Kopaja, Ojek "Online", hingga Taksi Mangkal di Depan Stasiun Sudirman

Kompas.com - 25/07/2018, 12:43 WIB
Kopaja P19 rute Tanah Abang-Ragunan mangkal di depan Stasiun Sudirman, Rabu (25/7/2018) KOMPAS.com/ RINDI NURIS VELAROSDELAKopaja P19 rute Tanah Abang-Ragunan mangkal di depan Stasiun Sudirman, Rabu (25/7/2018)

JAKARTA, KOMPAS.com - Beberapa sopir kopaja P19 rute Tanah Abang-Ragunan memilih untuk menunggu penumpang atau ngetem di depan Stasiun Sudirman.

Pantauan Kompas.com Rabu (25/7/2018) pagi, ada tiga kopaja P19 yang ngetem di depan Stasiun Sudirman.

Salah satu sopir kopaja P19, Tamo mengakui alasan mereka ngetem di depan stasiun adalah banyak penumpang yang naik kopaja menuju area Sudirman Central Busines District (SCBD) saat jam sibuk yakni pukul 06.00-09.00 dan 17.00-18.00.

"Kalau pagi banyak yang naik dari sini biasanya banyak yang turun di karet, SCBD, atau senayan. Kalau enggak nunggu gini ya kosong, enggak ada penumpang, terus enggak ada setoran dong," ujar Tamo saat ditemui di depan Stasiun Sudirman.

Ia menambahkan, jumlah kopaja yang mangkal biasanya tidak lebih dari lima bus.

Baca juga: Berkali-kali Ditertibkan, Ojek Online Tetap Mangkal di Tengah Jalan Mangga Dua

"Setiap hari sih biasanya tiga, kadang lima. Kalau kopaja yang ngetem paling depan sudah penuh, ya langsung jalan. Terus kopaja di belakangnya kan maju tuh, datang lagi deh kopaja lainnya," tambah Tamo.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sejumlah ojek pangkalan, ojek online, dan taksi juga terlihat mangkal di depan stasiun. Para ojek online tersebut meneriakkan nama penumpang untuk memudahkan mencarinya.

Pagar pembatas setinggi 1 meter yang dipasang di depan stasiun tidak menghalangi para sopir kopaja, ojek pangkalan, ojek online, bahkan taksi untuk tetap setia menunggu penumpang.

Baca juga: Bajaj, Angkot, dan Taksi Ngetem, Buat Jalan Depan Stasiun Jatinegara Macet

Beberapa penumpang kopaja ataupun ojek online terlihat memilih untuk meloncat dari pagar pembatas, sedangkan lainnya berjalan hingga ujung trotoar.

Tampak sebuah jalan kecil bekas pembatas pagar yang dijebol di ujung trotoar. Tidak diketahui siapa yang pertama kali menjebol pagar tersebut.

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemuda yang Hendak Curi Motor Melarikan Diri Bersama Seorang Bocah

Pemuda yang Hendak Curi Motor Melarikan Diri Bersama Seorang Bocah

Megapolitan
Ganjil Genap Sudah Diterapkan di Sekitar Kawasan Wisata Jakarta

Ganjil Genap Sudah Diterapkan di Sekitar Kawasan Wisata Jakarta

Megapolitan
Babak Baru Korupsi Damkar Depok: Naik ke Penyidikan dan Kemungkinan Tersangka Sudah Ditandai

Babak Baru Korupsi Damkar Depok: Naik ke Penyidikan dan Kemungkinan Tersangka Sudah Ditandai

Megapolitan
Serba-serbi Kartu Depok Sejahtera, Janji Kampanye Idris-Imam yang Baru Terwujud

Serba-serbi Kartu Depok Sejahtera, Janji Kampanye Idris-Imam yang Baru Terwujud

Megapolitan
Mobil Keluar Jalur dan Tabrak Sejumlah Orang di Pinggir Jalan, Satu Korban Alami Patah Kaki

Mobil Keluar Jalur dan Tabrak Sejumlah Orang di Pinggir Jalan, Satu Korban Alami Patah Kaki

Megapolitan
Soal Pelaporan Savas Fresh ke Polisi, Atta Hallintar: Manusia Punya Batas Kesabaran

Soal Pelaporan Savas Fresh ke Polisi, Atta Hallintar: Manusia Punya Batas Kesabaran

Megapolitan
Saat Youtuber Savas Fresh Ditangkap Polisi karena Sebut Ibu Atta Halilintar Berutang Rp 500 Juta

Saat Youtuber Savas Fresh Ditangkap Polisi karena Sebut Ibu Atta Halilintar Berutang Rp 500 Juta

Megapolitan
Ledakan Terdengar di Sekitar Patal Senayan, Polisi: Kegiatan Simulasi Pengamanan VIP PON XX Papua

Ledakan Terdengar di Sekitar Patal Senayan, Polisi: Kegiatan Simulasi Pengamanan VIP PON XX Papua

Megapolitan
Polisi Selidiki Perampokan Sadis yang Pelakunya Bacok Korban di Cipulir Jaksel

Polisi Selidiki Perampokan Sadis yang Pelakunya Bacok Korban di Cipulir Jaksel

Megapolitan
Manajer Holywings Jadi Tersangka, Wagub DKI: Pelajaran Bagi Semua, Jangan Anggap Enteng...

Manajer Holywings Jadi Tersangka, Wagub DKI: Pelajaran Bagi Semua, Jangan Anggap Enteng...

Megapolitan
Jumat Malam, Warga di Sekitar Patal Senayan Mengaku Dengar Ledakan

Jumat Malam, Warga di Sekitar Patal Senayan Mengaku Dengar Ledakan

Megapolitan
Pemprov DKI Tetap Buka Layanan Vaksinasi Covid-19 di Faskes pada Akhir Pekan

Pemprov DKI Tetap Buka Layanan Vaksinasi Covid-19 di Faskes pada Akhir Pekan

Megapolitan
Informasi Hoaks Jadi Penyebab Sebagian Warga Jakarta Enggan Divaksin Covid-19

Informasi Hoaks Jadi Penyebab Sebagian Warga Jakarta Enggan Divaksin Covid-19

Megapolitan
Perampokan Handphone Sadis di Cipulir, Pelaku Dorong dan Bacok Korban yang Berjalan Sendirian

Perampokan Handphone Sadis di Cipulir, Pelaku Dorong dan Bacok Korban yang Berjalan Sendirian

Megapolitan
Protes PTM SD di Kota Tangerang Belum Digelar, Orangtua Siswa Diminta Bersabar

Protes PTM SD di Kota Tangerang Belum Digelar, Orangtua Siswa Diminta Bersabar

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.