DKI Kini Bisa Ubah Limbah Tinja Jadi Air Siap Minum dalam Setengah Jam - Kompas.com

DKI Kini Bisa Ubah Limbah Tinja Jadi Air Siap Minum dalam Setengah Jam

Kompas.com - 23/05/2018, 18:17 WIB
Teknologi Andrich di IPLT Duri Kosambi yang dikelola PD PAL JayaKOMPAS.com/NIBRAS NADA NAILUFAR Teknologi Andrich di IPLT Duri Kosambi yang dikelola PD PAL Jaya

JAKARTA, KOMPAS.com - PD PAL Jaya kini mempunyai teknologi Andrich yang bisa mengubah limbah tinja jadi air siap minum dalam waktu setengah jam.

Dalam acara peresmian di IPLT Duri Kosambi, Jakarta Barat, Rabu (23/5/2018), Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno menjelaskan, teknologi jauh lebih efisien dibanding sistem konvensional.

"Prosesnya dari 7 hari menjadi 30 menit. Ini betul-betul lompatan. Belum pernah terjadi (sebelumnya)," ujar Sandiaga di lokasi, Rabu sore.

Baca juga: Terharu Lihat Alat yang Ubah Tinja Jadi Air Minum, Sandi Janji DKI Akan Punya 200

Ia juga memuji wujud teknologi yang minim carbon print itu. Ada satu tanki besar yang digunakan untuk menampung dan menyaring air dari lumpur.

Setelah itu air dialirkan ke mesin Andrich yang diletakkan dalam sebuah kontainer. Di dalam kontainer juga ada alat untuk treatment air dengan ultra filtrasi.

Air kemudian dikeluarkan lewat pipa. Dari air tinja yang berwarna cokelat kehitaman, ketika dikeluarkan menjadi putih. Simpel, mudah dioperasikan.

"Energinya (yang dihabiskan) tidak banyak. Pakai gelombang fisika. Investasinya juga tidak banyak. Dan operasionalnya sistemnya sangat simpel dan efisien," ujar Sandiaga.

Baca juga: Berlomba-lomba Memurnikan Kembali Air Limbah

Setiap hari IPLT Duri Kosambi menampung 150 kubik limbah tinja. Yang mampu diolah sebanyak 80 meter kubik per hari. Untuk sementara, air hasil pengolahan Andrich bakal dialirkan untuk kebutuhan warga sekitar Duri Kosambi.

"Saya berharap akan menghasilkan 50 meter kubik per hari untuk menyirami 9 hektar lahan hijau dan dua yang ada di sekitar wilayah sini. Mangga, timun suri, pepaya, tadi singkong juga bisa diairi di sini," kata Sandiaga.


Komentar

Terkini Lainnya

Close Ads X