhan. Program yang diprioritaskan adalah apa yang menjadi kebutuhan masyarakat.

"Sebab, kalau berdasarkan keinginan, list-nya tanpa akhir, infinity," kata Anies.

Kemudian, musrenbang juga harus memperhatikan empat poin. Poin pertama adalah program apa saja yang harus diteruskan. Kedua, program apa yang harus diteruskan, tetapi dimodifikasi.

Baca juga: HUT DKI, Anies Berharap Jakarta Maju Kotanya, Bahagia Warganya

"Kemudian, hal apa yang harus dihentikan. Keempat, hal baru apa yang Bapak-Ibu saksikan di masyarakat terbukti baik dan perlu diadopsi pemerintah," kata Anies.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Selidiki Kasus Pegawai Starbuck yang Intip Payudara Pelanggan Lewat CCTV

Polisi Selidiki Kasus Pegawai Starbuck yang Intip Payudara Pelanggan Lewat CCTV

Megapolitan
Pabrik Ditutup Sementara karena Covid-19, Unilever Bantah Rumahkan 800 Karyawan

Pabrik Ditutup Sementara karena Covid-19, Unilever Bantah Rumahkan 800 Karyawan

Megapolitan
Pedagang Hewan Kurban dari Luar Jakarta Wajib Punya SIKM dan Ajukan Perizinan

Pedagang Hewan Kurban dari Luar Jakarta Wajib Punya SIKM dan Ajukan Perizinan

Megapolitan
Ratusan Pasar Ditutup karena Covid-19, Pedagang Mengeluh Rugi

Ratusan Pasar Ditutup karena Covid-19, Pedagang Mengeluh Rugi

Megapolitan
Unilever: Penutupan Sementara Pabrik Tak Pengaruhi Pasokan Produk untuk Konsumen

Unilever: Penutupan Sementara Pabrik Tak Pengaruhi Pasokan Produk untuk Konsumen

Megapolitan
Starbucks Pecat Pegawai yang Intip Payudara Pelanggan Lewat CCTV

Starbucks Pecat Pegawai yang Intip Payudara Pelanggan Lewat CCTV

Megapolitan
19 Karyawan Pabrik Unilever yang Terinfeksi Covid-19 Bekerja di Area Produksi Teh

19 Karyawan Pabrik Unilever yang Terinfeksi Covid-19 Bekerja di Area Produksi Teh

Megapolitan
Disdik Kota Tangerang Minta Sekolah Tunda Tagih Uang Seragam hingga Buku

Disdik Kota Tangerang Minta Sekolah Tunda Tagih Uang Seragam hingga Buku

Megapolitan
Larangan Penggunaan Plastik Sekali Pakai Belum Berjalan Efektif di Pasar Kopro

Larangan Penggunaan Plastik Sekali Pakai Belum Berjalan Efektif di Pasar Kopro

Megapolitan
265 Karyawan Pabrik Unilever di Cikarang Jalani Tes PCR Setelah Ada Pegawai Positif Covid-19

265 Karyawan Pabrik Unilever di Cikarang Jalani Tes PCR Setelah Ada Pegawai Positif Covid-19

Megapolitan
Pedagang di Pasar Kopro Sudah Mulai Berjualan, tetapi Masih Sepi Pembeli

Pedagang di Pasar Kopro Sudah Mulai Berjualan, tetapi Masih Sepi Pembeli

Megapolitan
KPAI Minta Pemprov Jakarta Evaluasi Alat Ukur Seleksi Jalur Prestasi

KPAI Minta Pemprov Jakarta Evaluasi Alat Ukur Seleksi Jalur Prestasi

Megapolitan
Polisi Kantongi Ciri-ciri Pria yang Hendak Culik 8 Anak di Depok, Ada Tato Naga di Lengan

Polisi Kantongi Ciri-ciri Pria yang Hendak Culik 8 Anak di Depok, Ada Tato Naga di Lengan

Megapolitan
Pasar Kopro Sudah Buka, Belum Ada Aparat yang Awasi Jumlah Pengunjung

Pasar Kopro Sudah Buka, Belum Ada Aparat yang Awasi Jumlah Pengunjung

Megapolitan
KPAI: Warga Jakarta Paling Banyak Laporkan Masalah PPDB 2020

KPAI: Warga Jakarta Paling Banyak Laporkan Masalah PPDB 2020

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X