Kompas.com - 11/06/2018, 07:07 WIB
Remaja yang tertangkap di Jakarta Selatan sedang melakukan sahur on the road, diamankan di Mapolrestro Jakarta Selatan, Rabu (21/6/2017). KOMPAS.com/NIBRAS NADA NAILUFARRemaja yang tertangkap di Jakarta Selatan sedang melakukan sahur on the road, diamankan di Mapolrestro Jakarta Selatan, Rabu (21/6/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kegiatan sahur on the road atau kerap disebut SOTR telah membudaya bagi masyarakat Indonesia saat bulan Ramadhan tiba.

Awalnya, kegiatan SOTR ini digunakan masyarakat sebagai ajang berkumpul dengan teman atau keluarga. Ada juga yang memanfaatkannya untuk melakukan aksi amal dengan bagi-bagi makanan sahur untuk masyarakat yang membutuhkan.

Namun, tujuan SOTR diciderai dengan beberapa aksi tak terpuji. Di Jakarta misalnya, sejumlah "rapor merah" mewarnai aksi tersebut.

Contohnya, Sabtu (9/6/2018), seorang remaja tewas akibat bentrok antar peserta SOTR.

Sejak awal bulan Ramadhan, polisi telah mengimbau masyarakat untuk tidak menggunakan SOTR sebagai ajang melakukan tindakan-tindakan negatif. 

Baca juga: Bawa Senjata Tajam, Belasan Peserta SOTR Diamankan Polisi

Meski tak secara lugas melarang kegiatan ini, polisi meminta sahur sebaiknya dilakukan di rumah masing-masing untuk menjaga kondisi keamanan yang kondusif.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kami mengimbau warga untuk tidak melakukan SOTR kembali. Alangkah baiknya sahur dilakukan di kediaman masing-masing," ujar Kapolda Metro Jaya Irjen Idham Azis, Senin (11/6/2018).

Berikut ini rangkuman sejumlah peristiwa negatif selama kegiatan SOTR 2018 di Jakarta.

1. Vandalisme

Lintas bawah atau underpass Mampang-Kuningan, Jakarta Selatan, dan underpass Matraman, Jakarta Timur, kembali jadi sasaran aksi vandalisme pada Minggu (3/6/2018). Aksi corat-coret tembok ini diduga dilakukan oleh peserta SOTR.

Akun Instagram @tmcpoldametro mengunggah video saat seseorang mencorat-coret dinding underpass Mampang-Kuningan.

Dalam video tersebut, tampak seorang laki-laki memakai topi sedang mencorat-coret dinding.

Petugas penanganan prasarana dan sarana umum (PPSU) Kelurahan Mampang Prapatan kemudian membersihkan coretan-coretan cat piloks di dinding underpass Mampang-Kuningan itu.

Baca juga: Polisi Tangkap Peserta SOTR yang Bawa Senjata Tajam dan Miras di Kota Tua

Para pasukan oranye, dibantu polisi, menyemen coretan-coretan warna hitam, biru, dan merah, yang mengotori dinding underpass.

Kepala Bidang Simpang dan Jalan Tak Sebidang Dinas Bina Marga DKI Jakarta Heru Suwondo mengatakan, pihaknya akan melaporkan pelaku yang mencoret dinding underpass Mampang-Kuningan.

Heru menyampaikan, dalam video yang menggambarkan aksi vandalisme itu, pelaku yang mencoret dinding underpass terlihat jelas. Dia berharap polisi bisa menyelidikinya.

Heru juga menyebut, Pemprov DKI Jakarta berencana memasang kamera CCTV di underpass.

Hal itu dilakukan untuk memudahkan identifikasi apabila ada orang yang mencorat-coret dinding underpass.

2. Bawa benda terlarang

Selama bulan Ramadhan tahun ini, polisi kerap menggelar operasi untuk menertibkan warga yang memanfaatkan SOTR untuk tindakan negatif.

Dalam operasi tersebut polisi mengamankan sejumlah peserta SOTR yang membawa benda-benda terlarang seperti senjata tajam, minuman keras (miras), dan narkoba.

