Grab Kembangkan Fitur "Panic Button" bagi Pengemudi, Apa Fungsinya?

Kompas.com - 13/09/2018, 18:08 WIB
Managing Director Grab Indonesia Ridzki Kramadibrata dalam konferensi pers di Kantor Grab, Pademangan, Kamis (13/9/2018). KOMPAS.com/Ardito Ramadhan DManaging Director Grab Indonesia Ridzki Kramadibrata dalam konferensi pers di Kantor Grab, Pademangan, Kamis (13/9/2018).
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Grab Indonesia mengembangkan fitur panic button yang akan dipasang di tiap mobil yang digunakan oleh mitra pengemudi Grab Car.

Managing Director Grab Indonesia Ridzki Kramadibrata menyatakan, fitur tersebut akan memberikan pesan darurat apabila mitra pengemudi tengah mengalami musibah saat berkendara.

"Panic button akan langsung memberi pesan kepada call center sehingga tim gerak cepat kita bisa langsung melakukan tindakan," kata Ridzki dalam jumpa pers di Kantor Grab, Pademangan, Kamis (13/9/2018).

Baca juga: Mitra Pengemudi Minta Tarif Naik, Pihak Grab Bilang Misleading

Ridzki menyampaikan, fitur tersebut tengah diuji coba di Jakarta, Medan, dan Palembang. Fitur itu, kata Ridzki, juga akan dilengkapi dengan kamera tersembunyi.

Namun, Ridzki enggan berbicara lebih lanjut mengenai mekanisme pemasangan panic button di tiap kendaraan.

"Mungkin kita ada ranahnya sendiri mekanismenya, kita juga sedang piloting ke beberapa pengemudi. Yang jelas kita bermitra dengan penyedia teknologi untuk masalah itu yang memang expert-nya," ujar Ridzki.

Ia juga mengatakan, fitur panic button juga akan diaplikasikan bagi sepeda motor. Adapun fitur emergency bagi para penumpang sudah tersedia di aplikasi setiap penumpang.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kebakaran di Belakang Senayan City, 25 Rumah Hangus Terbakar

Kebakaran di Belakang Senayan City, 25 Rumah Hangus Terbakar

Megapolitan
Kebakaran di Dekat Senayan City Hanguskan 25 Rumah dan Sejumlah Motor

Kebakaran di Dekat Senayan City Hanguskan 25 Rumah dan Sejumlah Motor

Megapolitan
Pemprov dan DPRD DKI Kembali Gelar Rapat KUPA-PPAS di Puncak, Hari Ini

Pemprov dan DPRD DKI Kembali Gelar Rapat KUPA-PPAS di Puncak, Hari Ini

Megapolitan
Terminal Kampung Rambutan Siap Hadapi Lonjakan Penumpang Saat Libur Panjang Akhir Oktober

Terminal Kampung Rambutan Siap Hadapi Lonjakan Penumpang Saat Libur Panjang Akhir Oktober

Megapolitan
WN Ghana Ditemukan Tewas Ditusuk di Apartemen Kawasan Kebon Jeruk, Polisi Buru Pelaku

WN Ghana Ditemukan Tewas Ditusuk di Apartemen Kawasan Kebon Jeruk, Polisi Buru Pelaku

Megapolitan
Pemkot Tangsel Belum Cabut Izin Operasi Tiga Griya Pijat di Bintaro yang Langgar PSBB

Pemkot Tangsel Belum Cabut Izin Operasi Tiga Griya Pijat di Bintaro yang Langgar PSBB

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Jakarta Tembus 100.000 Saat PSBB Transisi Diperpanjang, Apa yang Terjadi dan Wajib Diketahui

Kasus Covid-19 di Jakarta Tembus 100.000 Saat PSBB Transisi Diperpanjang, Apa yang Terjadi dan Wajib Diketahui

Megapolitan
Jelang Libur Panjang, Belum Ada Lonjakan Penumpang di Terminal Kampung Rambutan

Jelang Libur Panjang, Belum Ada Lonjakan Penumpang di Terminal Kampung Rambutan

Megapolitan
Perda Covid-19 Belum Diundangkan, DPRD DKI Tak Ikut Bahas Perpanjangan PSBB Transisi

Perda Covid-19 Belum Diundangkan, DPRD DKI Tak Ikut Bahas Perpanjangan PSBB Transisi

Megapolitan
Operasi Zebra di Kota Tangerang, Ada 6 Jenis Pelanggaran yang Disasar

Operasi Zebra di Kota Tangerang, Ada 6 Jenis Pelanggaran yang Disasar

Megapolitan
Wali Kota Minta Masyarakat Tangerang Tetap di Rumah Saat Libur Panjang

Wali Kota Minta Masyarakat Tangerang Tetap di Rumah Saat Libur Panjang

Megapolitan
Ini Daftar 238 RW Pembatasan Sosial Kampung Siaga di Depok

Ini Daftar 238 RW Pembatasan Sosial Kampung Siaga di Depok

Megapolitan
Pemkot Tangsel Cabut Izin Operasi Delta Spa Serpong karena Langgar PSBB

Pemkot Tangsel Cabut Izin Operasi Delta Spa Serpong karena Langgar PSBB

Megapolitan
Pria Nekat Bakar Diri di Pinggir Kali Ciliwung, Diduga karena Masalah Ekonomi

Pria Nekat Bakar Diri di Pinggir Kali Ciliwung, Diduga karena Masalah Ekonomi

Megapolitan
PSBB Transisi Diperpanjang, Aturan Ganjil Genap Belum Diberlakukan

PSBB Transisi Diperpanjang, Aturan Ganjil Genap Belum Diberlakukan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X