Menjajal Tambahan Fitur Rute Alternatif Hindari Ganjil-Genap dari Google Maps

Kompas.com - 12/07/2018, 20:19 WIB
Rute ganjil genap di Google Maps Screenshot/Google MapsRute ganjil genap di Google Maps

JAKARTA, KOMPAS.com - Masyarakat kini tak perlu lagi bingung mencari rute alternatif menghindari daerah yang terdampak perluasan ganjil genap karena Asian Games.

Cukup membuka aplikasi Google Maps, pengguna mobil pribadi bisa langsung diarahkan ke rute alternatif untuk menuju lokasi tujuan tanpa melanggar ganjil genap.

Kompas.com sempat menjajalnya saat akan menuju Rawamangun dari kawasan Universitas Kristen Indonesia (UKI), melalui Jalan Panjaitan, Kamis (12/7/2018). Jalan tersebut menjadi salah satu jalan arteri yang terdampak ganjil genap mulai dari Senin sampai Minggu sejak pukul 06.00-21.00 WIB.

Saat membuka aplikasi Google Maps dan memilih tujuan ke arah Rawamangun, pada bagian atas ada fitur tambahan bertuliskan "hindari jalan khusus pelat nomor ganjil/genap berdasarkan pelat nomor mobil anda".

Baca juga: Cari Rute Alternatif Ganjil-Genap dengan Google Maps

Di bagian bawah, terdapat beberapa pilihan yang wajib diisi menyesuaikan pelat nomor mobil yang anda miliki, apakah ganjil atau genap. Selain itu juga ada tiga opsi lain rute yang bisa dipilih, yakni hindari jalan raya, hindari jalan tol, serta hindari kapal feri.

Kompas.com menjajal rute alternatif ini dengan memilih nomor pelat ganjil di tanggal genap, pada Kamis ini. Sementara untuk pilihan lainnya tadi sudah pasti menghindari jalan tol.

Setelah selesai dengan langkah tadi, rute yang awalnya dari UKI hanya tinggal lurus menelusuri Jalan DI Panjaitan, berubah dialihkan menuju jalan Dewi Sartika, lalu melintas ke Otista, hingga Matraman.

Dari Matraman, dibelokan ke kanan menuju ruas Jalan Pramuka, hingga melintasi perempatan Rawamangun dan masuk ke Jalan Pemuda, hingga akhirnya tiba di lokasi.

Rute alternatif yang ditunjukan di Google Maps ini memakan waktu yang lebih lama, selisihnya kurang lebih 20 menit bila tanpa melalui rute alternatif.

Baca juga: Perluasan Ganjil Genap Turunkan Polusi Udara Jakarta

Diperkirakan, saat kebijakan yang masih uji coba ini benar-benar sudah diberlakukan, waktu tempuh melalui rute alternatif bisa bertambah lebih lama.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pasar Masih Ramai, Camat Kembangan Mengaku Sulit Ajak Warga untuk Physical Distancing

Pasar Masih Ramai, Camat Kembangan Mengaku Sulit Ajak Warga untuk Physical Distancing

Megapolitan
Satu Mahasiswa IPB yang Positif Covid-19 Dinyatakan Sembuh

Satu Mahasiswa IPB yang Positif Covid-19 Dinyatakan Sembuh

Megapolitan
Pengedar Narkoba Tewas Ditembak Saat Kabur dari Kejaran Polisi

Pengedar Narkoba Tewas Ditembak Saat Kabur dari Kejaran Polisi

Megapolitan
Kemendagri: Waktu Pelantikan Riza Patria Sebagai Wagub DKI Kewenangan Istana

Kemendagri: Waktu Pelantikan Riza Patria Sebagai Wagub DKI Kewenangan Istana

Megapolitan
Batasi Aktivitas Warga, Pemkot Depok Batasi Jam Operasional Toko Swalayan

Batasi Aktivitas Warga, Pemkot Depok Batasi Jam Operasional Toko Swalayan

Megapolitan
Pemkot Bekasi Siapkan Lahan 800 Meter Persegi untuk Makam Jenazah Pasien Covid-19

Pemkot Bekasi Siapkan Lahan 800 Meter Persegi untuk Makam Jenazah Pasien Covid-19

Megapolitan
Pemkot Tangerang Siapkan Rp 98 Miliar untuk Tangani Dampak Covid-19

Pemkot Tangerang Siapkan Rp 98 Miliar untuk Tangani Dampak Covid-19

Megapolitan
Depok Kirim Usulan PSBB ke Ridwan Kamil Malam Ini

Depok Kirim Usulan PSBB ke Ridwan Kamil Malam Ini

Megapolitan
Pemkot Tangsel Bangun Rumah Lawan Covid-19 untuk Tampung ODP Corona

Pemkot Tangsel Bangun Rumah Lawan Covid-19 untuk Tampung ODP Corona

Megapolitan
51 Kasus Positif Covid-19 di Tangerang, Pemkot Bagikan Masker Gratis

51 Kasus Positif Covid-19 di Tangerang, Pemkot Bagikan Masker Gratis

Megapolitan
[UPDATE]: Depok Tambah 6 Pasien Positif Covid-19, 5 Suspect Meninggal

[UPDATE]: Depok Tambah 6 Pasien Positif Covid-19, 5 Suspect Meninggal

Megapolitan
Update Covid-19 di Bekasi: 7 Pasien Positif Corona Meninggal

Update Covid-19 di Bekasi: 7 Pasien Positif Corona Meninggal

Megapolitan
1 Pasien Positif Covid-19 RSPI Sulianti Saroso Sembuh, 1 PDP Meninggal Dunia

1 Pasien Positif Covid-19 RSPI Sulianti Saroso Sembuh, 1 PDP Meninggal Dunia

Megapolitan
Utamakan Pesanan APD, Konveksi Rumahan di Jakarta Pusat Rela Tunda Produksi Pakaian

Utamakan Pesanan APD, Konveksi Rumahan di Jakarta Pusat Rela Tunda Produksi Pakaian

Megapolitan
Ini Daftar Mal di Jakarta yang Tutup karena Pandemi Covid-19

Ini Daftar Mal di Jakarta yang Tutup karena Pandemi Covid-19

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X