Apa Kabar Bulan Tertib Trotoar?

Kompas.com - 08/08/2018, 20:27 WIB
Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno meresmikan Gerai Tani di Jalan I Gusti Ngurah Rai, Selasa (7/8/2018). KOMPAS.com/JESSI CARINA Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno meresmikan Gerai Tani di Jalan I Gusti Ngurah Rai, Selasa (7/8/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Sudah setahun, sejak Agustus 2017, kebijakan Bulan Tertib Trotoar digelar Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.  Sejak saat itu, masalah trotoar masih jadi perbincangan.

Terakhir, soal pengendara GrabBike yang mengendarai sepeda motor di trotoar Jatiwaringin, Jakarta Timur, lalu memukuli seorang pejalan kaki.  Pejalan kaki itu sebelumnya menegur si pengendara karena sepeda motornya melintas di trotoar.

Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga mengatakan, kejadian itu dan Asian Games yang akan digelar sebentar lagi sebenarnya bisa jadi momentum menggalakan kembali Bulan Tertib Trotoar.

"Iya kita akan galakan lagi. Ini jadi momentum sekarang Asian Games untuk menertibkan. Bukan hanya bulan, tapi tahun, dan seterusnya bahwa kita harus tertib menggunakan trotoar kita," ujar Sandiaga di Balai Kota, Rabu (8/9/2018).

Baca juga: Bulan Tertib Trotoar Berlanjut, Puluhan Motor dan Lapak PKL di Jatinegara Ditertibkan

Ia bercerita setiap lari pagi, ia selalu menemui pengendara motor yang mengokupasi trotoar. Ia mengagtakan, okupasi trotoar oleh kendaraan maupun pedagang kaki lima tidak hanya menyusahkan pejalan kaki, tetapi juga penyandang disabilitas.

"Guiding block untuk penyandang disabilitas itu kan dari plastik dan itu sangat dirasakan oleh kaki teman-teman penyandang disabilitas tunanetra. Itu kalau dijalanin sama motor rusak itu. pecahnya cepat. Tolonglah be considerate, pikirkan orang lain dulu," kata Sandiaga.

 Sandiaga akan memerintahkan jajarannya kembali represif menindak pelanggaran di trotoar.

"Push up tuh nggak represif. Kurang kalau menurut saya push up itu oke satu atau dua kali. Tapi kalau berkali-kali ya suatu yang paling akan diingat kalau ada dampak moneter kepada dia. Misalnya kalau motornya diambil atau dia didenda Rp 500.000 atau Rp 1 juta dia akan berasa," ujar Sandiaga.

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menggelar "Bulan Tertib Trotoar" yang berlangsung intensif pada Agustus 2017. Apel pencanangan Bulan Tertib Trotoar menjadi tanda dimulainya program itu pada 1 Agustus 2017 oleh Gubernur Jakarta saat itu Djarot Saiful Hidayat.

Djarot terus memperpanjang Bulan Tertib Trotoar hingga akhir jabatannya pada Oktober 2017.

Baca juga: Selama 23 Hari Bulan Tertib Trotoar, 10.080 Kendaraan Ditindak Petugas

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejumlah Aturan Taman Margasatwa Ragunan jika Buka Saat New Normal

Sejumlah Aturan Taman Margasatwa Ragunan jika Buka Saat New Normal

Megapolitan
Petugas Damkar Evakuasi Ular Kobra di Gedung Sekolah di Petamburan

Petugas Damkar Evakuasi Ular Kobra di Gedung Sekolah di Petamburan

Megapolitan
2.746 Calon Jemaah Haji Batal Berangkat, Pejabat Kemenag Bekasi: Ada yang Sedih Luar Biasa

2.746 Calon Jemaah Haji Batal Berangkat, Pejabat Kemenag Bekasi: Ada yang Sedih Luar Biasa

Megapolitan
Pemudik Lolos Check Point dan Masuk ke Jakarta, Hanya Tunjukkan Surat Sehat

Pemudik Lolos Check Point dan Masuk ke Jakarta, Hanya Tunjukkan Surat Sehat

Megapolitan
Wali Kota: Sepanjang Bekasi Belum Bersih, Kita Rapid Test, Swab, Tracking, Bawa ke RS

Wali Kota: Sepanjang Bekasi Belum Bersih, Kita Rapid Test, Swab, Tracking, Bawa ke RS

Megapolitan
Anggota Komunitas yang Kumpul Bareng Wakil Wali Kota Tangsel Jalani Rapid Test, Hasilnya negatif

Anggota Komunitas yang Kumpul Bareng Wakil Wali Kota Tangsel Jalani Rapid Test, Hasilnya negatif

Megapolitan
[HOAKS] 30 Pembantu Baru Datang dari Kampung di Penjaringan Positif Covid-19

[HOAKS] 30 Pembantu Baru Datang dari Kampung di Penjaringan Positif Covid-19

Megapolitan
Dinas Pendidikan: Tiap Sekolah di Bekasi Harus Punya Satuan Gugus Tugas Covid-19

Dinas Pendidikan: Tiap Sekolah di Bekasi Harus Punya Satuan Gugus Tugas Covid-19

Megapolitan
Satpol PP Tutup Sejumlah Toko yang Nekat Beroperasi di Pasar Gembrong

Satpol PP Tutup Sejumlah Toko yang Nekat Beroperasi di Pasar Gembrong

Megapolitan
Lurah Pejagalan Temukan 71 Warga yang Kembali dari Kampung Halaman Secara Ilegal

Lurah Pejagalan Temukan 71 Warga yang Kembali dari Kampung Halaman Secara Ilegal

Megapolitan
Jika Terapkan New Normal, Pemkot Depok Diminta Tata Ulang Pasar Tradisional

Jika Terapkan New Normal, Pemkot Depok Diminta Tata Ulang Pasar Tradisional

Megapolitan
Balik Mudik Lebaran, 28 Warga Duren Tiga Jalani Karantina di Rumah

Balik Mudik Lebaran, 28 Warga Duren Tiga Jalani Karantina di Rumah

Megapolitan
Viral Foto Langgar Protokol Kesehatan, Komunitas di Tangsel Jalani Rapid Test

Viral Foto Langgar Protokol Kesehatan, Komunitas di Tangsel Jalani Rapid Test

Megapolitan
Datang Tanpa SIKM, 20 Tukang Bangunan Dikarantina, Wajib Tes Swab Bayar Pribadi

Datang Tanpa SIKM, 20 Tukang Bangunan Dikarantina, Wajib Tes Swab Bayar Pribadi

Megapolitan
Lion Air Hentikan Operasional Mulai 5 Juni sampai Waktu yang Belum Ditentukan

Lion Air Hentikan Operasional Mulai 5 Juni sampai Waktu yang Belum Ditentukan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X