Setelah Perluasan Ganjil-Genap, Jumlah Penumpang Transjakarta Naik 34.000

Kompas.com - 07/08/2018, 11:17 WIB
Jalur transjakarta di Kebayoran Lama ditutup karena ada bus yang parkir.KOMPAS.com/ RINDI NURIS VELAROSDELA Jalur transjakarta di Kebayoran Lama ditutup karena ada bus yang parkir.

JAKARTA, KOMPAS.com - Jumlah penumpang Transjakarta pada Senin (6/8/2018) meningkat apabila dibandingkan dengan Senin (30/6/2018) pekan lalu.

Direktur Utama PT Transjakarta Budi Kaliwono menyebut, meningkatnya jumlah penumpang tak lepas dari penindakan terhadap pelanggar kebijakan perluasan ganjil-genap.

"Jumlah pelanggan Transjakarta pada Senin (6/8/2018) mencapai 616.744, naik hampir 34 ribu dibandingkan Senin sebelumnya (30/7/2018)," kata Budi dalam keterangan tertulis, Selasa (7/8/2018).

Baca juga: Ketika Sahabat Sandiaga Ikut Kritik Kebijakan Ganjil-Genap...

Budi menambahkan, kenaikan jumlah penumpang tersebut didapat dari layanan koridor, non-koridor, serta bus kecil yang tergabung dalam sistem One Karcis One Trip (OK-OTrip).

Ia menyebut, 14 rute OK-OTrip yang telah beroperasi menyumbang 40 ribu penumpang.

Adapun jumlah bus yang tergabung dalam OK-OTrip kini mencapai 354 unit.

Baca juga: Sandiaga: Bukan Pak Hotman Saja, Banyak Sekali Masyarakat Mengeluh Ganjil-Genap

Sejak Rabu (1/8/2018), pelanggar kebijakan perluasan ganjil-genap telah disanksi denda maksimal sebesar Rp 500.000.

Aturan perluasan ganjil-genap dibuat untuk menyambut Asian Games pada 18 Agustus hingga 2 September mendatang.

Sistem ganjil-genap itu diberlakukan di Jalan Merdeka Barat, Jalan MH Thamrin, Jalan Jenderal Sudirman, Jalan Sisingamangaraja, sebagian Jalan Gatot Subroto (persimpangan Jalan HR Rasuna Said sampai Gerbang Pemuda), Jalan S Parman-Gatot Subroto-MT Haryono-DI Panjaitan-Ahmad Yani-hingga Simpang Coca Cola atau Perintis Kemerdekaan Cempaka Putih. 

Baca juga: Polisi Tegaskan Tidak Ada Ganjil-Genap untuk Motor

Sistem yang sama juga diberlakukan di Jalan Arteri Pondok Indah atau di ruas jalan Simpang Kartini sampai simpang Pondok Indah Mal, dan di Jalan HR Rasuna Said di Jakarta Selatan.

Sistem tersebut juga diterapkan di Jalan Benyamin Sueb dari Bundaran Angkasa (Jakarta Pusat) sampai di Ancol (Jakarta Utara).



Terkini Lainnya

Keluarga Ceritakan Kronologi Tewasnya Anggota FBR dalam Kericuhan Daan Mogot

Keluarga Ceritakan Kronologi Tewasnya Anggota FBR dalam Kericuhan Daan Mogot

Megapolitan
Akhir April, Pra-Uji Coba Bus Listrik di Jakarta

Akhir April, Pra-Uji Coba Bus Listrik di Jakarta

Megapolitan
Triennial Seni Grafis Indonesia VI, Memacu Kemajuan Dunia Seni Grafis

Triennial Seni Grafis Indonesia VI, Memacu Kemajuan Dunia Seni Grafis

Edukasi
Dua Petugas Panwas di NTT Gugur saat Awasi Pemilu 2019

Dua Petugas Panwas di NTT Gugur saat Awasi Pemilu 2019

Regional
Anies Revisi Pergub Pembebasan PBB, Apa Alasannya?

Anies Revisi Pergub Pembebasan PBB, Apa Alasannya?

Megapolitan
Jadi Tersangka, Sofyan Basir Diduga Menerima Janji Fee Terkait Proyek PLTU Riau-1

Jadi Tersangka, Sofyan Basir Diduga Menerima Janji Fee Terkait Proyek PLTU Riau-1

Nasional
Golkar Babel Laporkan Dugaan Manipulasi Data Pemilu ke Bawaslu

Golkar Babel Laporkan Dugaan Manipulasi Data Pemilu ke Bawaslu

Regional
Selandia Baru: Belum Ada Intelijen Hubungan Serangan Bom Sri Lanka dengan Teror Christchurch

Selandia Baru: Belum Ada Intelijen Hubungan Serangan Bom Sri Lanka dengan Teror Christchurch

Internasional
Lagi, Petugas KPPS di Bekasi Meninggal Dunia akibat Kelelahan

Lagi, Petugas KPPS di Bekasi Meninggal Dunia akibat Kelelahan

Megapolitan
Sebulan Beroperasi, Metrotrans Terintegrasi MRT Dukuh Atas Masih Sepi Peminat

Sebulan Beroperasi, Metrotrans Terintegrasi MRT Dukuh Atas Masih Sepi Peminat

Megapolitan
Bertemu Sekjen Parpol Koalisi, Sandiaga Konsolidasikan Pusat Pengumpulan Formulur C1

Bertemu Sekjen Parpol Koalisi, Sandiaga Konsolidasikan Pusat Pengumpulan Formulur C1

Nasional
Divonis Mati, Sari Pembunuh Mantan Jurnalis Dufi Menangis

Divonis Mati, Sari Pembunuh Mantan Jurnalis Dufi Menangis

Regional
Anies: Swasta Sediakan RTH, Dapat Diskon PBB 50 Persen

Anies: Swasta Sediakan RTH, Dapat Diskon PBB 50 Persen

Megapolitan
Sri Mulyani: Presiden Berharap Pertumbuhan Ekonomi 2020 Tembus 5,6 Persen

Sri Mulyani: Presiden Berharap Pertumbuhan Ekonomi 2020 Tembus 5,6 Persen

Nasional
Pantau Rekapitulasi di Penjaringan, Sandi: Ini Bukan soal Menang atau Kalah

Pantau Rekapitulasi di Penjaringan, Sandi: Ini Bukan soal Menang atau Kalah

Megapolitan

Close Ads X