Seperti yang terjadi di kawasan Tamansari, Jakarta Barat pada Minggu (10/6/2018) dini hari. Saat itu, polisi mengamankan 10 orang karena kedapatan membawa celurit.

Mereka juga kedapatan membawa minuman keras. Akibatnya, kesepuluh orang tersebut diamankan karena berpotensi membuat kegaduhan saat SOTR.

Pada Sabtu (9/6/2018) dini hari, polisi mengamankan peserta SOTR yang membawa narkotika jenis sabu di wilayah Tamansari, Jakarta Barat.

Baca juga: Peserta SOTR Kedapatan Bawa Sabu di Jakarta Barat

Dari penggeledahan, polisi menemukan sabu yang dibungkus dalam kemasan rokok dan disimpan dalam kantong plastik berwarna hitam dari dua peserta SOTR.

3. Penyiraman air keras

SOTR yang dilakukan di kawasan Kampung Melayu, Jakarta Timur, pada Minggu (3/6/2018) berakhir ricuh. Selain tawuran antar dua kelompok remaja, terjadi penyiraman dua anggota Kamtibnas dengan air keras.

Pelaku yang diketahui berinisial MSS (20) langsung kabur dari lokasi kejadian bersama temannya menggunakan sepeda motor.

Sementara itu, dua anggota kamtibmas yang terkena air keras, yakni Daniel Ksatria mengalami luka bakar pada wajah. Sedangkan rekannya, Muhammad Fiyu, luka pada bagian tangan.

Merunut dari kronologi kejadian, awalnya Daniel dan Fiyu mencoba mendekati kerumunan sekelompok anak muda SOTR yang sedang ramai-ramai di bawah jembatan penyeberangan orang (JPO) Kampung Melayu. Kejadian tersebut kurang lebih Minggu pukul 01.00 WIB.

Tapi, setibanya di kerumanan tersebut, Daniel justru mendapat siraman air keras yang sudah diletakan pada botol plastik, di wajahnya. Dampak siraman cairan kimia tersebut juga mengenai lengan Fiyu.

Baca juga: Vandalisme di Underpass yang Diduga Dilakukan Peserta SOTR...

Jajaran Polres Jakarta Timur yang melakukan penyelidikan di TKP akhirnya bisa mengantongi identitas pelaku penyiraman.

Setelah berhasil menangkap MSS di kediamannya di wilayah Duren Sawit, Jakarta Timur, polisi mendapat pernyataan mencengangkan. Remaja berusia 20 tahun itu mengaku menyiram air keras hanya sekadar iseng.

MSS mengaku, mendapatkan cairan keras tersebut dari seniornya yang dulu bersekolah di STM Bhakti, Jakarta Timur.

Akibat ulah MSS, kini ia terancam merayakan Ramadhan di dalam jeruji besi. Polisi menjeratnya dengan Pasal 351 Ayat 2 KUHP, dengan ancaman penjara lima tahun.

Polisi juga akan melakukan penyelidikan lanjutan terhadap pemberi air keras tersebut.

4. Pembacokan

Seorang remaja bernama Pedro Leonardo (18) tewas akibat dibacok di dada bagian kanan pada saat mengikuti acara SOTR, di Jakarta Selatan, pada Sabtu (9/6/2018) dini hari.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono mengatakan, kejadian ini bermula ketika kelompok siswa dari SMAN 29 yang terdiri dari 60-an anak melakukan kegiatan SOTR dengan rute dari sekolah hingga kawasan Velbag.

"Pada saat rombongan sampai di kawasan Kemang, mereka sempat bentrok dengan kelompok STOR lain," kata Argo, Minggu (10/6/2018).

Baca juga: Remaja Tewas Dibacok akibat Bentrokan Saat Sahur on The Road

Meski sempat mengalami bentrok, para siswa tetap melanjutkan aksi bagi-bagi makanan. Setelah kegiatan selesai, para siswa berniat menuju sekolah.

Namun, sampai di Jalam Kerinci dekat SMP 19, mereka berhenti untuk makan sahur. Tiba-tiba para siswa diserang oleh sekelompok remaja lain.

