Kekacauan Masih Warnai Penjualan Tiket Pertandingan Asian Games 2018

Kompas.com - 23/08/2018, 11:40 WIB
Director Ticketing INASGOC Sarman Simanjuntak memberikan penejelasan kepada pengantre tiket final bulu tangkis Asian Games 2018 bahwa tiket sudah habis pada Rabu (22/8/2018). KOMPAS.com/RIMA WAHYUNINGRUMDirector Ticketing INASGOC Sarman Simanjuntak memberikan penejelasan kepada pengantre tiket final bulu tangkis Asian Games 2018 bahwa tiket sudah habis pada Rabu (22/8/2018).

"Sesuai ketentuan OCE, Olimpiade Concelour Asia, harus ada kapasitas untuk broadcast untuk disiarkan langsung ke negara-negara, untuk media, untuk scoring dan itu hampir 3.000. Jadi yang dijual hari ini ada 1.600 tiket," kata Sarman.

Sarman mengatakan akan bertanggung jawab jika kursi penonton saat final bulu tangkis di Istora Senayan pada Rabu sore justru kosong.

Baca juga: Inasgoc Pastikan Tiket Final Bulu Tangkis Hari Ini Sudah Habis Terjual

Ia menyampaikan hal itu setelah para calon penonton yang kesal karena tidak kebagian tiket mendesak dia untuk mundur dari jabatannya.

"Kalau nanti katakanlah pada saat Indonesia, penonton kosong, teman-teman kan bilang saya  mengundurkan diri, saya bertanggung jawab untuk itu. Cukup ya," kata Sarman.

Ia menjelaskan, tiket habis karena yang beli memang banyak. Pihaknya tidak bisa menjual tiket melebihi kapasitas kursi penonton yang tersedia.

Walau panitia tiket telah menyatakan tiket bulu tangkis habis terjual, masih ada warga yang mengantre. Mereka masih berharap akan ada tiket tambahan yang bisa mereka beli.

Sejumlah warga mengatakan kejadian serupa pernah terjadi. Panitia tiket menyatakan tiket telah habis tetapi beberapa jam sebelum pertandingan, penjualan tiket kembali dibuka.

Untuk mengakomodasi warga yang tidak kebagian tiket, panitia kemudian menyediakan layar besar di dalam kawasan festival GBK. Warga diperbolehkan masuk secara gratis.

Sebelumnya, warga yang hendak masuk ke kawasan GBK selama Asian Games wajib membayar biaya masuk Rp 30.000.

Baca juga: Inasgoc Gratiskan Tiket Masuk Area GBK dan Festival Asian Games

Permasalahan penjualan tiket di Asian Games 2018 telah terihat saat pembelian tiket untuk acara pembukaan pada 18 Agustus 2018. Saat itu, kiosTix menjadi penanggung jawab penjualan tiket.

Warga mengeluhkan, situs web penjualan kiosTix yang selalu tidak bisa diakses. KiosTix kemudian membuka loket penjualan tiket di kantor mereka pada 16-17 Agustus.

Namun penjulan tiket di tempat itu juga dikeluhkan warga. Panitia tidak membedakan antrean penukaran tiket dan pembelian tiket. Sejumlah warga juga tidak dilayani saat akan menyampaikan keluhan.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lepas Jalan Sehat, Anies Sebut Jumlah Pejalan Kaki di Jakarta Paling Rendah Sedunia

Lepas Jalan Sehat, Anies Sebut Jumlah Pejalan Kaki di Jakarta Paling Rendah Sedunia

Megapolitan
Kadis SDA: Rumah yang Ambruk di Matraman Posisinya di Atas Saluran Air

Kadis SDA: Rumah yang Ambruk di Matraman Posisinya di Atas Saluran Air

Megapolitan
2 Rumah Ambruk di Matraman, Warga Khawatir Ada Kejadian Serupa

2 Rumah Ambruk di Matraman, Warga Khawatir Ada Kejadian Serupa

Megapolitan
Rute LRT Pulo Gadung-Kebayoran Lama yang Berimpitan dengan MRT Diminta Dievaluasi

Rute LRT Pulo Gadung-Kebayoran Lama yang Berimpitan dengan MRT Diminta Dievaluasi

Megapolitan
Mobil Tabrak Pagar Gereja Immanuel di Gambir, Sopir Diduga Mengantuk

Mobil Tabrak Pagar Gereja Immanuel di Gambir, Sopir Diduga Mengantuk

Megapolitan
Pemilik Rumah yang Ambruk di Matraman Berharap Dijenguk Anies

Pemilik Rumah yang Ambruk di Matraman Berharap Dijenguk Anies

Megapolitan
Besok, Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek II Dibuka, Tarif Masih Gratis

Besok, Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek II Dibuka, Tarif Masih Gratis

Megapolitan
Rumah Ambruk karena Galian Saluran, Pemilik Berharap Pemkot Bertanggung Jawab

Rumah Ambruk karena Galian Saluran, Pemilik Berharap Pemkot Bertanggung Jawab

Megapolitan
Polisi Serahkan Secara Simbolis Jenazah Warga Pakistan Tersangka Kasus Narkoba

Polisi Serahkan Secara Simbolis Jenazah Warga Pakistan Tersangka Kasus Narkoba

Megapolitan
2 Rumah di Matraman Ambruk, Diduga karena Pengerjaan Saluran Air

2 Rumah di Matraman Ambruk, Diduga karena Pengerjaan Saluran Air

Megapolitan
Cerita Bowo Dirikan Bilik Pintar buat Anak-anak Pemulung di Menteng Atas

Cerita Bowo Dirikan Bilik Pintar buat Anak-anak Pemulung di Menteng Atas

Megapolitan
Kota Bogor Rentan Bencana Tanah Longsor Saat Musim Hujan

Kota Bogor Rentan Bencana Tanah Longsor Saat Musim Hujan

Megapolitan
Bangun Bilik Pintar untuk Anak-anak Pemulung, Ini Alasan Bowo

Bangun Bilik Pintar untuk Anak-anak Pemulung, Ini Alasan Bowo

Megapolitan
Alasan Pembeli Sepatu Compass Rela Antre Semalaman: Kayaknya Gaul Gitu...

Alasan Pembeli Sepatu Compass Rela Antre Semalaman: Kayaknya Gaul Gitu...

Megapolitan
7 Fakta Kelihaian Azura Luna, Mengaku Sosialita Indonesia dan Menipu di Hong Kong

7 Fakta Kelihaian Azura Luna, Mengaku Sosialita Indonesia dan Menipu di Hong Kong

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X