Teka-teki Sosok Misterius di Sekitar Mako Brimob - Kompas.com

Teka-teki Sosok Misterius di Sekitar Mako Brimob

Kompas.com - 14/05/2018, 12:59 WIB
Sejumlah karangan bunga terpajang di depan Mako Brimob pasca insiden kerusuhan antara petugas kepolisian dan narapidana teroris di Depok, Jawa Barat, Kamis (10/5). Karangan bunga duka cita itu dikirim sebagai bentuk belasungkawa atas gugurnya lima anggota Densus 88 pada insiden tersebut. ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso/foc/18.Indrianto Eko Suwarso Sejumlah karangan bunga terpajang di depan Mako Brimob pasca insiden kerusuhan antara petugas kepolisian dan narapidana teroris di Depok, Jawa Barat, Kamis (10/5). Karangan bunga duka cita itu dikirim sebagai bentuk belasungkawa atas gugurnya lima anggota Densus 88 pada insiden tersebut. ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso/foc/18.


PASCA peristiwa penyanderaan 36 jam di Mako Brimob, Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat, terjadi aksi teror susulan. Satu Polisi dari Satuan Intel Brigade Mobil (Brimob) meninggal disabet senjata tajam oleh orang tak dikenal.

Peristiwa lanjutan ini terjadi Kamis (10/5/2018) pukul 23.00 WIB. Korban, Bripka Marhum Prencje, saat itu keluar dari Mako Brimob dengan tujuan pengamanan di depan Rumah Sakit Bhayangkara.

Setibanya persis di depan RS Bhayangkara, ia melihat seseorang lelaki yang gerak-geriknya mencurigakan, melihat-lihat ke dalam Mako Brimob.

Marhum menghampiri orang itu dan menanyakan maksud dan tujuannya. Tak ada penjelasan dari orang itu.

Marhum kemudian menghubungi Briptu Mato dan Briptu Gruisce, temannya dari satuan intel Brimob. Setelah Mato dan Gruisce datang, orang tak dikenal itu dibawa ke Kantor Sat Intel Kor Brimob. Ia dibonceng motor oleh Bripka Prencje.

Menurut Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono, setibanya di areal parkiran Mako Brimob, orang itu langsung mengeluarkan pisau dan melukai Prencje. Mendengar teriakan Prencje, Mato dan Gruisce segera megeluarkan senjata dan menembak orang itu.

Lelaki yang belakangan diketahui bernama Tendi Sumarno, seorang mahasiswa berusia 23 tahun itu, tewas dengan luka tembak di dada kanan.

Kapolri Jenderal Tito Karnavian menyebut, pisau yang dibawa Tendi adalah pisau beracun.

Muncul pertanyaan, apakah Tendi Sumarno merupakan bagian jaringan teroris? Polisi masih menyelidiki.

Yang jelas, selama peristiwa di Mako Brimob berlangsung dan setelahnya ada orang-orang tak di kenal berada di sekitar situ.

Saya pun mendapatkan sejumlah bukti yang menggambarkan ada orang mencurigakan mengamati suasana termasuk pengamanan di Mako Brimob.

Perilakunya aneh. Orang itu terlihat mengambil video. Ia mengenakan penutup kepala, masker, dan kaca mata hitam. 

Belum diketahui sampai kini siapa sosok yang tertangkap kamera itu. Masih misterius, termasuk pertanyaan apakah ia bagian dari jaringan teroris di luar dan terkait dengan aksi kerusuhan di dalam Mako Brimob. Belum jelas!

Sosok perlente dan mobil mewah

Saya mencoba mencari tahu dari beberapa lokasi di sekitar Mako Brimob yang dikelilingi oleh perkampungan.

Dalam program AIMAN yang tayang pada Senin (14/5/2018) pukul 20.00, saya mendatangi sejumlah kampung di sekeliling Mako Brimob. Menurut warga di sana, belum ada media yang datang ke kampung mereka.

Menarik informasi yang saya dapat dari warga. Menurut seorang warga, sepanjang kejadian selama tiga hari ada beberapa sosok tak dikenal yang beredar di kampung itu.

Beberapa di antaranya bahkan sudah dilaporkan dan langsung diperiksa di Mako Brimob.

Warga juga bercerita tentang dua orang berpenampilan rapi dan perlente yang datang menggunakan mobil SUV mewah. Mereka berada di dalam mobil yang parkir di depan toko yang tutup sejak pukul 14.00 hingga 22.00.

Warga melaporkan tiga orang ini ke pos brimob terdekat, meski belum diketahui, apakah keduanya sempat diperiksa atau tidak.

Operasi dan evaluasi

Saya menanyakan hal ini kepada Kadiv Humas Polri Inspektur Jenderal Polisi Setyo Wasisto. Ia mengatakan, siapapun yang tampak mengambil foto di sekitar Mako Brimob tanpa terlebih dahulu melapor akan ditangkap.

Ia juga menyampaikan, operasi penangkapan terduga teroris dilakukan lebih masif.

Dilaporkan, ada 4 terduga teroris ditangkap di Tambun, Bekasi, Jawa Barat. Dua di antaranya terpaksa ditembak karena melawan petugas.  Evaluasi juga dilakukan Polri dari peristiwa ini.

Bagaimanapun, kejadian di Mako Brimob adalah duka yang tak pernah hilang dari catatan sejarah. Lima polisi ditambah satu di hari berikutnya, gugur di markasnya.

Sebagian besar gugur dengan cara sadis tak terperi.

Perlakuan terhadap para narapidana teroris memang butuh perhatian khusus. Mereka pernah berbulan-bulan berada di kamp khusus, bahkan sebagiannya pernah berada tahunan di medan perang.

Tak boleh ada lagi tragedi serupa.

Saya Aiman Witjaksono…

Salam!

 


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Komentar
Close Ads X