UMK yang Beroperasi di Rumah Tak Boleh Hasilkan Limbah dan Bikin Macet

Kompas.com - 12/05/2018, 15:05 WIB
Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno di hari ulang tahun ke-56 Resimen Mahasiswa Jakayakarta di Lapangan IRTI Monas, Sabtu (12/5/2018). KOMPAS.com/NIBRAS NADA NAILUFARWakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno di hari ulang tahun ke-56 Resimen Mahasiswa Jakayakarta di Lapangan IRTI Monas, Sabtu (12/5/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno mengatakan, usaha mikro dan kecil ( UMK) bisa mendapat izin untuk beroperasi di rumah jika tidak menghasilkan limbah dan membuat macet.

"Kalau bikin macet nggak boleh karena kan itu enggak boleh ganggu suasana di permukiman, karena harus ada keselarasan di permukiman," kata Sandiaga di Mampang Prapatan, Jakarta Selatan, Sabtu (12/5/2018).

Sandiaga menyebutkan, salah satu contoh UMK yang berpotensi membuat macet misalnya es kepal milo yang tengah digandrungi masyarakat Jakarta. Menurut Sandiaga, jika usaha laris dan berpotensi membuat macet, pengelola atau pemilik harus menyewa tempat dengan lahan parkir yang memadai.

Baca juga: Hanya Anggota OK OCE yang Akan Dapat Izin Usaha di Rumah


UMK yang menghasilkan limbah juga tak akan diberi izin. Sandiaga mencontohkan usaha katering rumahan berpotensi menghasilkan limbah yang dapat mencemari lingkungan sekitar.

"Catering dan mini market tidak boleh di zona R1 (subzoba perumahan kampung) tapi mereka cuma boleh di zona perumahan sedang dan besar," kata Sandiaga.

DKI kini membolehkan kegiatan usaha dilakukan di rumah melalui Pergub Nomor 30 Tahun 2018 tentang Izin Usaha Mikro dan Kecil yang ditandatangani Gubernur Anies Baswedan beberapa waktu lalu.

Pergub itu merupakan jawaban Anies-Sandi atas banyaknya keluhan dari warga soal sulitnya mendapat izin usaha karena usaha tak sesuai zonasi.

Sandiaga mengatakan, Pergub itu tak bertentangan dengan Perda Nomor 1 Tahun 2014 tentang Rencana Detail Tata Ruang dan Peraturan Zonasi (RDTR dan PZ). Perda itu saat ini didorong untuk revisi bersama DPRD.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gerindra: Riza Patria Sudah Siapkan Surat Pengunduran Diri dari DPR untuk Syarat Cawagub

Gerindra: Riza Patria Sudah Siapkan Surat Pengunduran Diri dari DPR untuk Syarat Cawagub

Megapolitan
Terkontaminasi Zat Radioaktif, Dua Warga Batan Indah Diduga Makan Buah di Titik Radiasi

Terkontaminasi Zat Radioaktif, Dua Warga Batan Indah Diduga Makan Buah di Titik Radiasi

Megapolitan
8 Kelas di SMKN 24 Jakarta Rusak, Sudin Pendidikan Klaim KBM Tak Terhambat

8 Kelas di SMKN 24 Jakarta Rusak, Sudin Pendidikan Klaim KBM Tak Terhambat

Megapolitan
Bekasi Sulit Sediakan 30 Persen Ruang Terbuka Hijau

Bekasi Sulit Sediakan 30 Persen Ruang Terbuka Hijau

Megapolitan
300 Personel Polantas Disiagakan di Sekitar Monas Selama Aksi 212

300 Personel Polantas Disiagakan di Sekitar Monas Selama Aksi 212

Megapolitan
BPOM: Obat Hexymer 2 yang Disita Polisi Seharusnya Tak Lagi Beredar Sejak 2016

BPOM: Obat Hexymer 2 yang Disita Polisi Seharusnya Tak Lagi Beredar Sejak 2016

Megapolitan
Bangunan SMKN 24 Jakarta Rusak Berat, Atap 8 Kelas Roboh

Bangunan SMKN 24 Jakarta Rusak Berat, Atap 8 Kelas Roboh

Megapolitan
9 Warga Batan Indah Diperiksa Kesehatannya, 2 Orang Terkontaminasi Radioaktif

9 Warga Batan Indah Diperiksa Kesehatannya, 2 Orang Terkontaminasi Radioaktif

Megapolitan
Anies Ajak Murid-murid Sang Ibu Kirimkan Kisah sebagai Kado Ulang Tahun

Anies Ajak Murid-murid Sang Ibu Kirimkan Kisah sebagai Kado Ulang Tahun

Megapolitan
Siap Dilamar, Eks Calon Independen di Pilkada Depok 2020 Akan Dekati Elite Parpol

Siap Dilamar, Eks Calon Independen di Pilkada Depok 2020 Akan Dekati Elite Parpol

Megapolitan
Pemkot Tangerang Laporkan Wartawan Gadungan yang Buat Keributan di Sekolah ke Polisi

Pemkot Tangerang Laporkan Wartawan Gadungan yang Buat Keributan di Sekolah ke Polisi

Megapolitan
Ingin Jalanan Rusak Diperbaiki? Ini Cara Mengadu ke Bina Marga

Ingin Jalanan Rusak Diperbaiki? Ini Cara Mengadu ke Bina Marga

Megapolitan
Ada Aksi 212, Masyarakat Diimbau Hindari Kawasan Monas Agar Tak Kena Macet

Ada Aksi 212, Masyarakat Diimbau Hindari Kawasan Monas Agar Tak Kena Macet

Megapolitan
Pemprov DKI Klaim Sudah Sosialisasikan Pergub Larangan Kantong Plastik di 55 Pusat Perbelanjaan

Pemprov DKI Klaim Sudah Sosialisasikan Pergub Larangan Kantong Plastik di 55 Pusat Perbelanjaan

Megapolitan
Klinik yang Jual Jutaan Butir Psikotropika di Koja Sudah Beroperasi Selama Tiga Tahun

Klinik yang Jual Jutaan Butir Psikotropika di Koja Sudah Beroperasi Selama Tiga Tahun

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X