Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 20/07/2018, 15:58 WIB
Rindi Nuris Velarosdela,
Dian Maharani

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Pedagang Kaki Lima (PKL) yang ditempatkan di lokasi binaan (lokbin) Kota Intan, Jalan Cengkeh, Pinangsia, Tamansari, Jakarta Barat, mengaku pembeli yang datang masih sepi sehingga berdampak pada penghasilan mereka.

Salah satunya adalah Ningsih (38) yang berjualan makanan dan minuman. Ia mengaku sebelumnya berjualan di depan Museum Mandiri.

"Dulu saya di depan Museum Mandiri. Sejak awal tahun ini, saya digusur terus dipindah ke sini," ujar Ningsih kepada Kompas.com, Jumat (20/7/2018).

Ningsih mengaku hasil dagangannya menurun sejak dipindah ke Jalan Cengkeh.

"Di sini sepi mbak, penghasilan ya otomatis menurun. Ramai kalau ada acara aja, misalnya kalau acara musik pas malam minggu atau pas ulang tahun DKI kemarin. Tapi mau gimana lagi kalau sudah digusur, Mbak," tambah Ningsih.

Baca juga: Sandi Kritik Pembangunan Lokbin PKL di Jalan Cengkeh, Kota Tua

Ia mengaku ingin kembali ke kawasan Kota Tua jika ada tempat yang sesuai.

"Kalau ada tempat ya saya mending balik ke sana. Di sana kan ramai, di sini juga sepi dan menakutkan kalau malam. Tapi kalau pindah sekarang pasti digusur lagi," ujar Ningsih.

Kondisi lokasi binaan Taman Kota Intan yang sepi pembeli, Selasa (21/11/2017).IWAN SUPRIYATNA/KOMPAS.com Kondisi lokasi binaan Taman Kota Intan yang sepi pembeli, Selasa (21/11/2017).

Zaki (25) penjual jus buah di lokbin Jalan Cengkeh tidak sependapat dengan Ningsih. Ia mengaku tidak ingin pindah ke kawasan Kota Tua lagi karena ia takut dikejar-kejar Satpol PP lagi.

"Dulu saya kan dagang di Kota Tua emang lebih ramai. Di sini sepi kalau siang. Tapi lebih baik di sini deh daripada tiap hari kejar-kejaran sama Satpol PP," ujar Zaki.

Ia berharap Pemprov DKI memberikan sosialisasi kepada pengunjung Kota Tua agar berbelanja di lokbin Jalan Cengkeh.

"Pemerintah jangan asal menggusur aja dong. Diberitahukan informasi juga dong ke pengunjung Kota Tua biar ke sini. Jadi kan lebih ramai," tutur Zaki.

Baca juga: Pemprov DKI Sebut Makanan yang Dijual di Lokbin Kota Intan Tak Variatif

Zaki menambahkan bahwa pada malam hari suasana lokbin juga tampak sepi. Ia berharap pemerintah memberikan solusi yang tepat untuk meningkatkan minat masyarakat untuk mengunjungi lokbin tersebut.

"Kalau malam sepi banget, Mbak. Kan orang-orang pada takut. Seharusnya diarahin ke sini tuh dari Kota Tua, kan tinggal jalan kaki. Dikasih panggung musik gitu biar lebih ramai," kata Zaki.

Pantauan Kompas.com pada Jumat (20/7/2018) pukul 14.00 WIB, banyak kios makanan di lokbin Jalan Cengkeh yang masih tutup.

Suasana pun terlihat sepi. Hanya ada beberapa anak sekolah yang membeli makanan ringan serta beberapa karyawan yang menyantap makan siang di warung makan.

Baca juga: Harapan Pedagang di Jalan Cengkeh pada Anies-Sandi

Lokbin Jalan Cengkeh mempunyai fasilitas yang cukup baik seperti arena bermain anak, toilet, dan tempat parkir yang cukup luas. Suasananya pun rindang sehingga pembeli akan merasa nyaman saat menyantap makanan.

Kepala Suku Dinas Koperasi, Usaha Mikro, Kecil, Menengah, dan Perdagangan (KUMKMP) Jakarta Barar, Nuraini Silviana mengatakan bahwa terdapat lebih dari 400 PKL di lokbin Jalan Cengkeh, Pinangsia, Tamansari, Jakarta Barat.

