Kompas.com - 26/07/2018, 20:32 WIB
Petugas mengangkut sejunlah barang bukti penggerebekan alat kosmetik ilegal di kawasan pergudangan Kapuk Muara, Kamis (26/7/2018). KOMPAS.com/Ardito Ramadhan DPetugas mengangkut sejunlah barang bukti penggerebekan alat kosmetik ilegal di kawasan pergudangan Kapuk Muara, Kamis (26/7/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan DKI Jakarta menggerebek sebuah gudang berisi alat kosmetik ilegal di kawasan Kapuk Muara, Jakarta Utara, Kamis (26/7/2018).

Kepala Balai Besar POM DKI Jakarta Sukriadi Darma menyatakan, petugas menyita sejumlah barang bukti berupa alat kosmetik serta bahan bakunya.

"Penggerebekan ini di gudang yang menyimpan bahan baku kosmetik impor dan kosmetik jadi impor ilegal tanpa izin edar dan bahan baku yang kita duga mengandung bahan berbahaya," kata Sukriadi.

Sukriadi menyebut, barang-barang tersebut didatangkan dari sejumlah negara seperti Malaysia dan Cina lewat jalur laut.

Baca juga: Gerebek Pabrik Kosmetik Ilegal, BPOM Minta Konsumen Lebih Hati-hati

Adapun terdapat 100.000 buah barang bukti yang diamankan petugas Balai Besar POM DKI Jakarta dengan nilai kerugian mencapai angka miliaran rupiah.

Barang bukti tersebur antara lain krim temulawak, pengecat kuku, pembersih kuku, sedangkan bahan bakunya berupa krim.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Jumlah piece sementara dihitung oleh penyidik kami. Total kerugian lebih kurang kita taksir lebih dari Rp 7,3 miliar," kata Sukriadi.

Baca juga: BPOM Ingatkan Warga Hati-hati Beli Obat hingga Kosmetik Lewat Online

Pantauan Kompas.com pada Kamis malam, belasan pekerja tampak mengangkut ratusan barang bukti ke dalam truk.

Sementara itu, gudang seluas 1.000 meter persegi yang digerebek tidak hanya menyinpan alat kosmetik ilegal. Pantauan Kompas.com ada juga karung-karung berisi produk mainan seperti balon dan kacamata renang.

Sukriadi menuturkan, keterangan lebih lanjut akan disampaikan oleh Kepala Badan POM Republik Indonesia.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER JABODETABEK] 25 Klaster Covid-19 di Sekolah di Jakarta | Jam Operasional Kafe dan Restoran Terbaru

[POPULER JABODETABEK] 25 Klaster Covid-19 di Sekolah di Jakarta | Jam Operasional Kafe dan Restoran Terbaru

Megapolitan
UPDATE 23 September: Tambah 12 Kasus di Kota Tangerang, 147 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 23 September: Tambah 12 Kasus di Kota Tangerang, 147 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Banyak Situ Jadi Perumahan, Pemkot Depok Berupaya Amankan Sisanya agar Tidak Diserobot

Banyak Situ Jadi Perumahan, Pemkot Depok Berupaya Amankan Sisanya agar Tidak Diserobot

Megapolitan
UPDATE 23 September: 42 Kasus Baru Covid-19 di Depok, 2 Pasien Wafat

UPDATE 23 September: 42 Kasus Baru Covid-19 di Depok, 2 Pasien Wafat

Megapolitan
Rumah Produksi Furniture di Pondok Aren Terbakar Jumat Dini Hari, Pegawai Berusaha Padamkan Api

Rumah Produksi Furniture di Pondok Aren Terbakar Jumat Dini Hari, Pegawai Berusaha Padamkan Api

Megapolitan
Menyoal Simpang Mampang Depok yang Banjir Melulu...

Menyoal Simpang Mampang Depok yang Banjir Melulu...

Megapolitan
Prakiraan Cuaca Hari Ini: Sebagian Jabodetabek Hujan Berintensitas Sedang

Prakiraan Cuaca Hari Ini: Sebagian Jabodetabek Hujan Berintensitas Sedang

Megapolitan
Pemprov DKI Alokasikan Rp 1 Triliun untuk Normalisasi Sungai dan Waduk

Pemprov DKI Alokasikan Rp 1 Triliun untuk Normalisasi Sungai dan Waduk

Megapolitan
Dinkes Kota Tangerang Akan Gelar Vaksinasi Door to Door

Dinkes Kota Tangerang Akan Gelar Vaksinasi Door to Door

Megapolitan
Ombudsman: 3 Petugas Lapas Tangerang yang Jadi Tersangka Kasus Kebakaran Bisa Dinonaktifkan

Ombudsman: 3 Petugas Lapas Tangerang yang Jadi Tersangka Kasus Kebakaran Bisa Dinonaktifkan

Megapolitan
Tak Ada Izin, Tower BTS di Jatibening Disegel

Tak Ada Izin, Tower BTS di Jatibening Disegel

Megapolitan
Pemprov DKI Surati Kemendikbud Minta Penjelasan Data Klaster Sekolah Tatap Muka

Pemprov DKI Surati Kemendikbud Minta Penjelasan Data Klaster Sekolah Tatap Muka

Megapolitan
Pemkot Bekasi Minta Pemprov DKI Olah Sampah Bantargebang Jadi Energi Terbarukan

Pemkot Bekasi Minta Pemprov DKI Olah Sampah Bantargebang Jadi Energi Terbarukan

Megapolitan
Polisi Siap Mediasi Atta Halilintar dengan Savas Fresh

Polisi Siap Mediasi Atta Halilintar dengan Savas Fresh

Megapolitan
73,4 Persen Warga Lansia di Kota Tangerang Telah Divaksin Covid-19 Dosis Pertama

73,4 Persen Warga Lansia di Kota Tangerang Telah Divaksin Covid-19 Dosis Pertama

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.