Mengapa Distribusi Daging Kurban di Istiqlal Tidak Pakai Kupon?

Kompas.com - 22/08/2018, 18:21 WIB
Loket pembagian daging kurban Masjid Agung Al-Asyhar, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (21/8/2018). Kompas.com/Sherly PuspitaLoket pembagian daging kurban Masjid Agung Al-Asyhar, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (21/8/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Humas Masjid Istiqlal, Abu Abdul Salam mengatakan, pendistribusian daging hewan kurban di masjid itu tidak lagi berdasarkan pembagian kupon tetapi dengan diantar langsung ke permukiman warga di sekitar area masjid. Cara itu  dinilai lebih manusiawi.

"Lebih terhormat, lebih manusiawi dibandingkan datang langsung ke Istiqlal. Datangnya itu tidak hanya dari Jabodetabek, 5-6 tahun yang lalu ada yang dari Cikarang datang ke sini. sekarang kami balik, diprioritaskan masyarakat sekitar Istiqlal, lebih nyaman, masyarakat juga puas," kata Abu kepada Kompas.com, Rabu (22/8/2018).

Abu menambahkan, jika pendistribusian daging hewan kurban dilakukan dengan menggunakan kupon, hal itu bisa membuat kegaduhan. Sebaliknya, dengan diantarkan langsung ke permukiman warga, tidak akan menyulitkan warga dalam mendapatkan daging.

"Dalam beberapa tahun ini alhamdulillah gak ada keluhanan. justru masyarakat senang, gak perlu capai-capai datang ke Istiqlal untuk mendapatkan satu kilogram daging," ujar Abu.

Baca juga: Daging Hewan Kurban di Istiqlal Didistribusikan kepada Warga Sekitar Masjid

Dalam pendistribusian daging hewan kurban, panitia sudah berkoordinansi dengan pihak RT dan RW setempat. Diperkirakan ada 5.000 mustahiq (orang yang berhak menerima daging) akan menerima daging hewan kurban. Per orang akan mendapat satu kilogram daging.

"Kami bekerja sama dengan RT, RW kelurahan masyarakat dan kelompok-kelompok masyarkat dan itu tiap tahun didata. Karena itu kalau tidak di-update takutnya yang tadinya mustahiq terus dua tahun lagi kaya raya kan dia sudah tidak berhak lagi," kata Abu.

Pada Hari Raya Idul Adha tahun ini, Masjid Istiqlal akan menyembelih sejumlah hewan kurban, yakni 26 ekor sapi dan 17 ekor kambing.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ungkap Identitas Pemilik Akun Twitter @digeeembok, Polisi Hati-hati

Ungkap Identitas Pemilik Akun Twitter @digeeembok, Polisi Hati-hati

Megapolitan
Pembobol ATM di Bekasi Sudah 5 Bulan Beraksi, Berkelana Sampai Jawa Tengah

Pembobol ATM di Bekasi Sudah 5 Bulan Beraksi, Berkelana Sampai Jawa Tengah

Megapolitan
Pencurian Motor Sport di Minimarket Matraman Terekam CCTV, Pelaku Beraksi 5 Menit

Pencurian Motor Sport di Minimarket Matraman Terekam CCTV, Pelaku Beraksi 5 Menit

Megapolitan
Antisipasi Virus Corona, RSU Tangsel Bagikan Masker ke Pasien dan Pengunjung

Antisipasi Virus Corona, RSU Tangsel Bagikan Masker ke Pasien dan Pengunjung

Megapolitan
Polisi Tangkap Pembobol ATM dengan Modus Ganjal Kawat di Bekasi

Polisi Tangkap Pembobol ATM dengan Modus Ganjal Kawat di Bekasi

Megapolitan
Satu Orang Tewas dalam Peristiwa Kebakaran di Permukiman Kebayoran Lama

Satu Orang Tewas dalam Peristiwa Kebakaran di Permukiman Kebayoran Lama

Megapolitan
Polisi Dalami Unsur Pidana dalam Kasus ABK yang Terombang Ambil 12 Jam di Laut

Polisi Dalami Unsur Pidana dalam Kasus ABK yang Terombang Ambil 12 Jam di Laut

Megapolitan
Divonis 1 Tahun Penjara, Habil Marati: Itu untuk Hibur Jaksa dan Penyidik Polisi

Divonis 1 Tahun Penjara, Habil Marati: Itu untuk Hibur Jaksa dan Penyidik Polisi

Megapolitan
Kebakaran di Kebayoran Lama, Warga Panik Ketika Api yang Sempat Padam Kembali Menyala

Kebakaran di Kebayoran Lama, Warga Panik Ketika Api yang Sempat Padam Kembali Menyala

Megapolitan
Spanduk King of The King yang Mirip Sunda Empire di Kota Tangerang Ditertibkan

Spanduk King of The King yang Mirip Sunda Empire di Kota Tangerang Ditertibkan

Megapolitan
Jadi Dirut meski Berstatus Terpidana, Donny Saragih Merasa Tak Langgar Aturan Rekrutmen

Jadi Dirut meski Berstatus Terpidana, Donny Saragih Merasa Tak Langgar Aturan Rekrutmen

Megapolitan
Kronologi ABK yang Selamat Setelah Terpeleset dari Kapal dan Terombang Ambing di Laut

Kronologi ABK yang Selamat Setelah Terpeleset dari Kapal dan Terombang Ambing di Laut

Megapolitan
Donny Saragih Batal Jadi Dirut Transjakarta karena Peras Bos Terdahulu

Donny Saragih Batal Jadi Dirut Transjakarta karena Peras Bos Terdahulu

Megapolitan
Terbukti Danai Senjata Api Illegal, Habil Marati Divonis Satu Tahun Penjara

Terbukti Danai Senjata Api Illegal, Habil Marati Divonis Satu Tahun Penjara

Megapolitan
Warga yang Mengalami Gejala Virus Corona Diimbau Segera ke Rumah Sakit Terdekat

Warga yang Mengalami Gejala Virus Corona Diimbau Segera ke Rumah Sakit Terdekat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X