Penyerang Mapolda Sumut Baca Tulisan Aman Abdurrahman di Telegram soal Jihad - Kompas.com

Penyerang Mapolda Sumut Baca Tulisan Aman Abdurrahman di Telegram soal Jihad

Kompas.com - 27/03/2018, 16:43 WIB
Penyerang markas Polda Sumatera Utara, Syawaluddin Pakpahan, saat bersaksi dalam persidangan kasus peledakan bom di Jalan MH Thamrin dengan terdakwa Aman Abdurrahman di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (27/3/2018).KOMPAS.com/NURSITA SARI Penyerang markas Polda Sumatera Utara, Syawaluddin Pakpahan, saat bersaksi dalam persidangan kasus peledakan bom di Jalan MH Thamrin dengan terdakwa Aman Abdurrahman di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (27/3/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Seorang penyerang Mapolda Sumatera Utara, Syawaluddin Pakpahan, mengaku pernah membaca tulisan terdakwa peledakan bom di Jalan MH Thamrin, Aman Abdurrahman, lewat aplikasi percakapan Telegram.

Meski demikian, Syawaluddin mengaku tidak mengenal dan tidak pernah bertemu dengan Aman sebelumnya.

"Tahu nama, dari halaman di Telegram," kata Syawaluddin dalam persidangan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (27/3/2018).

Baca juga: Tertanam dan Berkarat, Senpi untuk Teror Bom Thamrin Dibersihkan di Rumah Pelaku

Ia mengaku pernah membaca tulisan Aman di Telegram soal jihad dan thogut setelah dia kembali dari Suriah untuk berjihad.

Menurut dia, tulisan Aman sama dengan pemahamannya.

"Jihad seperti apa yang di-share (dalam Telegram)?" tanya jaksa penuntut umum (JPU) Anita Dewayani.

"Sama dengan yang saya yakini, berperang," jawab Syawaluddin.

Baca juga: Sebar Hoaks soal Teror di Mapolda Sumut, Pria Ini Ditangkap Polisi

Dia membaca tulisan Aman di Telegram lebih dari tiga kali.

Namun, Syawaluddin mengaku bukan hanya tulisan Aman yang dibacanya lewat Telegram.

"(Baca) tulisan juru bicara daulah," ucapnya.

Selain dari Telegram, Syawaluddin mengaku tidak pernah membaca tulisan Aman dari sumber lainnya, termasuk situs Millah Ibrahim milik Aman.

Baca juga: Selain Serang Mapolda Sumut, Terduga Teroris Juga Incar Markas TNI

Syawaluddin membantah berita acara pemeriksaan (BAP)-nya sendiri yang menyebut pernah membaca situs Millah Ibrahim.

"Di sini (BAP Syawaluddin ditulis), 'Saya dapati dari situs terdakwa Aman, Millah Ibrahim'," kata Hakim Ketua Akhmad Jaini membacakan BAP Syawaluddin.

"Demi Allah, tidak, Pak," kata Syawaluddin.

Baca juga: Jenazah Penyerang Mapolda Sumut Dikuburkan Selubang dengan Kerabatnya

Syawaluddin merupakan salah satu pelaku yang menyerang langsung Mapolda Sumatera Utara.

Dalam serangan tersebut, Aiptu Martua Sigalinging tewas ditikam di leher, dada, dan tangan dengan menggunakan senjata tajam.

Adapun dalam kasus bom Thamrin, Aman didakwa menggerakkan orang untuk melakukan berbagai aksi terorisme, termasuk bom Thamrin.

Baca juga: Aiptu Martua Sigalingging Diduga Sempat Melawan Terduga Teroris di Mapolda Sumut

Cara yang dilakukan Aman yakni dengan berdakwah atau memberikan kajian.

Materi kajian yang dia sampaikan diambil dari buku seri materi tauhid hasil karangannya sendiri.


Terkini Lainnya


Close Ads X