Tahun Depan, Tak Ada Lagi Tarawih di JPO Pasar Gembrong

Kompas.com - 24/05/2018, 10:16 WIB
Tarawaih warga di atas JPO Pasar Gembrong, Kamis (17/5/2018) STANLY RAVELTarawaih warga di atas JPO Pasar Gembrong, Kamis (17/5/2018)

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebagian warga di kawasan Pasar Gembrong, Jakarta Timur tampak riang menyambut Ramadhan beberapa hari lalu. Bermodalkan kardus dan potongan koran, mereka berbondong-bondong melakukan salat tarawih bersama di jembatan penyebraangan orang (JPO) Pasar Gembrong, dekat Masala Miftamul Jannah.

Hal itu dilakukan warga bukan semata karena keterbatasan ruang tetapi karena memang sudah menjadi kebiasaan. Tiap tahun di awal Ramadhan puluhan orang yang rata- rata pedagang mainan di sana memadati JPO dan pinggir jalan untuk melakukan shalat tarawih bersama. Mereka berdatangan saat azan isya berkumandang.

Baca juga: Potret Warga Shalat Tarawih di JPO Pasar Gembrong...

Sebelum menggelar sajadah serta kardus, sebagaian warga yang terdiri dari orang dewasa dan anak-anak itu, membersihkan lantai JPO dari debu, lalu membentuk barisan di ruas jembatan.

Mereka tak risih, justru senang dan menikmati bisa melalukan ibadah di spot unik itu.

"Hampir tiap bulan puasa memang begini. Ruangan di mushala tidak bisa nampung jadi sebagian warga naik ke atas JPO dan sebagian lagi di pinggir jalan," kata Arif, warga yang diwawancarai Kompas.com beberapa waktu lalu.

Meski beribadah di JPO, warga tidak semena-mena mengubah fungai JPO itu. Mereka tetap memperbolehkan orang lain menggunakan JPO untuk melintas.

"Biasanya yang di JPO itu yang anak muda, kalau ibu-ibu di pinggir jalan," katanya.

Roni, yang datang bersama rekannya juga mengatakan sudah terbiasa melakukan shat tarawih di JPO. Menurut dia, hal itu sudah menjadi kebiasaan yang unik.

"Kalau ada orang yang mau nyeberang paling mereka lewat tengah kami atau belakang. Kami tidak sampai tutup atau melarang orang lewat JPO," ucap Roni.

Terakhir

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Begini Cara MRT Jakarta Relokasi Pohon di Monas dan Thamrin yang Terkena Proyek

Begini Cara MRT Jakarta Relokasi Pohon di Monas dan Thamrin yang Terkena Proyek

Megapolitan
Gumpalan Minyak di Perairan Pulau Pari Diduga Berasal dari Kapal yang Melintas

Gumpalan Minyak di Perairan Pulau Pari Diduga Berasal dari Kapal yang Melintas

Megapolitan
Dirut Sebut Pengerjaan MRT Fase 2A Bagian dari Pemulihan Ekonomi

Dirut Sebut Pengerjaan MRT Fase 2A Bagian dari Pemulihan Ekonomi

Megapolitan
Perairan Pulau Pari Dibersihkan dari Limbah Gumpalan Minyak, Terkumpul 380 Karung

Perairan Pulau Pari Dibersihkan dari Limbah Gumpalan Minyak, Terkumpul 380 Karung

Megapolitan
Dituduh Culik Anak hingga Fotonya Disebar, Pria di Bogor Lapor Polisi

Dituduh Culik Anak hingga Fotonya Disebar, Pria di Bogor Lapor Polisi

Megapolitan
40 Truk Keliling Tangerang Semprot Disinfektan, Wakil Walkot Sebut untuk Ingatkan Pandemi Belum Usai

40 Truk Keliling Tangerang Semprot Disinfektan, Wakil Walkot Sebut untuk Ingatkan Pandemi Belum Usai

Megapolitan
UPDATE 10 Agustus: 17 RW di 15 Kelurahan Kota Bekasi Masuk Zona Merah

UPDATE 10 Agustus: 17 RW di 15 Kelurahan Kota Bekasi Masuk Zona Merah

Megapolitan
UPDATE 11 Agustus: Bertambah 10, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Kini Ada 647

UPDATE 11 Agustus: Bertambah 10, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Kini Ada 647

Megapolitan
Dituding Lecehkan Anak-anak secara Seksual, Pria di Citayam Nyaris Diamuk Warga

Dituding Lecehkan Anak-anak secara Seksual, Pria di Citayam Nyaris Diamuk Warga

Megapolitan
Perairan Pulau Pari Tercemar Gumpalan Minyak Berwarna Hitam

Perairan Pulau Pari Tercemar Gumpalan Minyak Berwarna Hitam

Megapolitan
Zona Merah Covid-19 di Kota Tangerang Kembali Bertambah

Zona Merah Covid-19 di Kota Tangerang Kembali Bertambah

Megapolitan
Hujan Deras dan Saluran Air Tersumbat, Kawasan Lenteng Agung Sempat Terendam

Hujan Deras dan Saluran Air Tersumbat, Kawasan Lenteng Agung Sempat Terendam

Megapolitan
Setelah Anji, Polisi Panggil Hadi Pranoto Terkait Video Temuan Obat Covid-19

Setelah Anji, Polisi Panggil Hadi Pranoto Terkait Video Temuan Obat Covid-19

Megapolitan
Tak Ada Dana, Insentif Tukang Gali Kubur dan Sopir Ambulans Khusus Covid-19 di Jakarta Tertunda

Tak Ada Dana, Insentif Tukang Gali Kubur dan Sopir Ambulans Khusus Covid-19 di Jakarta Tertunda

Megapolitan
Sejumlah Warga Mengamuk Saat Razia Masker, Banting Dompet hingga Minta Dipenjara

Sejumlah Warga Mengamuk Saat Razia Masker, Banting Dompet hingga Minta Dipenjara

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X