Sandiaga: Kegenitan Ini Berlangsung 2-3 Minggu, tapi Akhirnya PKS dan Gerindra Satu - Kompas.com

Sandiaga: Kegenitan Ini Berlangsung 2-3 Minggu, tapi Akhirnya PKS dan Gerindra Satu

Kompas.com - 12/07/2018, 10:53 WIB
Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno di Balai Kota, Jakarta Pusat pada Selasa (19/6/2018). RIMA WAHYUNINGRUM Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno di Balai Kota, Jakarta Pusat pada Selasa (19/6/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Pemenangan Pemilu Partai Gerindra Sandiaga Uno menanggapi santai Partai Keadilan Sejahtera ( PKS) yang mengancam mundur dari koalisi jika kadernya tak diusung dalam pilpres 2019. Sandiaga menilai ancamam itu sebagai kegenitan politik.

"Episode ini, dua tiga minggu ini kegenitan ini akan berlangsung tapi pada akhirnya kita satu kok PKS dan Gerindra kita memberikan yang terbaik bagi bangsa Indonesia," kata Sandiaga di Balai Kota, Rabu (11/7/2018).

Sandiaga bahkan menyebut Gerindra dan PKS adalah sahabat sehidup mati yang tak akan pecah kongsi.

"Kami melihat bahwa PKS mitra sejati, sekutu, malah dibilang sahabat sehidup semati bersama Gerindra. Kala yang lain meninggalkan Gerindra, PKS setia bersama Gerindra sebagai penyimbang oposisi pemerintah," ujar dia.

Baca juga: Sandiaga: PKS Mitra Sejati, Sahabat Sehidup Semati Bersama Gerindra...

Menurut Sandiaga, dalam dunia politik, semua berlangsung sangat cair dan dinamis. Tidak ada "ngotot-ngototan" dalam dunia politik. Dia pun yakin PKS juga akan bersikap seperti itu.

"Dari diskusi saya terakhir dengan PKS dan PAN juga sangat dinamis dan tidak ada yang pokok. Ya semua masih dipertimbangkan," ujar Sandiaga.

Anggota Majelis Syuro PKS Tifatul Sembiring, menyatakan, partainya lebih memilih pecah kongsi dengan Partai Gerindra jika kadernya tak ada yang dipilih menjadi calon wakil presiden pendamping Prabowo Subianto.

"Itu enggak bisa ditawar. Cawapres harus dari PKS. Kami enggak mau jadi penggembira saja dalam pilpres ini. Kalau kami disuruh dukung-dukung saja, mungkin enggak? Mungkin kami lebih baik jalan masing-masing saja," kata Tifatul.

PKS mengajukan sembilan kadernya sebagai cawapres bagi Prabowo.

Baca juga: Mardani: PKS Utamakan Kader Jadi Cawapres Ketimbang Usung Anies

Sembilan kader PKS itu adalah Gubernur Jawa Barat dari PKS Ahmad Heryawan, Wakil Ketua Majelis Syuro PKS Hidayat Nur Wahid, mantan Presiden PKS Anis Matta, Gubernur Sumatera Barat Irwan Prayitno, Presiden PKS Mohamad Sohibul Iman, Ketua Majelis Syuro PKS Salim Segaf Al Jufrie, mantan Presiden PKS Tifatul Sembiring, Ketua DPP PKS Al Muzammil Yusuf, dan Ketua DPP PKS Mardani Ali Sera.

Gerindra maupun PKS tidak cukup untuk mengusung sendiri capres-cawapres. Namun, koalisi keduanya cukup untuk mendaftarkan calon ke KPU.

Dalam Pilpres 2014, PKS bersedia mendukung Prabowo Subianto meski cawapres yang diusung bukan kadernya. Saat itu, Prabowo berpasangan dengan Hatta Rajasa.


Close Ads X