Saat Mudik, Pembatalan Tiket KA di Stasiun Senen Capai 900 Sehari

Kompas.com - 13/06/2018, 21:58 WIB
Ratusan calon penumpang kereta api di Stasiun Pasar Senen, Jakarta Pusat, harus menunggu berjam-jam pada Rabu (13/6/2018) untuk bisa melakukan proses pembatalan tiket.KOMPAS.com/DAVID OLIVER PURBA Ratusan calon penumpang kereta api di Stasiun Pasar Senen, Jakarta Pusat, harus menunggu berjam-jam pada Rabu (13/6/2018) untuk bisa melakukan proses pembatalan tiket.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Stasiun Pasar Senen Rokhmad Makin Zainul mengatakan, pada mudik Lebaran tahun ini rata-rata pembatalan tiket kereta api keberangkatan melalui Stasiun Pasar Senen, Jakarta Pusat, berkisar 900 tiket per hari. Pembatalan tiket dilakukan karena berbagai alasan.

"Kalau hari ini belum dapat datanya, tapi rata-rata per hari sekitar 900-an. Mereka membatalkan dengan berbagai alasan," ujar Rokhmad saat dihubungi Kompas.com, Rabu (13/6/2018).

Keberangkatan yang dibatalkan biasanya sehari atau dua hingga tiga hari sebelum jadwal keberangkatan.

Penumpang yang membatalkan tiket maksimal satu setengah jam sebelum keberangkatan, PT KAI akan me-refund 75 persen dari harga tiket.

Rokhmad mengatakan, pihaknya menyediakan empat loket pembatalan tiket di Stasiun Senen. Untuk saat ini, kata Rokhmad, pihaknya belum bisa memfasilitasi penambahan tiket pembatalan. Pihak kereta api menilai, empat loket tersebut masih ideal melayani proses pembatalan para calon penumpang.

"Kalau loket, (pembatalan tiket) memang ada peningkatan, tapi itu (4 loket) sudah memadai. Kalau soal pembatalan secara online menunggu petunjuk pimpinan," ujar Rokhmad.

Baca juga: Berbagai Alasan Calon Penumpang Kereta Api Batalkan Tiket

Rabu, ratusan calon penumpang kereta mengantre di Stasiun Pasar Senen untuk membatalkan tiket. Sejumlah calon penumpang mengatakan, mereka telah mengantre sejak pukul 10.00 dan 11.00, dan baru bisa membatalkan tikel pukul 19.00 WIB.

Mereka berharap agar pihak stasiun menambah loket pembatalan, serta memfasilitasi pembatalan loket melalui sistem online.


Terkini Lainnya

Viral, Paus Fransiskus Menghindari Cincin di Tangannya Dicium

Viral, Paus Fransiskus Menghindari Cincin di Tangannya Dicium

Internasional
5 Fakta Kampanye Jokowi di Dumai dan Aceh, Jalan Kaki 1 Kilometer hingga Tunjukkan Plester di Tangan

5 Fakta Kampanye Jokowi di Dumai dan Aceh, Jalan Kaki 1 Kilometer hingga Tunjukkan Plester di Tangan

Regional
Amsterdam Segera Larang Tur Wisata ke Red Light District

Amsterdam Segera Larang Tur Wisata ke Red Light District

Internasional
Hari Keempat Kampanye Rapat Umum, Sandiaga Kunjungi Papua Barat

Hari Keempat Kampanye Rapat Umum, Sandiaga Kunjungi Papua Barat

Nasional
[POPULER NUSANTARA] Putra Wali Kota Risma Diperiksa di Polda Jatim | Belum Dilantik, Gubernur Maluku Tetap Dukung Jokowi Ma'ruf

[POPULER NUSANTARA] Putra Wali Kota Risma Diperiksa di Polda Jatim | Belum Dilantik, Gubernur Maluku Tetap Dukung Jokowi Ma'ruf

Regional
Pembunuhan Sadis Calon Pendeta di OKI, Pelaku Pakai Topeng hingga Murid Korban Selamat setelah Dikira Tewas

Pembunuhan Sadis Calon Pendeta di OKI, Pelaku Pakai Topeng hingga Murid Korban Selamat setelah Dikira Tewas

Regional
Kritik Prabowo soal Indonesia Timur dan Respons Kubu Jokowi

Kritik Prabowo soal Indonesia Timur dan Respons Kubu Jokowi

Nasional
Venezuela Mati Lampu, Maduro Salahkan 'Teroris'

Venezuela Mati Lampu, Maduro Salahkan "Teroris"

Internasional
Boeing 737 MAX Milik Southwest Airlines Mendarat Darurat di Orlando

Boeing 737 MAX Milik Southwest Airlines Mendarat Darurat di Orlando

Internasional
Lawan Korupsi, Parpol Bisa Apa?

Lawan Korupsi, Parpol Bisa Apa?

Nasional
Wagub Sumut: Ekspor Jangan Hanya Menguntungkan Eksportir

Wagub Sumut: Ekspor Jangan Hanya Menguntungkan Eksportir

Regional
Copot Baju dan Baret, Relawan Prabowo-Sandi Beralih Dukung Jokowi

Copot Baju dan Baret, Relawan Prabowo-Sandi Beralih Dukung Jokowi

Regional
Teriakan Bocah 9 Tahun yang Lolos dari Pembunuh Calon Pendeta di OKI: Tolong Tante Diculik

Teriakan Bocah 9 Tahun yang Lolos dari Pembunuh Calon Pendeta di OKI: Tolong Tante Diculik

Regional
BMKG: Waspadai Hujan Disertai Petir dan Angin di Jaksel dan Jaktim

BMKG: Waspadai Hujan Disertai Petir dan Angin di Jaksel dan Jaktim

Megapolitan
Fadli Zon: Jokowi Merasa Difitnah, Padahal yang Lebih Banyak Dituduh Prabowo

Fadli Zon: Jokowi Merasa Difitnah, Padahal yang Lebih Banyak Dituduh Prabowo

Nasional

Close Ads X