Penumpang Terurai Rapi di Peron 5 Stasiun Duri, tetapi Kepadatan Terjadi di Peron 4

Kompas.com - 11/04/2018, 22:54 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Penumpang kereta rel listrik (KRL) lintas Duri-Tangerang tampak rapi dan terbagi di tiga titik keluar Stasiun Duri, yakni di eskalator, crossing atau jalur pejalan kaki untuk menyeberangi rel di bagian utara dan selatan.

Dari pantauan Kompas.com pada Rabu (11/4/2018) di Stasiun Duri, untuk keberangkatan pada pukul 17.58 WIB, tak terjadi desak-desakan baik dari penumpang yang masuk dan keluar kereta di peron 5.

Penumpang yang keluar langsung tersebar ke tiga titik keluar. Penumpang yang berada di gerbong ujung memilih keluar di crossing yang berada pada bagian utara dan selatan.

Baca juga : Penumpang KRL Tidak Boleh Berdiri jika Naik Kereta Bandara di Stasiun Duri

Pihak stasiun juga telah menyediakan tenda sementara di peron yang tak beratap menuju kedua arah crossing tersebut. Tenda tersebut berdiri dengan penyangga besi dan beratap kain tebal warna hitam dan putih.

Sementara itu, jalur eskalator telah disterilkan lebih dulu oleh petugas keamanan. Petugas mematikan mesin untuk lajur turun sehingga penumpang bisa menggunakan eskalator seperti tangga manual ke lantai atas.

Vivi (19) dan Dira (19), mahasiswi yang setiap hari berangkat dan pulang kuliah menggunakan KRL lintas Duri-Tangerang, memilih menggunakan crossing saat keluar dari kereta. Mereka enggan mengantre keluar dengan eskalator.

"Kita pakai celokan (crossing) kalau enggak di sini (sebelah utara) yang di sana (sebelah selatan)," kata Dira.

"Kalau eskalator terlalu ramai dan lebih lama. Kita juga seringnya gerbong ujung, yang wanita," timpal Vivi.

Pemandangan berbeda tampak di peron 4 untuk keberangkatan kereta pukul 18.15 WIB. Kepadatan penumpang tak hanya terlihat dari lajur khusus lintas ke Tangerang, tetapi juga dari lintas transit Tanah Abang.

Kepadatan yang terlihat itu terjadi karena hanya ada rangkaian kereta dengan 8-10 kereta di peron 4. Adapun kereta dengan 12 gerbong hanya tersedia di peron 5.

Halaman:


Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rumah Kos di Cilodong Depok Digrebek terkait Prostitusi, Warga Tidak Kaget

Rumah Kos di Cilodong Depok Digrebek terkait Prostitusi, Warga Tidak Kaget

Megapolitan
Fakta Baru Kematian Sekeluarga di Kalideres, Putri Pemilik Rumah Diduga Tewas Terakhir

Fakta Baru Kematian Sekeluarga di Kalideres, Putri Pemilik Rumah Diduga Tewas Terakhir

Megapolitan
KCI Evakuasi KRL yang Anjlok di Kampung Bandan, Ini Rekayasa Perjalanan Kereta

KCI Evakuasi KRL yang Anjlok di Kampung Bandan, Ini Rekayasa Perjalanan Kereta

Megapolitan
Tertarik Coba Jasa 'Sleep Call' agar Tak Kesepian? Simak Tarifnya

Tertarik Coba Jasa "Sleep Call" agar Tak Kesepian? Simak Tarifnya

Megapolitan
Jokowi Lempar Jaket G20, Relawan Heboh Berebutan

Jokowi Lempar Jaket G20, Relawan Heboh Berebutan

Megapolitan
Pelanggan Ini Pesan Layanan 'Sleep Call Setahun Penuh, Biaya Pelayanan Capai Rp 10 Juta

Pelanggan Ini Pesan Layanan "Sleep Call Setahun Penuh, Biaya Pelayanan Capai Rp 10 Juta

Megapolitan
9 Pohon di Jakarta Tumbang Imbas Hujan Deras dan Angin Kencang, Timpa Kabel PLN hingga Gereja

9 Pohon di Jakarta Tumbang Imbas Hujan Deras dan Angin Kencang, Timpa Kabel PLN hingga Gereja

Megapolitan
Pensiunan Polri yang Tabrak Lari Mahasiswa UI di Jagakarsa Dikenakan Wajib Lapor

Pensiunan Polri yang Tabrak Lari Mahasiswa UI di Jagakarsa Dikenakan Wajib Lapor

Megapolitan
16 Rumah Semi Permanen di Jelambar Roboh Akibat Hujan dan Angin Kencang

16 Rumah Semi Permanen di Jelambar Roboh Akibat Hujan dan Angin Kencang

Megapolitan
Bawa Kabur Uang Perusahaan Rp 531 Juta, Kurir J&T Express Langsung Beli Rumah di Bekasi

Bawa Kabur Uang Perusahaan Rp 531 Juta, Kurir J&T Express Langsung Beli Rumah di Bekasi

Megapolitan
KRL Anjlok di Stasiun Kampung Bandan, KCI Minta Maaf Perjalanan Terganggu

KRL Anjlok di Stasiun Kampung Bandan, KCI Minta Maaf Perjalanan Terganggu

Megapolitan
Kronologi Kurir J&T Express Bawa Kabur Uang Perusahaan Rp 531 Juta

Kronologi Kurir J&T Express Bawa Kabur Uang Perusahaan Rp 531 Juta

Megapolitan
Cerita Fahrija Bikin Jasa 'Sleep Call', Berawal Lihat Riset Tingginya Tingkat Kesepian...

Cerita Fahrija Bikin Jasa "Sleep Call", Berawal Lihat Riset Tingginya Tingkat Kesepian...

Megapolitan
Satpol PP Gerebek 4 Tempat Prostitusi di Depok, 28 Orang Diamankan

Satpol PP Gerebek 4 Tempat Prostitusi di Depok, 28 Orang Diamankan

Megapolitan
Kisah Natasha Jadi Talent Layanan Sleep Call, Hobi Ngobrol dan Dengar Curhat Bisa Jadi Cuan

Kisah Natasha Jadi Talent Layanan Sleep Call, Hobi Ngobrol dan Dengar Curhat Bisa Jadi Cuan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.