Pul Truk Sampah di Kampung Kunir Akan Dipindahkan karena Pembangunan Selter

Kompas.com - 04/06/2018, 22:22 WIB
Sekitar 28 truk sampah milik Suku Dinas Lingkungan Hidup Jakarta Barat terparkir di lahan bekas gusuran Kampung Kunir, Pinangsia, Jakarta Barat pada Kamis (31/5/2018) RIMA WAHYUNINGRUMSekitar 28 truk sampah milik Suku Dinas Lingkungan Hidup Jakarta Barat terparkir di lahan bekas gusuran Kampung Kunir, Pinangsia, Jakarta Barat pada Kamis (31/5/2018)

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Suku Dinas Lingkungan Hidup Jakarta Barat Edy Mulyanto mengaku, pihaknya masih mencari lahan pengganti untuk pul truk sampah yang 3 tahun terakhir menempati lokasi gusuran Kampung Kunir

Pasalnya, Kampung Kunir rencananya akan dibangun selter.

"Kebetulan kemarin ada di belakang kantor kecamatan (Tamansari), tapi nanti akan dibangun selter. Kita juga masih nunggu saja dan masih mencari tempat," kata Edy, kepada Kompas.com, Senin (4/6/2018).

Sekitar 28 truk sampah menjadikan lahan tersebut tempat mencuci mobil dan parkir. Letaknya diapit kantor Kecamatan Tamansari dan bantaran kali Ciliwung.

Baca juga: Pemprov DKI Akan Bangun 33 Selter di Kampung Kunir

Namun, hingga saat ini belum ditemukan lokasi baru. Pihaknya masih berupaya mendapatkan lahan kosong, agar truk sampah bisa berdekatan dengan wilayah masing-masing.

"Kita sudah berusaha penghapusan aset, tapi kondisinya banyak aset kita yang terbengkalai seperti truk-truk rusak menumpuk di asrama Bambu Larangan. Penghapusan kan bertahap," kata dia.

Ia mengatakan, hal ini membuat para kepala satuan pelaksana di masing-masing wilayah kebingungan untuk meletakkan truk sampah.

Baca juga: Sandiaga Ingin Selter untuk Warga Kampung Kunir Bisa Dieksekusi Sebelum Lebaran

"Untuk sementara waktu kita menunggu, kalau sudah diperbolehkan bangun selter, kami akan cari tempat. Waktu kapannya belum tahu," tambah dia.

Rencananya, Kampung Kunir akan dibangun kembali di lahan yang sama dalam bentuk selter sebelum Hari Raya Idul Fitri nanti. Hingga kini, tercatat sekitar 33 KK dari 74 KK warga korban gusuran 2015, yang masih tinggal di sekitar lahan lama menanti rumah baru mereka.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Konsep Mirip Stadion Premiere League, Begini Cara JIS Antisipasi Penonton Terjun ke Lapangan

Konsep Mirip Stadion Premiere League, Begini Cara JIS Antisipasi Penonton Terjun ke Lapangan

Megapolitan
Pemprov DKI Belum Batasi Jumlah Pedagang yang Jualan Saat CFD

Pemprov DKI Belum Batasi Jumlah Pedagang yang Jualan Saat CFD

Megapolitan
Sepekan Sebelum Bunuh Diri, Pilot Wings Air Kerap Mengurung Diri di Kamar Indekos

Sepekan Sebelum Bunuh Diri, Pilot Wings Air Kerap Mengurung Diri di Kamar Indekos

Megapolitan
Dihampiri Samsat dan BPRD, Tukang Bangunan Kaget Disebut Nunggak Pajak Mobil Mewah

Dihampiri Samsat dan BPRD, Tukang Bangunan Kaget Disebut Nunggak Pajak Mobil Mewah

Megapolitan
Rel Antara Stasiun Pasar Minggu dan UI Sempat Patah, KRL Sudah Bisa Melintas

Rel Antara Stasiun Pasar Minggu dan UI Sempat Patah, KRL Sudah Bisa Melintas

Megapolitan
KCI Siapkan KRL sebagai Feeder untuk Pangkas Waktu Tempuh Rangkasbitung-Tanah Abang dan Cikarang-Jakarta Kota

KCI Siapkan KRL sebagai Feeder untuk Pangkas Waktu Tempuh Rangkasbitung-Tanah Abang dan Cikarang-Jakarta Kota

Megapolitan
Jakarta Internasional Stadium Gunakan Rumput Hybrid Impor Untuk Tiga Lapangan

Jakarta Internasional Stadium Gunakan Rumput Hybrid Impor Untuk Tiga Lapangan

Megapolitan
Jakarta International Stadium Hanya Sediakan Parkir untuk 1.500 Kendaraan, Apa Alasannya?

Jakarta International Stadium Hanya Sediakan Parkir untuk 1.500 Kendaraan, Apa Alasannya?

Megapolitan
Polisi Tangkap Kelompok Pencopet Ponsel Saat Konser Musik

Polisi Tangkap Kelompok Pencopet Ponsel Saat Konser Musik

Megapolitan
LPSK Beri Perlindungan Remaja yang Diperkosa Ayah Tiri di Tangsel

LPSK Beri Perlindungan Remaja yang Diperkosa Ayah Tiri di Tangsel

Megapolitan
Pemprov DKI Sebut Sepeda yang Melintas di Badan Jalan Tidak Kena Sanksi

Pemprov DKI Sebut Sepeda yang Melintas di Badan Jalan Tidak Kena Sanksi

Megapolitan
Setelah Uji Publik, LRT Jakarta Targetkan 7.000 Penumpang per Hari

Setelah Uji Publik, LRT Jakarta Targetkan 7.000 Penumpang per Hari

Megapolitan
Jakarta International Stadium Akan Dilengkapi Fasilitas Bungee Jumping

Jakarta International Stadium Akan Dilengkapi Fasilitas Bungee Jumping

Megapolitan
Tersangka Penyiraman Air Keras Racik Larutan Soda Api Sambil Ngopi di Samping Polsek

Tersangka Penyiraman Air Keras Racik Larutan Soda Api Sambil Ngopi di Samping Polsek

Megapolitan
Mantan Kapolsek Kebayoran Baru Akan Dipecat karena Konsumsi Narkoba

Mantan Kapolsek Kebayoran Baru Akan Dipecat karena Konsumsi Narkoba

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X