Kompas.com - 27/06/2018, 17:36 WIB
Para perwakilan warga negara asing foto bersama petugas di TPS 01, Kecamatan Bekasi Selatan, Kota Bekasi Rabu (27/06/2018). KOMPAS.com/-DEAN PAHREVIPara perwakilan warga negara asing foto bersama petugas di TPS 01, Kecamatan Bekasi Selatan, Kota Bekasi Rabu (27/06/2018).

BEKASI, KOMPAS.com - Seorang WNA Australia, Bernadette Mary Paterson ikut memantau jalannya pemilihan kepala daerah (Pilkada) Bekasi dan Jawa Barat di TPS 01, Kecamatan Bekasi Barat, Kota Bekasi, Rabu (27/6/2018).

Bernadette yang merupakan perwakilan Komisi Pemiliham Umum Australia mengaku ingin melihat bagaimana jalannya pemilu di Indonesia.

"Saya datang dari Australia, dari Komisi Pemilihan Umum Australia untuk melihat pemilihan umum di Indonesia. Saya ingin melihat suasana dan keamanan yang diterapkan saat pemilu di Indonesia," kata Bernadette.

Baca juga: Quick Count SMRC Pilkada Kota Bekasi Pukul 15.30: Rahmat Effendi dan Tri Adhianto Masih Memimpin

Menurut dia, warga Australia wajib menggunakan hak pilihnya ketika pemilu. Berbeda dengan pemilu di Indonesia yang memperbolehkan warga tidak menggunakan hak pilih atau menjadi golongan putih (golput). 

"Kalau di Australia hukumnya setiap warga wajib menggunakan hak pilihnya, ada hukum yang mengikat. Konsekuensinya apabila golput bisa mendapatkan hukuman berupa denda bahkan dipenjara," ujarnya. 

Ia juga melihat adanya kesamaan antara pemilu di Indonesia dengan Australia yakni pada bentuk kotak suara.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Quick Count SMRC Pilkada Kota Bekasi Pukul 14.30, Rahmat Effendi dan Tri Adhianto Unggul

Praktisi pemilu yang mengikuti studi banding datang dari empat negara yakni Australia, Timor Leste, Myanmar, dan India.

Empat wilayah lain penyelenggara pilkada yang juga dipantau adalah Kota dan Kabupaten Bogor, Serang serta Tangerang.

Pemantau asing yang terjun dalam berasal dari beragam latar belakang, di antaranya praktisi penyelenggara pemilu di negara masing-masing, pengawas, hingga lembaga sosial terkait lainnya.

Studi banding itu dilakukan mengingat pemilihan umum di Kota Bekasi tidak terlepas dari kesamaan kondisinya dengan DKI Jakarta. 

 



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Progres Vaksinasi Covid-19 di Depok: Pelayan Publik Sudah 175 Persen, Lansia Baru 25 Persen

Progres Vaksinasi Covid-19 di Depok: Pelayan Publik Sudah 175 Persen, Lansia Baru 25 Persen

Megapolitan
Catat, Berikut Lokasi Sentra Vaksinasi Covid-19 di Kecamatah Kebon Jeruk 26-27 Juli

Catat, Berikut Lokasi Sentra Vaksinasi Covid-19 di Kecamatah Kebon Jeruk 26-27 Juli

Megapolitan
Daftar Lokasi Vaksinasi Covid-19 di Depok Periode Juli

Daftar Lokasi Vaksinasi Covid-19 di Depok Periode Juli

Megapolitan
UPDATE 25 Juli 2021: Jumlah Pasien Covid-19 di Depok Mulai Menurun

UPDATE 25 Juli 2021: Jumlah Pasien Covid-19 di Depok Mulai Menurun

Megapolitan
Gudang SMPN 97 Jakarta Terbakar

Gudang SMPN 97 Jakarta Terbakar

Megapolitan
Petugas Gabungan Bubarkan Resepsi Pernikahan di Pulogadung

Petugas Gabungan Bubarkan Resepsi Pernikahan di Pulogadung

Megapolitan
UPDATE 25 Juli: Kabupaten Bekasi Catat 301 Kasus Baru Covid-19

UPDATE 25 Juli: Kabupaten Bekasi Catat 301 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
Bendera Putih di Pasar Tanah Abang, Pengelola: Sangat Kecil Kemungkinan Oknumnya Pedagang

Bendera Putih di Pasar Tanah Abang, Pengelola: Sangat Kecil Kemungkinan Oknumnya Pedagang

Megapolitan
UPDATE 25 Juli: Kota Bekasi Catat 1.664 Kasus Baru Covid-19

UPDATE 25 Juli: Kota Bekasi Catat 1.664 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
UPDATE 25 Juli: Kota Tangerang Catat 399 Kasus Baru Covid-19

UPDATE 25 Juli: Kota Tangerang Catat 399 Kasus Baru Covid-19

Megapolitan
UPDATE 25 Juli: Kasus Covid-19 di Jakarta Bertambah 5.393, Jumlah Tes Berkurang Dibanding Kemarin

UPDATE 25 Juli: Kasus Covid-19 di Jakarta Bertambah 5.393, Jumlah Tes Berkurang Dibanding Kemarin

Megapolitan
UPDATE 25 Juli: Kasus Positif Covid di Tangsel Bertambah 142, Pasien Meninggal 10 Orang

UPDATE 25 Juli: Kasus Positif Covid di Tangsel Bertambah 142, Pasien Meninggal 10 Orang

Megapolitan
Wali Kota Jakarta Utara Maksimalkan Fungsi Kader Pulih untuk Bantuk Pasien Isoman

Wali Kota Jakarta Utara Maksimalkan Fungsi Kader Pulih untuk Bantuk Pasien Isoman

Megapolitan
Wali Kota Jakarta Utara Ajak Pasien Isoman Lakukan Isolasi Terkendali di Rusun Nagrak

Wali Kota Jakarta Utara Ajak Pasien Isoman Lakukan Isolasi Terkendali di Rusun Nagrak

Megapolitan
Kronologi Penangkapan Dua Pencuri Motor Bersenpi yang Babak Belur Dihajar Massa di Pagedangan

Kronologi Penangkapan Dua Pencuri Motor Bersenpi yang Babak Belur Dihajar Massa di Pagedangan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X