Ganjil Genap Selama Asian Games, Kualitas Udara Diharapkan Meningkat

Kompas.com - 09/05/2018, 21:03 WIB
(ki-ka) Managing Director Grab Indonesia Ridzki Kramadibrata; Kepala BPTJ, Bambang Prihartono dan Perwakilan Korlantas Polri, AKBP Satrio Wibowo dalam sosialisasi ganjil genap untuk angkutan sewa khusus di Jakarta, Rabu (9/5/2018).KOMPAS.com/Yoga H. Widiartanto (ki-ka) Managing Director Grab Indonesia Ridzki Kramadibrata; Kepala BPTJ, Bambang Prihartono dan Perwakilan Korlantas Polri, AKBP Satrio Wibowo dalam sosialisasi ganjil genap untuk angkutan sewa khusus di Jakarta, Rabu (9/5/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Penerapan sistem ganjil genap di sejumlah ruas jalan sepanjang penyelenggaraan Asian Games 2018 diharapkan tidak hanya memperlancar arus lalu lintas.

Kepala Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek Bambang Prihartono mengatakan, kebijakan tersebut diharapkan juga meningkatkan kualitas udara di wilayah Jabodetabek. 

"Yang lebih penting lagi adalah kita akan menurunkan gas buang atau CO2 yang sekarang relatif tinggi di Jakarta," kata Bambang di Kuningan, Jakarta Selatan, Rabu (9/5/2018).

Masyarakat diharapkan naik transportasi umum sehingga kepadatan kendaraan berkurang.


Bambang menjelaskan, penurunan kadar CO2 akan mempengaruhi stamina para atlet karena tidak terkena polusi. Udara pun akan terasa lebih sejuk.

Oleh karena itu, menurut Bambang, tidak menutup kemungkinan mempermanenkan kebijakan tersebut bila terbukti efektif pada penyelenggaraan Asian Games.

"Setelah Asian Games akan kami evaluasi. Kalau hasilnya positif, kecepatan lancar, udara menjadi sejuk, nanti kami akan teruskan," kata Bambang.

Sistem ganjil genap dan penutupan gerbang tol rencananya akan diterapkan selama penyelenggaraan Asian Games 2018 guna memperlancar arus lalu lintas dari Wisma Atlet ke lokasi pertandingan.

Adapun ruas jalan yang akan terdampak rekayasa lalu lintas tersebut antara lain Tol Dalam Kota, jalan di kawasan Kemayoran, serta jalan-jalan primer seperti MT Haryono dan Gatot Subroto.

Asian Games 2018 akan digelar di Jakarta dan Palembang mulai 18 Agustus 2018 mendatang. Gelora Bung Karno di kawasan Senayan akan menjadi pusat kegiatan, sementara Wisma Atlet berada di kawasan Kemayoran.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Ada Persija Vs PSM Makassar, Inj Rekayasa Lalin hingga Kantong Parkirnya

Ada Persija Vs PSM Makassar, Inj Rekayasa Lalin hingga Kantong Parkirnya

Megapolitan
Truk Pertamina Tabrak Pembatas Tol Hingga Terbakar, Sopir Diduga Mengantuk

Truk Pertamina Tabrak Pembatas Tol Hingga Terbakar, Sopir Diduga Mengantuk

Megapolitan
Ada Evakuasi Kepala Truk Pertamina, Arus Lalin Jalan Jendral Ahmad Yani Padat

Ada Evakuasi Kepala Truk Pertamina, Arus Lalin Jalan Jendral Ahmad Yani Padat

Megapolitan
Truk Pertamina Bermuatan 32.000 Liter Terbakar Setelah Tabrak Pembatas Tol

Truk Pertamina Bermuatan 32.000 Liter Terbakar Setelah Tabrak Pembatas Tol

Megapolitan
Evakuasi Kepala Truk Pertamina yang Terbakar, Gerbang Tol Rawamangun Ditutup Sementara

Evakuasi Kepala Truk Pertamina yang Terbakar, Gerbang Tol Rawamangun Ditutup Sementara

Megapolitan
Tabrak Pembatas Jalan Tol, Bagian Kepala Truk Pertamina Jatuh ke Jalur Arteri

Tabrak Pembatas Jalan Tol, Bagian Kepala Truk Pertamina Jatuh ke Jalur Arteri

Megapolitan
Pasca-Kebakaran Truk Pertamina, Hanya 2 Lajur yang Bisa Dilalui di Lokasi

Pasca-Kebakaran Truk Pertamina, Hanya 2 Lajur yang Bisa Dilalui di Lokasi

Megapolitan
Ini Kronologi Kebakaran Truk Pertamina yang Juga Bertabrakan dengan Calya

Ini Kronologi Kebakaran Truk Pertamina yang Juga Bertabrakan dengan Calya

Megapolitan
Dalam Satu Jam, Petugas Padamkan Kebakaran Truk Pertamina yang Tabrakan dengan Calya

Dalam Satu Jam, Petugas Padamkan Kebakaran Truk Pertamina yang Tabrakan dengan Calya

Megapolitan
Truk Tangki Pertamina yang Terbakar Bermuatan 32.000 Liter dan Sempat Bertabrakan dengan Calya

Truk Tangki Pertamina yang Terbakar Bermuatan 32.000 Liter dan Sempat Bertabrakan dengan Calya

Megapolitan
Truk Pertamina Terbakar di Rawamangun, 3 Orang Tewas

Truk Pertamina Terbakar di Rawamangun, 3 Orang Tewas

Megapolitan
Kebakaran Lalap Rumah Warga di Jatinegara

Kebakaran Lalap Rumah Warga di Jatinegara

Megapolitan
Komedian Nunung Ditetapkan sebagai Tersangka Penyalahgunaan Sabu

Komedian Nunung Ditetapkan sebagai Tersangka Penyalahgunaan Sabu

Megapolitan
Pemkab Kepulaulan Seribu Dorong Konsumsi Sukun sebagai Pengganti Beras

Pemkab Kepulaulan Seribu Dorong Konsumsi Sukun sebagai Pengganti Beras

Megapolitan
Layar Tancap Lebaran Betawi Awalnya Bakal Putar Film Benyamin Sueb yang Belum Pernah Tayang

Layar Tancap Lebaran Betawi Awalnya Bakal Putar Film Benyamin Sueb yang Belum Pernah Tayang

Megapolitan
Close Ads X