Pendi Lebih Banyak Diam Usai Bunuh Istri dan Dua Anaknya di Tangerang

Kompas.com - 10/05/2018, 00:21 WIB
Terdakwa Muhtar Effendi alias Pendi (60) menjalani sidang perdana kasus pembunuhan istri dan kedua anak tirinya di Pengadilan Negeri Tangerang pada Rabu (9/5/2018). RIMA WAHYUNINGRUMTerdakwa Muhtar Effendi alias Pendi (60) menjalani sidang perdana kasus pembunuhan istri dan kedua anak tirinya di Pengadilan Negeri Tangerang pada Rabu (9/5/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Bahtiar, kuasa hukum Muhtar Effendi alias Pendi (60) menyebutkan kondisi psikologi kliennya sempat menurun usai membunuh istri dan kedua anaknya.

"Psikologisnya (Pendi) sejauh ini kami lihat enggak apa-apa. Hanya saja pada saat pemeriksaan pertama dia nge-drop. Saya tanya-tanya dia cuma geleng-geleng enggak jawab. Kebanyakan diam," kata Bahtiar di Pengadilan Negeri Tangerang, Rabu (9/5/2018).

Pendi membunuh istrinya, Emah (40) serta kedua anak tirinya, Tiara (11) dan Nova (21) setelah berseteru tentang cicilan mobil yang belum dibayar. 

Saat pertengkaran itu, Emak meninju wajah Pendi. Pendi yang kesal kemudian menusuk Emah dan kedua anaknya saat sedang tidur.

Aksinya dilakukan pada malam hari Senin (12/2/2018) di Perumahan Taman Kota Permai 2, Priuk, Tangerang.

Bahtiar mengatakan kondisi berbeda terlihat saat pemeriksaan kedua. Pendi mulai bisa diajak bicara dan menjawab pertanyaan. Seperti kisah rumah tangga terdahulu sebelum menikahi Emah.

"Saat (pemeriksaan) yang kedua. Dia bilang 'saya pernah berkeluarga sebelumnya'. Ada di Tangerang juga (mantan istrinya)," katanya.

Saat itu pun Pendi sempat menanyakan kepada penyidik soal pemakaman istri dan kedua anak tirinya yang dilakukan di Bogor, Jawa Barat.

Sementara itu, Pendi telah menjalani sidang perdananya dengan agenda pembacaan dakwaan pada Rabu di Pengadilan Negeri Tangerang. Sidang selanjutnya akan digelar pada Senin (14/5/2018).

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Titik Operasi Zebra Jaya adalah Lokasi Rawan Kecelakaan dan Pelanggaran

Titik Operasi Zebra Jaya adalah Lokasi Rawan Kecelakaan dan Pelanggaran

Megapolitan
Tim Elang Laut Amankan 5 Pak Ogah dan Pemalak Sopir Truk

Tim Elang Laut Amankan 5 Pak Ogah dan Pemalak Sopir Truk

Megapolitan
3 Preman di Cakung yang Terekam Video Palak Sopir Truk Akhirnya Ditangkap

3 Preman di Cakung yang Terekam Video Palak Sopir Truk Akhirnya Ditangkap

Megapolitan
Kronologi Penangkapan Majikan yang Aniaya ART di Cengkareng

Kronologi Penangkapan Majikan yang Aniaya ART di Cengkareng

Megapolitan
PUPR Serahkan Rusunawa Pasar Rumput ke Pemprov DKI Akhir 2019

PUPR Serahkan Rusunawa Pasar Rumput ke Pemprov DKI Akhir 2019

Megapolitan
Operasi Zebra Jaya Digelar Lagi, Ada 12 Jenis Pelanggaran yang Akan Ditindak

Operasi Zebra Jaya Digelar Lagi, Ada 12 Jenis Pelanggaran yang Akan Ditindak

Megapolitan
Pemprov DKI Kaji Tarif Sewa Rusunawa Pasar Rumput

Pemprov DKI Kaji Tarif Sewa Rusunawa Pasar Rumput

Megapolitan
BMKG: Suhu di Jakarta Diprediksi 35 Derajat Celsius, Waspada Angin Kencang

BMKG: Suhu di Jakarta Diprediksi 35 Derajat Celsius, Waspada Angin Kencang

Megapolitan
Demokrat dan PKS Bentuk Koalisi Hadapi Pilkada Tangsel 2020

Demokrat dan PKS Bentuk Koalisi Hadapi Pilkada Tangsel 2020

Megapolitan
Pak Ogah di Cilincing Bisa Dapat Rp 80.000 Dalam Dua Jam

Pak Ogah di Cilincing Bisa Dapat Rp 80.000 Dalam Dua Jam

Megapolitan
Setelah 16 Jam, Truk Overload yang Terguling di Tol Jakarta-Cikampek Berhasil Dipindahkan

Setelah 16 Jam, Truk Overload yang Terguling di Tol Jakarta-Cikampek Berhasil Dipindahkan

Megapolitan
Pembahasan Anggaran DKI 2020 Dikebut Sebulan

Pembahasan Anggaran DKI 2020 Dikebut Sebulan

Megapolitan
Kantor Wali Kota Jakbar Baru Pasang Foto Jokowi dan Ma'aruf Amin pada Awal November

Kantor Wali Kota Jakbar Baru Pasang Foto Jokowi dan Ma'aruf Amin pada Awal November

Megapolitan
PPP Galang Partai Non-parlemen untuk Bersaing di Pilkada Tangsel 2020

PPP Galang Partai Non-parlemen untuk Bersaing di Pilkada Tangsel 2020

Megapolitan
Kadishub Tangsel Diintervensi Saat Tindak Sopir Truk, Benyamin: Sudah Risiko

Kadishub Tangsel Diintervensi Saat Tindak Sopir Truk, Benyamin: Sudah Risiko

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X