Guyonan Ahok Ingin Jadi Komika dan Membuat "Show" Setelah Bebas

Kompas.com - 17/04/2018, 14:06 WIB
Kuasa hukum mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama  alias Ahok, Fifi Lety  Indra mempertanyakan alasan cepatnya PK Ahok diputus Mahmakah Agung. Fifi membandingkan PK Ahok dengan PK mantan Ketua KPK Antasari Azhar, Kamis (5/4/2018). KOMPAS.com/DAVID OLIVER PURBAKuasa hukum mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, Fifi Lety Indra mempertanyakan alasan cepatnya PK Ahok diputus Mahmakah Agung. Fifi membandingkan PK Ahok dengan PK mantan Ketua KPK Antasari Azhar, Kamis (5/4/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com — Adik mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, Fifi Lety Indra, enggan berandai-andai soal apa yang bakal dilakukan Ahok nanti jika sudah bebas.

Namun, dengan nada berguyon, Fifi mengatakan, Ahok punya keinginan membuat acara show.

"Mungkin dia akan sibuk jadi penulis buku, mungkin juga punya show sendiri, jangan merasa tersaingi, he-he-he. Dia masih ngomong gitu," ujar Fifi dalam wawancara bersama Najwa Shihab di channel Youtube Najwa yang ditayangkan pada Senin (16/4/2018).


Baca juga: Kapan Ahok Akan Bebas?

Dia menceritakan, Ahok juga pernah berguyon mengajak adik laki-lakinya, Basuri Tjahaja Purnama, termasuk dirinya, untuk mengikuti acara stand up comedy, jika mereka "pensiun" dari profesi masing-masing.

"Dia (Ahok) juga guyon, 'Kalau kamu (Fifi) udah enggak laku jadi pengacara dan aku udah enggak di politik, Basuri udah enggak di kedokteran, ya, udah, kita bikin stand up comedy karena kita lumayan lucu,' Merasa lumayan lucu," ujar Fifi.

Meski begitu, secara pribadi, Fifi melihat Ahok mungkin akan menghabiskan banyak waktu dengan anak dan keluarganya.

Baca juga: Ingin Mengasuh Anaknya, Salah Satu Alasan Ahok Ajukan PK

Pada 2017 Ahok divonis 2 tahun penjara karena dianggap terbukti melakukan penodaan agama. Ahok saat ini masih menjalani masa tahanan di Mako Brimob Kelapa Dua Depok. Ahok mengajukan peninjauan kembali (PK) ke Mahkamah Agung (MA). Namun, MA menolak PK tersebut.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Stres Mau Nikah Diduga Jadi Motif ART Aniaya Bayi 2 Tahun di Depok

Stres Mau Nikah Diduga Jadi Motif ART Aniaya Bayi 2 Tahun di Depok

Megapolitan
Rumah 4 Lantai Dibongkar Satpol PP Jaksel karena Langgar Peraturan Perizinan

Rumah 4 Lantai Dibongkar Satpol PP Jaksel karena Langgar Peraturan Perizinan

Megapolitan
30 Pelajar Diamankan Terkait Perusakan SMK di Depok, 5 Orang Jadi Tersangka

30 Pelajar Diamankan Terkait Perusakan SMK di Depok, 5 Orang Jadi Tersangka

Megapolitan
Raup Rp 2,5 Miliar dari Gelapkan 62 Mobil, Djeni Terlilit Utang

Raup Rp 2,5 Miliar dari Gelapkan 62 Mobil, Djeni Terlilit Utang

Megapolitan
Dishub DKI: Kami Tidak Bisa Larang Penggunaan Bus Zhong Tong

Dishub DKI: Kami Tidak Bisa Larang Penggunaan Bus Zhong Tong

Megapolitan
Pengasuh Aniaya Bocah, Orangtua Korban Penasaran Apa Motifnya

Pengasuh Aniaya Bocah, Orangtua Korban Penasaran Apa Motifnya

Megapolitan
1 November, 59 Bus Zhongtong Beroperasi di Jakarta

1 November, 59 Bus Zhongtong Beroperasi di Jakarta

Megapolitan
Orang Tua YM Curiga karena Pengasuh Mengurung Diri 2 Malam Bersama Anaknya

Orang Tua YM Curiga karena Pengasuh Mengurung Diri 2 Malam Bersama Anaknya

Megapolitan
Kisah Warga Kampung Starling, Demo Bawa Rezeki dan Satpol PP Paling Dihindari

Kisah Warga Kampung Starling, Demo Bawa Rezeki dan Satpol PP Paling Dihindari

Megapolitan
Pemprov DKI Bahas Kenaikan UMP DKI 2020 Sebesar 8 Persen

Pemprov DKI Bahas Kenaikan UMP DKI 2020 Sebesar 8 Persen

Megapolitan
Keluarga Kaget Dengar Djeni Raup Rp 2,5 Miliar dari Penggelapan 62 Mobil

Keluarga Kaget Dengar Djeni Raup Rp 2,5 Miliar dari Penggelapan 62 Mobil

Megapolitan
Sutradara Amir Mirza Gumay Simpan Sabu di Bawah Kitchen Set Rumah

Sutradara Amir Mirza Gumay Simpan Sabu di Bawah Kitchen Set Rumah

Megapolitan
Tujuh Titik Kabel Semrawut di Jakarta Selatan Segera Ditertibkan

Tujuh Titik Kabel Semrawut di Jakarta Selatan Segera Ditertibkan

Megapolitan
Keluarga Djeni Didatangi Banyak Korban Sebelum Penangkapan

Keluarga Djeni Didatangi Banyak Korban Sebelum Penangkapan

Megapolitan
MRT Jakarta Tertibkan Penjualan Benda Tajam di Dalam Stasiun

MRT Jakarta Tertibkan Penjualan Benda Tajam di Dalam Stasiun

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X