Keluarga Bocah Korban Persekusi di Bekasi Utara Ditekan untuk Cabut Laporan Polisi

Kompas.com - 14/04/2018, 22:40 WIB
Sudirman dan anaknya AJ, korban persekusi di Bekasi Utara saat ditemui Kamis (12/4/2018). Kompas.com/Setyo AdiSudirman dan anaknya AJ, korban persekusi di Bekasi Utara saat ditemui Kamis (12/4/2018).

BEKASI, KOMPAS.com - Sudirman (50), orang tua bocah 13 tahun yang menjadi korban persekusi di Bekasi Utara mendapatkan tekanan dari sejumlah warga akibat laporannya ke pihak kepolisian. Warga meminta Sudirman mencabut laporannya terkait peristiwa yang menimpa anaknya tersebut.

"Tadi ada tokoh masyarakat dan orang tua (pelaku) datang (ke rumah). Tapi saya sedang bekerja jadi tidak ketemu. Intinya minta diselesaikan kekeluargaan, minta laporan dicabut, ada surat perjanjian," ucap Sudirman saat dihubungi, Sabtu (14/4/2018).

Namun, Sudirman menyerahkan proses ini kepada kepolisian dan juga Komisi Perlindungan Anak Daerah Kota Bekasi yang mendampingi kasus ini.

"Ini kan baru proses. Kita ikuti sajalah. Tidak mungkin segampang itu (jalur damai dan cabut laporan)," ucap Sudirman.


Baca juga : Ditelanjangi dan Diarak, Korban Persekusi di Bekasi Alami Trauma

Sudirman juga mendengar dari pihak tersangka persekusi akan melaporkan balik anaknya. Ini karena mereka menjadi korban pencurian jaket saat kejadian.

Menanggapi hal ini. Sudirman juga tidak gentar. Ia yakin, AJ (12). anaknya yang menjadi korban persekusi, bukan pelaku yang mengambil jaket tersebut.

"Biar saja (dilaporkan balik). Anak saya kan tidak salah, CCTV juga ada. Yang ambil juga temannya," ucap Sudirman.

Ia menceritakan kondisi AJ sampai saat ini masih mengurung diri di kamarnya. Sejak kejadian pada Minggu (8/4/2018), AJ tidak bersekolah karena trauma.

"Mungkin baru Senin besok mulai masuk sekolah. Dari KPAD juga sudah melakukan konseling dan bimbingan," ucap Sudirman.

Baca juga : Polisi Tangkap Pelaku Persekusi Bocah yang Ditelanjangi di Bekasi

Sebelumnya, AJ dan H ditelanjangi karena dituduh mengambil jaket milik warga bernama Nur alias Tuyul. AJ bahkan diarak menuju rumahnya yang berjarak kurang lebih 700 meter dari  depan masjid Al Abror, Kelurahan Harapan Jaya, Kecamatan Bekasi Utara, Kota Bekasi.

Saat diarak, AJ dipukul, dijambak, dan dipiting mengunakan lengan oleh Nur dan beberapa warga. Warga lain yang melihat berusaha menyelamatkan AJ dari Nur. Namun, warga sudah terlanjur emosi, sehingga upaya itu tak berhasil. 

AJ dan H kemudian dibawa ke rumah Ketua RW setempat. Setelah melalui proses mediasi, massa kemudian membubarkan diri. Korban kemudian dibawa pulang orangtuanya.

Pada Jumat (13/4/2018), Polres Metro Bekasi Kota menangkap Nur alias Tuyul (40) serta masih mengejar dua tersangka lainnya dalam kasus persekusi ini. Akibat perbuatannya, pelaku dikenakan pasal 170 KUH Pidana mengenai melakukan kekerasan bersama-sama di muka umum. Ancaman penjara maksimal 5 tahun dan 10 tahun jika menyebabkan kematian.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

DPRD DKI Lantik 1 Anggota yang Sebelumnya Tak Hadir

DPRD DKI Lantik 1 Anggota yang Sebelumnya Tak Hadir

Megapolitan
Ibu yang Aniaya Anaknya hingga Tewas Dikenal Sering Cekcok dengan Suami di Kontrakan

Ibu yang Aniaya Anaknya hingga Tewas Dikenal Sering Cekcok dengan Suami di Kontrakan

Megapolitan
Kantor Walikota Jakarta Utara Tidak Punya Anggaran untuk Ganti Foto Presiden dan Wakil Presiden

Kantor Walikota Jakarta Utara Tidak Punya Anggaran untuk Ganti Foto Presiden dan Wakil Presiden

Megapolitan
Pegawai Pos Indonesia di Bekasi Mengaku Jadi Korban Penggelapan Uang Simpanan di Koperasi

Pegawai Pos Indonesia di Bekasi Mengaku Jadi Korban Penggelapan Uang Simpanan di Koperasi

Megapolitan
Ombudsman: Apjatel Harus Turunkan Kabel Udara di 27 Lokasi Sebelum Dipotong Pemprov DKI

Ombudsman: Apjatel Harus Turunkan Kabel Udara di 27 Lokasi Sebelum Dipotong Pemprov DKI

Megapolitan
Jelang Demo Mahasiswa, Jalan Sekitar Istana Negara Ditutup

Jelang Demo Mahasiswa, Jalan Sekitar Istana Negara Ditutup

Megapolitan
Motto Ora Et Labora August Parengkuan yang Selalu Dikenang

Motto Ora Et Labora August Parengkuan yang Selalu Dikenang

Megapolitan
Masih Dicetak, Pemkot Jakut Baru Akan Pasang Foto Jokowi-Ma'ruf Tiga Hari Lagi

Masih Dicetak, Pemkot Jakut Baru Akan Pasang Foto Jokowi-Ma'ruf Tiga Hari Lagi

Megapolitan
Polisi Pastikan Tidak Ada Tanda Kekerasan pada Mayat Bayi yang Ditemukan di Kali

Polisi Pastikan Tidak Ada Tanda Kekerasan pada Mayat Bayi yang Ditemukan di Kali

Megapolitan
Taruna Politeknik Negeri Imigrasi Depok Tewas saat Latihan Drumband

Taruna Politeknik Negeri Imigrasi Depok Tewas saat Latihan Drumband

Megapolitan
Marah Pacarnya Digoda, Pemuda Ini Ajak Teman-temannya Keroyok Pelaku

Marah Pacarnya Digoda, Pemuda Ini Ajak Teman-temannya Keroyok Pelaku

Megapolitan
Viral Keberadaan Cross Hijaber, DMI Jakarta Utara Imbau Pengurus Masjid Lebih Waspada

Viral Keberadaan Cross Hijaber, DMI Jakarta Utara Imbau Pengurus Masjid Lebih Waspada

Megapolitan
Mimpi Ridwan Kamil Menyulap Wajah Kalimalang

Mimpi Ridwan Kamil Menyulap Wajah Kalimalang

Megapolitan
Pesepeda Tewas Ditabrak Bus Damri di Bandara Soekarno-Hatta

Pesepeda Tewas Ditabrak Bus Damri di Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
Operasi Zebra Jaya Dimulai 23 Oktober, Ada 12 Jenis Pelanggaran yang Akan Ditindak

Operasi Zebra Jaya Dimulai 23 Oktober, Ada 12 Jenis Pelanggaran yang Akan Ditindak

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X