690 dari 1.680 Bus Mudik di Jakarta Tak Lolos Uji Kelaikan - Kompas.com

690 dari 1.680 Bus Mudik di Jakarta Tak Lolos Uji Kelaikan

Kompas.com - 10/06/2018, 16:38 WIB
Lonjakan penumpang di Terminal Kampung Rambutan, Jakarta Timur, mulai terlihat, Jumat (8/6/2018)STANLY RAVEL Lonjakan penumpang di Terminal Kampung Rambutan, Jakarta Timur, mulai terlihat, Jumat (8/6/2018)

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Andri Yansyah mengatakan, saat ini sudah ada 1.680 bus di seluruh terminal Ibu Kota yang diuji kelaikannya.

 

Sebanyak 990 bus dinyatakan lolos uji kelaikan, sementara 690 bus tidak lolos uji kelaikan.

"Tetapi yang tidak lolos ini banyak yang (lolos) bersyarat, artinya (bus) tidak lolos bukan dari unsur utama, tetapi karena tidak ada alat pemecah kaca, lalu kami meminta untuk melengkapi. Tapi jika (bus) tidak lolos (uji kelaikan) dari segi unsur utama, kami tidak bisa memberangkatkan ( mudik)," ujar Andri kepada wartawan, di Terminal Kampung Rambutan, Jakarta Timur, Minggu (10/6/2018). 

Baca juga: 13 Bus Mudik di Terminal Kampung Rambutan Belum Lulus Uji Kelaikan

Uji kelaikan kendaraan melalui beberapa tahapan.

Tahapan pertama adalah tes administrasi yang meliputi pemeriksaan SIM, STNK, dan buku KIR pengemudi.

Proses selanjutnya adalah pengecekan unsur utama yang meliputi sistem pengereman, ban, kaca, dan wiper mobil.

Baca juga: Menhub: Periode Mudik, Tingkat Kelaikan Bus Baru 50 Persen

Setelah itu, pengecekan unsur pendukung seperti gas emisi. 

Selain uji kelaikan, Pemprov DKI Jakarta juga melakukan tes kesehatan kepada sopir-sopir yang akan memberangkatkan mudik.

Dinas Perhubungan DKI Jakarta melakukan tes kesehatan kepada sopir utama, sopir cadangan, dan awak bus lainnya.

Baca juga: Jelang Lebaran, Menhub Akan Kandangkan Bus yang Belum Uji Kelaikan

Hal ini bertujuan untuk menghindari kecelakaan lalu lintas yang disebabkan kondisi kesehatan pengemudi bus.


Komentar

Terkini Lainnya

PDI-P: SBY 'Playing Victim', Dihantui Cara Berpikirnya Sendiri

PDI-P: SBY "Playing Victim", Dihantui Cara Berpikirnya Sendiri

Nasional
Bertolak ke AS, Sandiaga Uno Akan Tinjau Teknologi Atasi Kemacetan

Bertolak ke AS, Sandiaga Uno Akan Tinjau Teknologi Atasi Kemacetan

Megapolitan
Kemenkumham: KPU Tak Berwenang Larang Eks Koruptor Jadi Caleg

Kemenkumham: KPU Tak Berwenang Larang Eks Koruptor Jadi Caleg

Nasional
Kembali Jadi Wali Kota Bandung, Ridwan Kamil Kampanyekan Jangan Golput

Kembali Jadi Wali Kota Bandung, Ridwan Kamil Kampanyekan Jangan Golput

Regional
Kemenkumham: PKPU Larangan Eks Koruptor Jadi Caleg Tak Berlaku jika Belum Diundangkan

Kemenkumham: PKPU Larangan Eks Koruptor Jadi Caleg Tak Berlaku jika Belum Diundangkan

Nasional
Ridwan Kamil dan Oded Kembali Pimpin Kota Bandung

Ridwan Kamil dan Oded Kembali Pimpin Kota Bandung

Regional
Polisi Serahkan ke Imigrasi 7 WNA Asal China yang Ditangkap di Perairan Kupang

Polisi Serahkan ke Imigrasi 7 WNA Asal China yang Ditangkap di Perairan Kupang

Regional
PNS Mabes Polri yang Selundupkan Sabu ke Rutan Suaminya Terlibat Kasus Ekstasi Jumbo

PNS Mabes Polri yang Selundupkan Sabu ke Rutan Suaminya Terlibat Kasus Ekstasi Jumbo

Megapolitan
Kemenhub Akan Bagikan 5000 Jaket Keselamatan untuk Operator Kapal di Danau Toba

Kemenhub Akan Bagikan 5000 Jaket Keselamatan untuk Operator Kapal di Danau Toba

Nasional
Mencari Pihak yang Bertanggung Jawab Atas Kaburnya 2 Tahanan Polres Jaktim...

Mencari Pihak yang Bertanggung Jawab Atas Kaburnya 2 Tahanan Polres Jaktim...

Megapolitan
Guru Asal Mesir Ditemukan Meninggal Dunia di Ponpes Pabelan Magelang

Guru Asal Mesir Ditemukan Meninggal Dunia di Ponpes Pabelan Magelang

Regional
Gerindra Soroti Pengurus Projo Terpilih Jadi Komisioner KPUD Padang Pariaman

Gerindra Soroti Pengurus Projo Terpilih Jadi Komisioner KPUD Padang Pariaman

Nasional
Sabu yang Diselundupkan PNS Mabes Polri Diduga Akan Digunakan Suaminya dan Tahanan Lain

Sabu yang Diselundupkan PNS Mabes Polri Diduga Akan Digunakan Suaminya dan Tahanan Lain

Megapolitan
PNS Mabes Polri yang Selundupkan Sabu ke Rutan Polda Metro Jadi Tersangka

PNS Mabes Polri yang Selundupkan Sabu ke Rutan Polda Metro Jadi Tersangka

Megapolitan
Mengetahui Asal-usul Nama Daerah di Jakarta Lewat Pameran di Ancol

Mengetahui Asal-usul Nama Daerah di Jakarta Lewat Pameran di Ancol

Megapolitan

Close Ads X