Kepada Polisi, Keluarga Sebut Pria yang Meninggal di Diskotek Exotic Punya Riwayat Sakit Jantung

Kompas.com - 17/04/2018, 14:14 WIB
Tampak depan Diskotek Exotic di kawasan Mangga Besar, Jakarta Pusat, Minggu (15/4/2018). KOMPAS.COM/Ardito Ramadhan DTampak depan Diskotek Exotic di kawasan Mangga Besar, Jakarta Pusat, Minggu (15/4/2018).
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Seorang pria bernama Sudirman ditemukan tewas di Diskotek Exotic pada 1 April 2018 pagi. Jenazah warga Kebon Jeruk, Jakarta Barat itu pertama kali ditemukan petugas keamanan diskotek.

Korban kemudian dilarikan ke Rumah Sakit Husada, Sawah Besar. Saat itu polisi belum mengetahui secara pasti penyebab kematian Sudirman. Meski demikian ada dugaan korban tewas karena overdosis.

Di samping itu, Kapolsek Sawah Besar Polres Metro Jakarta Pusat, Kompol Mirzal Maulana mengatakan, pihak keluarga juga menyatakan Sudirman memiliki riwayat penyakit jantung.

"Keluarga sudah menerima kematian almarhum karena menurut pihak keluarga juga dikatakan pernah punya riwayat (penyakit) jantung. Kami hanya melakukan visum luar yang hasilnya ada indikasi saat tidak sadar kepala almarhum terbentur lantai," papar ujar Mirzal saat dihububgi Kompas.com, Selasa (17/4/2018).


Belum dapat dipastikan apakah pria tersebut meninggal karena overdosis. Berdasarkan permintaan keluarga korban, autopsi tak dapat dilakukan.

Baca juga : Manajemen Sebut Pria yang Meninggal di Diskotek Exotic karena Sakit Jantung

"Atas permintaan dan dikuatkan dengan surat pernyataan dari pihak keluarga yang tidak berkenan almarhum diautopsi maka kami tidak melakukan autopsi karena tidak diizinkan pihak keluarga," ujarnya.

Meski tak dilakukan autopsi, polisi tetap melakukan visum dan meminta keterangan keluarga korban mengenai riwayat penyakit yang diderita korban.

Meski demikian, lanjut Mirzal, hingga kini pihaknya terus melakukan penyelidikan terkait kasus ini. Sejauh ini sejumlah saksi telah diperiksa untuk mengetahui penyebab kematian korban.

"Terkait hal-hal lain masih terus kami lakukan penyelidikan dan pendalaman apakah ada hal lain yang jadi penyebab kematian almarhum," kata dia.

Baca juga : Diskotek Exotic: Saya Heran, Gubernur Bukan Menunggu Hasil Penyelidikan

Sebelumnya, dugaan Sudirman meninggal karena overdosis narkoba di Diskotek Exotic memicu diterbitkannya surat rekomendasi pencabutan izin usaha Exotic.

Selain itu, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan telah mengantongi cukup bukti untuk menutup Diskotek Exotic.

"Yang jelas bukti sudah cukup dan kami akan eksekusi," ujar Anies di Hotel Sheraton, Gandaria, Jakarta Selatan, Kamis (12/4/2018).

Dinas Pariwisata dan Kebudayaan akhirnya mengirimkan surat rekomendasinya pada 10 April lalu. Dinas Penanaman Modal dan PTSP kemudian mengeluarkan surat penutupan tempat hiburan tersebut kepada Satpol PP.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

SMK di Depok Diserang Sekelompok Orang, Guru: Sudah Tiga Kali Penyerangan

SMK di Depok Diserang Sekelompok Orang, Guru: Sudah Tiga Kali Penyerangan

Megapolitan
SMK di Depok Dirusak Massa, Polisi Duga Aksi Balas Dendam

SMK di Depok Dirusak Massa, Polisi Duga Aksi Balas Dendam

Megapolitan
Anggota DPRD Yang Bocorkan Rapat Tertutup Akan Dijerat Pasal Kode Etik

Anggota DPRD Yang Bocorkan Rapat Tertutup Akan Dijerat Pasal Kode Etik

Megapolitan
Terduga Teroris di Tambun Merencanakan Bom Bunuh Diri di Lampung

Terduga Teroris di Tambun Merencanakan Bom Bunuh Diri di Lampung

Megapolitan
Pria Ditemukan Membusuk di Kontrakan, Diduga Tewas karena Sakit

Pria Ditemukan Membusuk di Kontrakan, Diduga Tewas karena Sakit

Megapolitan
Djeni Bisa Sewa 3 Mobil Sehari untuk Kemudian Digadai

Djeni Bisa Sewa 3 Mobil Sehari untuk Kemudian Digadai

Megapolitan
9 Terdakwa Sindikat 70 Kg Sabu dan 49.238 Butir Ekstasi Divonis Seumur Hidup

9 Terdakwa Sindikat 70 Kg Sabu dan 49.238 Butir Ekstasi Divonis Seumur Hidup

Megapolitan
Terduga Teroris di Tambun Selatan Terkait dengan Kelompok Abu Zee

Terduga Teroris di Tambun Selatan Terkait dengan Kelompok Abu Zee

Megapolitan
Polisi Kembali Amankan Terduga Teroris di Tambun Selatan, Malam Ini

Polisi Kembali Amankan Terduga Teroris di Tambun Selatan, Malam Ini

Megapolitan
PPD Menegaskan Tak Terkait dengan Korupsi Pengadaan Bus Transjakarta

PPD Menegaskan Tak Terkait dengan Korupsi Pengadaan Bus Transjakarta

Megapolitan
Cemburu Buta, Pemuda Tusuk Teman Pacarnya di Kembangan

Cemburu Buta, Pemuda Tusuk Teman Pacarnya di Kembangan

Megapolitan
Artis Sinetron Vicky Nitinegoro Ditangkap Terkait Kasus Narkoba

Artis Sinetron Vicky Nitinegoro Ditangkap Terkait Kasus Narkoba

Megapolitan
Operator Klaim Bus Transjakarta Zhong Tong Bukan Terbakar, tapi Hanya Kesalahan Mesin

Operator Klaim Bus Transjakarta Zhong Tong Bukan Terbakar, tapi Hanya Kesalahan Mesin

Megapolitan
Operator Jamin Keamanan Bus Transjakarta Merk Zhong Tong

Operator Jamin Keamanan Bus Transjakarta Merk Zhong Tong

Megapolitan
DPRD DKI Akan Rancang Sanksi bagi Anggota yang Langgar Kode Etik

DPRD DKI Akan Rancang Sanksi bagi Anggota yang Langgar Kode Etik

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X