Akibatnya, Pedro terkena luka tusuk bagian dada kanan hingga menembus paru-paru. Ia pun tewas akibat luka ini.

Tak hanya Pedro, Muhamad Biqi Afath yang merupakan teman Pedro tutut terluka dan dibawa ke RS Pertamina untuk menjalani perawatan.

Hingga kini, polisi masih mengejar pelaku penyerangan yang kabur usai melakukan pembacokan.

Kompas TV Aksi Sahur On The Road pada awalnya dikenal sebagai momen berbagi.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mulai Hari Ini, Ganjil Genap di Jakarta Berlaku Pukul 06.00-10.00 dan 16.00-20.00 WIB

Mulai Hari Ini, Ganjil Genap di Jakarta Berlaku Pukul 06.00-10.00 dan 16.00-20.00 WIB

Megapolitan
Perempuan di Cipete Selatan Dijambret Saat Sapu Halaman, Kalung Emas 8 Gram Raib

Perempuan di Cipete Selatan Dijambret Saat Sapu Halaman, Kalung Emas 8 Gram Raib

Megapolitan
Mobil Grand Livina Terbakar di Jalan TB Simatupang, Pengemudi Alami Luka Bakar Ringan

Mobil Grand Livina Terbakar di Jalan TB Simatupang, Pengemudi Alami Luka Bakar Ringan

Megapolitan
UPDATE 17 Oktober: Bertambah 2 Kasus Covid-19 dan 7 Pasien Sembuh di Tangerang

UPDATE 17 Oktober: Bertambah 2 Kasus Covid-19 dan 7 Pasien Sembuh di Tangerang

Megapolitan
Minimarket di Condet Ambruk, Satu Orang Patah Tulang

Minimarket di Condet Ambruk, Satu Orang Patah Tulang

Megapolitan
Wagub DKI Singgung Masalah Listrik dan Puntung Rokok Penyebab Kebakaran di Ibu Kota

Wagub DKI Singgung Masalah Listrik dan Puntung Rokok Penyebab Kebakaran di Ibu Kota

Megapolitan
UPDATE 17 Oktober: Bertambah 8 Kasus Covid-19 dan 3 Pasien Sembuh di Tangsel

UPDATE 17 Oktober: Bertambah 8 Kasus Covid-19 dan 3 Pasien Sembuh di Tangsel

Megapolitan
UPDATE 17 Oktober: DKI Jakarta Catat Penambahan 131 Kasus Baru Covid-19

UPDATE 17 Oktober: DKI Jakarta Catat Penambahan 131 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Wagub: Ruang Terbuka Hijau di DKI Jakarta Segera Dibuka

Wagub: Ruang Terbuka Hijau di DKI Jakarta Segera Dibuka

Megapolitan
Bermula Request Lagu lalu Cekcok, 3 Pengunjung Bar Dikeroyok Sekuriti di Gading Serpong

Bermula Request Lagu lalu Cekcok, 3 Pengunjung Bar Dikeroyok Sekuriti di Gading Serpong

Megapolitan
Polisi Tangkap 2 Pengeroyok Pria yang Tewas di Gunung Antang, Jaktim

Polisi Tangkap 2 Pengeroyok Pria yang Tewas di Gunung Antang, Jaktim

Megapolitan
Update 17 Oktober: Ada 18.388 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Update 17 Oktober: Ada 18.388 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Megapolitan
Koni Kota Bekasi Akan Gelar Penyambutan untuk Atletnya yang Berlaga di PON XX Papua

Koni Kota Bekasi Akan Gelar Penyambutan untuk Atletnya yang Berlaga di PON XX Papua

Megapolitan
Holywings Cafe Kembali Digerebek karena Langgar PPKM, Kali ini di Cabang Tebet

Holywings Cafe Kembali Digerebek karena Langgar PPKM, Kali ini di Cabang Tebet

Megapolitan
Puluhan Remaja yang Diduga Hendak Tawuran di Dekat Mal Kalibata Dibubarkan Polisi

Puluhan Remaja yang Diduga Hendak Tawuran di Dekat Mal Kalibata Dibubarkan Polisi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.