Cerita Persiapan Gang Nangka Ikut Lomba Lingkungan Bersih

Kompas.com - 11/04/2018, 13:11 WIB
Jalan di Gang Nangka yang dicat beraneka warna. KOMPAS.COM/Ardito Ramadhan DJalan di Gang Nangka yang dicat beraneka warna.

JAKARTA, KOMPAS.com - Ratusan Warga Gang Nangka, Papanggo, Jakarta, terjun bahu-membahu untuk mempercantik lingkungan mereka. Gang Nangka, merupakan salah satu wilayah yang mengikuti Lomba Lingkungan Bersih Berseri dan Partisipais tingkat kota Jakarta Utara.

Ketua RT setempat Asih Daryono mengatakan, perlombaan lingkungan bersih itu selalu disambut antusias oleh warganya. Tak kurang dari 200 warganya terlibat dalam 'mendadani' lingkungan tersebut.

"Karena semangatnya warga Gang Nangka, itu yang pertama bikin semangat. Semua Pengurus RT ingin maju pasti didukung sama warganya," kata Asih saat berbincang dengan Kompas.com.

Baca juga : Mengunjungi Gang Nangka, Kampung Warna-warni Langganan Juara Lomba Lingkungan

Salah satu persiapan yang dilakukan warga jelang lomba tersebut, adalah mengecat jalan yang melintasi Gang Nangka. Ia mengatakan, hal itu dilakukan supaya gang tersebut tampil beda dengan kompetitornya.

"Karena perkembangan kita sering ikut lomba, kita ingin beda. Coba diwarna-warni barangkali dengan begini kan beda dari yang udah-udah. Alhamdulillah pada senang," katanya.

Sebuah greenhouse atau rumah kaca berdiri di lahan di Gang Nangka, Papanggo, Jakarta Utara.KOMPAS.COM/Ardito Ramadhan D Sebuah greenhouse atau rumah kaca berdiri di lahan di Gang Nangka, Papanggo, Jakarta Utara.

Sejak aktif pada 2008, Asih menuturkan, Gang Nangka sudah menyabet berbagai piala. Salah satu yang paling membanggakan adalah menjadi juara lomba roadshow penghijauan tingat DKI Jakarta. "Zamannya Pak Fauzi Bowo waktu itu," kata Asih.

Selain itu, Gang Nangka juga menjadi langganan juara sebuah lomba lingkungan bersih yang digelar sebuah perusahaan swasta. Bahkan, Gang Nangka tidak diperbolehkan lagi mengikuti lomba itu, karena terlalu sering menang.

"Kita sudah menang tiga kali Lomba Hijau Berhias, jadi enggak dibolehin ikutan lagi, saking seringnya jadi juara. Jadi RT lain yang ikut, biar sama-sama maju ke depan lebih bagus," kata Asih.

Rabu (11/4/2018) ini, akan dilakukan penilaian oleh juri untuk daerah yang menjadi peserta lomba tersebut. Pihaknya berharap, dapat menjuarai lomba tersebut.

Untuk Penghijauan

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Taman Margasatwa Ragunan Akan Bahas Regulasi Berwisata Era New Normal

Taman Margasatwa Ragunan Akan Bahas Regulasi Berwisata Era New Normal

Megapolitan
5 Polisi Gadungan yang Peras Pemuda Modifikasi Mobil Pribadi Menyerupai Kendaraan Polri

5 Polisi Gadungan yang Peras Pemuda Modifikasi Mobil Pribadi Menyerupai Kendaraan Polri

Megapolitan
IDI: Depok Harus Ikut Jakarta Perpanjang PSBB sampai 4 Juni

IDI: Depok Harus Ikut Jakarta Perpanjang PSBB sampai 4 Juni

Megapolitan
5 Polisi Gadungan yang Peras Pemuda di Bintaro Sempat Todongkan Senjata ke Anggota Buser

5 Polisi Gadungan yang Peras Pemuda di Bintaro Sempat Todongkan Senjata ke Anggota Buser

Megapolitan
Puluhan Kendaraan dari Luar Jakarta Dipaksa Putar Balik Saat Hendak Masuk Jaksel

Puluhan Kendaraan dari Luar Jakarta Dipaksa Putar Balik Saat Hendak Masuk Jaksel

Megapolitan
Lucinta Luna Tidak Didampingi Kuasa Hukum Saat Sidang Perdana

Lucinta Luna Tidak Didampingi Kuasa Hukum Saat Sidang Perdana

Megapolitan
Sambut New Normal, Wali Kota Tangerang Minta Mal Punya Alat Monitor Jumlah Pengunjung

Sambut New Normal, Wali Kota Tangerang Minta Mal Punya Alat Monitor Jumlah Pengunjung

Megapolitan
Lion Air Group Hentikan Penerbangan hingga 31 Mei, Ini Penjelasannya

Lion Air Group Hentikan Penerbangan hingga 31 Mei, Ini Penjelasannya

Megapolitan
Skenario New Normal Sekolah di Kota Tangerang: Satu Meja Satu Siswa, Kelas Bertambah

Skenario New Normal Sekolah di Kota Tangerang: Satu Meja Satu Siswa, Kelas Bertambah

Megapolitan
Syahrini Laporkan Pemilik Akun Medsos, Diduga Terkait Pornografi dan Pencemaran Nama Baik

Syahrini Laporkan Pemilik Akun Medsos, Diduga Terkait Pornografi dan Pencemaran Nama Baik

Megapolitan
5 Polisi Gadungan yang Peras Pemuda di Bintaro Sudah Lima Kali Beraksi di Tangsel dan Jakarta

5 Polisi Gadungan yang Peras Pemuda di Bintaro Sudah Lima Kali Beraksi di Tangsel dan Jakarta

Megapolitan
Bertambah 137 Orang, Kurva Kasus Positif Covid-19 Jakarta Kembali Naik Setelah 4 Hari Turun

Bertambah 137 Orang, Kurva Kasus Positif Covid-19 Jakarta Kembali Naik Setelah 4 Hari Turun

Megapolitan
Ini Kronologi Diketahuinya Satu Keluarga di Bekasi Terinfeksi Covid-19

Ini Kronologi Diketahuinya Satu Keluarga di Bekasi Terinfeksi Covid-19

Megapolitan
5 Aktivis Papua yang Kibarkan Bendera Bintang Kejora Bebas Setelah Jalani Vonis 9 Bulan Penjara

5 Aktivis Papua yang Kibarkan Bendera Bintang Kejora Bebas Setelah Jalani Vonis 9 Bulan Penjara

Megapolitan
5 Polisi Gadungan Peras Pemuda di Bintaro, Selipkan Bubuk Tawas Dianggap Sabu

5 Polisi Gadungan Peras Pemuda di Bintaro, Selipkan Bubuk Tawas Dianggap Sabu

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X