Kompas.com - 17/04/2018, 22:16 WIB
Sejumlah tersangka pencuri uang di mesin ATM yang ditangkap aparat polisi Metro Jakarta Barat. Foto diambil Selasa (16/4/2018). RIMA WAHYUNINGRUMSejumlah tersangka pencuri uang di mesin ATM yang ditangkap aparat polisi Metro Jakarta Barat. Foto diambil Selasa (16/4/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Aparat kepolisian Polres Metro Jakarta Barat menangkap dua kelompok pencuri spesialis pengganjal mesin ATM atau anjungan tunai mandiri. Dua kelompok yang saling kenal tetapi tidak bekerja sama itu total membobol uang nasabah bank Rp 1,1 miliar sejak tahun lalu.

Kasubnit Cyber Crime Kriminal Khusus Polres Metro Jakarta Barat, Iptu Dimitri Mahendara, Selasa (17/4/2018), mengatakan kedua kelompok itu telah melakukan aksinya di 48 tempat di Jakarta.

"Kalo dari pengakuan kelompok pertama sejak awal 2018, perkiraan mereka dapat Rp 300 jutaan. Kalau kelompok kedua mulai 2017-2018 kira-kira sekitar Rp 700 juta," kata Dimitri.

Sementara itu, Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Metro Jakarta Barat Edy Suranta Sitepu menyebutkan, keelompok pertama ada tiga orang yaitu MY, AS dan TB. Kelompok kedua berjumlah 4 orang yaitu M, RB, MF dan IM.

Enam dari tujuh orang itu kini ditahan. Sementara satu orang masih dirawat di rumah sakit karena mengalami luka tembak saat ditangkap polisi.

Selain tujuh orang yang telah ditangkap, polisi juga masih mengejar satu orang lainnya yaitu JA (31) yang diyakini sebagai otak dari aksi pencurian itu.

Para tersangka itu mengganjal kartu di mesin ATM dengan tusuk gigi. Setelah itu mereka berupa-pura membantu korban yang kesulitan memasukkan kartu.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Saat berpura-pura membantu itu, mereka mengelabui korban dengan menukar kartu ATM milik korban dengan kartu lain yang mereka dapat dari para pencopet. Ketika korban berusaha mengambil uang dengan menekan kode PIN tentu saja gagal karena kartu itu telah ditukar tersangka.

Pelaku lainnya mengecoh korban seolah-olah kartu ATM tertelan. Selama proses itu mereka menghafal PIN ATM korban untuk kemudian digunakan saat mengurus isi kartu korban.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penerima Bansos Kena Pungli, Mensos: Kalau Urusan Itu Tak Selesai, Kapan Warga Sejahtera!

Penerima Bansos Kena Pungli, Mensos: Kalau Urusan Itu Tak Selesai, Kapan Warga Sejahtera!

Megapolitan
Update 28 Juli: Kasus Baru Covid-19 di Tangsel Bertambah 606

Update 28 Juli: Kasus Baru Covid-19 di Tangsel Bertambah 606

Megapolitan
Pemkot Bogor Kejar Target Vaksinasi Covid-19 Sebanyak 15.000 Orang per Hari

Pemkot Bogor Kejar Target Vaksinasi Covid-19 Sebanyak 15.000 Orang per Hari

Megapolitan
Plasma Konvalesen Keruh, Sejumlah Penyintas Covid-19 di Kota Tangerang Gagal Jadi Donor

Plasma Konvalesen Keruh, Sejumlah Penyintas Covid-19 di Kota Tangerang Gagal Jadi Donor

Megapolitan
Kendaraan Dinas Terminal Pulogebang Disulap Jadi Angkutan Jenazah dan Pasien Covid-19

Kendaraan Dinas Terminal Pulogebang Disulap Jadi Angkutan Jenazah dan Pasien Covid-19

Megapolitan
Pemkot Bekasi Belum Bisa Gelar Vaksinasi Covid-19 untuk Siswa SMA, Ini Alasannya

Pemkot Bekasi Belum Bisa Gelar Vaksinasi Covid-19 untuk Siswa SMA, Ini Alasannya

Megapolitan
Tersisa 120.000 Dosis Vaksin Sinovac, Pemkot Bekasi Akan Gunakan untuk Vaksinasi Anak

Tersisa 120.000 Dosis Vaksin Sinovac, Pemkot Bekasi Akan Gunakan untuk Vaksinasi Anak

Megapolitan
Krematorium Cilincing Sudah Kremasi 75 Jenazah Pasien Covid-19

Krematorium Cilincing Sudah Kremasi 75 Jenazah Pasien Covid-19

Megapolitan
Kejati Tetapkan Tersangka Korupsi BUMD DKI di Era Ahok, Kerugian Capai Rp 5 Miliar

Kejati Tetapkan Tersangka Korupsi BUMD DKI di Era Ahok, Kerugian Capai Rp 5 Miliar

Megapolitan
Keterisian Tempat Tidur RS di Kota Bogor Capai 65 Persen, Bima Arya Klaim Penanganan Kasus Covid-19 Tunjukkan Tren Positif

Keterisian Tempat Tidur RS di Kota Bogor Capai 65 Persen, Bima Arya Klaim Penanganan Kasus Covid-19 Tunjukkan Tren Positif

Megapolitan
14 Karyawan Transjakarta Meninggal akibat Covid-19, 625 Orang Terpapar Virus Corona

14 Karyawan Transjakarta Meninggal akibat Covid-19, 625 Orang Terpapar Virus Corona

Megapolitan
Vaksinasi Drive Thru Dosis Kedua oleh YCAB di Kebon Jeruk Segera Dimulai, Catat Cara Daftarnya

Vaksinasi Drive Thru Dosis Kedua oleh YCAB di Kebon Jeruk Segera Dimulai, Catat Cara Daftarnya

Megapolitan
Pemprov DKI Salurkan Bansos Beras kepada 1 Juta KK Mulai Kamis Besok

Pemprov DKI Salurkan Bansos Beras kepada 1 Juta KK Mulai Kamis Besok

Megapolitan
TransJakarta Gencarkan Integrasi Antar Moda dari Transportasi Berbasis Jalan, Rel, hingga Air

TransJakarta Gencarkan Integrasi Antar Moda dari Transportasi Berbasis Jalan, Rel, hingga Air

Megapolitan
Aturan Pengunjung Restoran Wajib Sudah Vaksin Covid-19, PHRI: Semakin Mati Kita!

Aturan Pengunjung Restoran Wajib Sudah Vaksin Covid-19, PHRI: Semakin Mati Kita!

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X