"Berdasarkan data kami, yang kami bina sampai tahun ini sudah lebih dari 400 PKL di Jalan Cengkeh saja ya," ujar Silvi saat dihubungi Kompas.com, Jumat (20/7/2018).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
28th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rute Mikrotrans JAK16 PGC-Condet

Rute Mikrotrans JAK16 PGC-Condet

Megapolitan
Rute Mikrotrans JAK14 Tanah Abang-Meruya

Rute Mikrotrans JAK14 Tanah Abang-Meruya

Megapolitan
Aksi Nekat Pengendara Motor di Depok, Mengemudi Sambil Rebahan Berujung Denda Rp 750 Ribu

Aksi Nekat Pengendara Motor di Depok, Mengemudi Sambil Rebahan Berujung Denda Rp 750 Ribu

Megapolitan
Remaja di Bekasi Dijual Pasutri, Dipaksa Layani 7 Pria Hidung Belang Sehari

Remaja di Bekasi Dijual Pasutri, Dipaksa Layani 7 Pria Hidung Belang Sehari

Megapolitan
Rumah Belajarnya Dikunjungi Kaesang Pangarep, Nenek Dela: Ratapan Kami Tidak Diakui Pemerintah

Rumah Belajarnya Dikunjungi Kaesang Pangarep, Nenek Dela: Ratapan Kami Tidak Diakui Pemerintah

Megapolitan
Remaja di Bekasi Dijual Pasutri lewat MiChat, Awalnya Dijanjikan Jadi Pemandu Karaoke

Remaja di Bekasi Dijual Pasutri lewat MiChat, Awalnya Dijanjikan Jadi Pemandu Karaoke

Megapolitan
Kronologi Tewasnya Siswi SD di Jaksel Terungkap lewat CCTV: Korban Lompat dari Ketinggian

Kronologi Tewasnya Siswi SD di Jaksel Terungkap lewat CCTV: Korban Lompat dari Ketinggian

Megapolitan
18 CCTV Diangkut untuk Ungkap Kematian Anak Pamen TNI AU di Lanud Halim Perdanakusuma

18 CCTV Diangkut untuk Ungkap Kematian Anak Pamen TNI AU di Lanud Halim Perdanakusuma

Megapolitan
Pelarangan 'Social Commerce' Tuai Pro-Kontra, Konsumen: Seharusnya Pemerintah Beri Edukasi Pemasaran untuk Pedagang

Pelarangan "Social Commerce" Tuai Pro-Kontra, Konsumen: Seharusnya Pemerintah Beri Edukasi Pemasaran untuk Pedagang

Megapolitan
Tim Sar Temukan Remaja yang Tenggelam di Waduk Rusun Flamboyan

Tim Sar Temukan Remaja yang Tenggelam di Waduk Rusun Flamboyan

Megapolitan
Saat Kasat Reskrim dan Kapolsek Pesanggrahan Beda Kronologi Meninggalnya Siswi SD di Jaksel

Saat Kasat Reskrim dan Kapolsek Pesanggrahan Beda Kronologi Meninggalnya Siswi SD di Jaksel

Megapolitan
Pro-Kontra Pelarangan 'Social Commerce', Tidak Akan Kembalikan Pembeli di Tanah Abang

Pro-Kontra Pelarangan "Social Commerce", Tidak Akan Kembalikan Pembeli di Tanah Abang

Megapolitan
Sebut Keuangan dan Rumah Tangganya Berantakan, Korban Penipuan 'Preorder' iPhone Rihana-Rihani Menangis

Sebut Keuangan dan Rumah Tangganya Berantakan, Korban Penipuan "Preorder" iPhone Rihana-Rihani Menangis

Megapolitan
Potret Hari Pertama Warga Eks Kampung Bayam Nyaman Tempati Rusunawa Nagarak

Potret Hari Pertama Warga Eks Kampung Bayam Nyaman Tempati Rusunawa Nagarak

Megapolitan
Sebelum Colong Motor di Kembangan, Dua Pria Ini Lebih Dulu Beraksi di Ciledug

Sebelum Colong Motor di Kembangan, Dua Pria Ini Lebih Dulu Beraksi di Ciledug

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com