Bagunan yang Didirikan di Lokasi Kebakaran Taman Kota Akan Dibongkar

Kompas.com - 18/04/2018, 22:44 WIB
Korban kebakaran di Jalan Perumahan Taman Kota, Kembangan Utara, Kembangan, Jakarta Barat sudah mulai membangun kembali rumah mereka pada Selasa (17/4/2018). Pihak pemerintah kota telah mengimbau agar tidak lagi membangun rumah di lokas itu karena lahan itu milik pemerintah daerah. RIMA WAHYUNINGRUMKorban kebakaran di Jalan Perumahan Taman Kota, Kembangan Utara, Kembangan, Jakarta Barat sudah mulai membangun kembali rumah mereka pada Selasa (17/4/2018). Pihak pemerintah kota telah mengimbau agar tidak lagi membangun rumah di lokas itu karena lahan itu milik pemerintah daerah.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kasatpol PP Jakarta Barat Tamo Sijabat akan menggandeng Dinas Cipta Karya, Tata Ruang dan Pertanahan untuk memberikan surat peringatan pembongkaran bagunan kepada warga korban kebakaran Taman Kota yang telah membangun kembali rumah mereka di lokasi bekas kebakaran itu.

Lahan di lokasi itu milik pemerintah daerah dan peruntukannya untuk fasilitas umum atau fasilitas sosial.

"Sudah diimbau masih juga bangun (rumah) lagi. Saya juga minta sama Cipta Karya, bangunan yang sudah dibangun supaya diberi surat peringatan, supaya dibongkar," kata Tamo saat dihubungi, Rabu (18/4/2018).

Baca juga : Korban Kebakaran Taman Kota Tolak Rusun Jatinegara Kaum karena Jauh

Sebelumnya, Satpol PP bersama pihak kecamatan, kelurahan, dan jajaran pemerintahan Jakarta Barat menggelar sosialisasi dan telah memberikan imbauan pada Rabu pekan lalu. Mereka berencana untuk merelokasi warga ke rumah susun.

"Kemarin sudah diingatkan (dan) sudah kami himbau kalau dia masih bangun kami akan bikin posko. Ternyata sebelum sosialisasi sudah ada yang bangun. Akan kami stop dari sekarang," katanya.

Tamo berencana akan membangun sebuah posko dan menambah anggota Satpol PP untuk mengawasi warga Taman Kota agar tidak melanjutkan pembangunan kembali rumah mereka. Hal itu akan dilakukan mulai Kamis besok.

Pihaknya akan menurunkan dua regu anggota yang terdiri dari 20 orang agar warga mengikuti imbauan yang diberikan.

"Kalau kemarin kami cuma patroli, mereka kucing-kucingan bangun lagi. Kami akan bangun posko biar enggak bangun lagi," tambahnya.

Sebanyak 450 rumah ludes terbakar di Jalan Perumahan Taman Kota, Kembangan Utara, Kembangan, Jakarta Barat pada 29 Maret lalu.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Banyak Kantor Tak Patuhi Aturan 50 Persen Pegawai Bekerja, Pemprov DKI Sebut Faktor Kejar Target

Banyak Kantor Tak Patuhi Aturan 50 Persen Pegawai Bekerja, Pemprov DKI Sebut Faktor Kejar Target

Megapolitan
TACB Minta Pemkot Bekasi Hentikan Proses Pembongkaran Struktur Bata yang Diduga Cagar Budaya

TACB Minta Pemkot Bekasi Hentikan Proses Pembongkaran Struktur Bata yang Diduga Cagar Budaya

Megapolitan
Wifi Gratis untuk Sekolah Daring, Wali Kota Jakbar Harap Banyak Pihak Membantu

Wifi Gratis untuk Sekolah Daring, Wali Kota Jakbar Harap Banyak Pihak Membantu

Megapolitan
Babak Baru Kasus Pemerkosaan Perempuan Bangun Tidur di Bintaro Setelah Viral di Media Sosial

Babak Baru Kasus Pemerkosaan Perempuan Bangun Tidur di Bintaro Setelah Viral di Media Sosial

Megapolitan
Fakta Petugas Diusir dan Dipaksa Lepas APD Saat Makamkan Pasien Probable Covid-19 di Bekasi

Fakta Petugas Diusir dan Dipaksa Lepas APD Saat Makamkan Pasien Probable Covid-19 di Bekasi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Dalih Polisi Baru Tangkap Pemerkosa di Bintaro Setelah Viral | 28 RW Zona Merah di Bekasi

[POPULER JABODETABEK] Dalih Polisi Baru Tangkap Pemerkosa di Bintaro Setelah Viral | 28 RW Zona Merah di Bekasi

Megapolitan
Lima Fakta Sidang Perdana Putra Siregar: Beli Handphone Ilegal hingga Penyitaan

Lima Fakta Sidang Perdana Putra Siregar: Beli Handphone Ilegal hingga Penyitaan

Megapolitan
Jaga Ketahanan Pangan di Masa Pandemi, ASN di Kota Tangerang Dilatih Berkebun

Jaga Ketahanan Pangan di Masa Pandemi, ASN di Kota Tangerang Dilatih Berkebun

Megapolitan
Pemprov DKI Belum Buka Proses Belajar Tatap Muka di Pesantren

Pemprov DKI Belum Buka Proses Belajar Tatap Muka di Pesantren

Megapolitan
Kolega Positif Covid-19, 75 Pegawai Giant Margo City Akan Swab Hari ini

Kolega Positif Covid-19, 75 Pegawai Giant Margo City Akan Swab Hari ini

Megapolitan
UPDATE 10 Agustus: Bertambah 1, Total 634 Kasus Positif Covid-19 di Tangsel

UPDATE 10 Agustus: Bertambah 1, Total 634 Kasus Positif Covid-19 di Tangsel

Megapolitan
[UPDATE] Depok Zona Merah Nasional, Kasus Aktif Terbanyak Dijumpai di Cimanggis dan Beji

[UPDATE] Depok Zona Merah Nasional, Kasus Aktif Terbanyak Dijumpai di Cimanggis dan Beji

Megapolitan
[UPDATE] Grafik Covid-19 10 Agustus: Temuan Kasus di Depok Melonjak Lagi, 334 Pasien Masih Dirawat

[UPDATE] Grafik Covid-19 10 Agustus: Temuan Kasus di Depok Melonjak Lagi, 334 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jabodetabek Kemungkinan Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG: Sebagian Jabodetabek Kemungkinan Hujan

Megapolitan
Polemik Pasar Mayestik, Pasar Jaya Diminta Tidak Tutupi Informasi Pedagang Terpapar Covid-19

Polemik Pasar Mayestik, Pasar Jaya Diminta Tidak Tutupi Informasi Pedagang Terpapar Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X