Pihak Teroris Abu Afif Merasa Vonis Hakim Terlalu Tinggi

Kompas.com - 13/09/2018, 19:10 WIB
Terdakwa kasus terorisme Wawan Kurniawan alias Abu Afif telah datang ke Pengadilan Negeri Jakarta Barat untuk menjalani sidang vonis atas kasus penyerangan pos polisi, pelatihan semi militer dan pembuatan bom di Kabupaten Kampar, Riau pada Kamis (13/9/2018). RIMA WAHYUNINGRUMTerdakwa kasus terorisme Wawan Kurniawan alias Abu Afif telah datang ke Pengadilan Negeri Jakarta Barat untuk menjalani sidang vonis atas kasus penyerangan pos polisi, pelatihan semi militer dan pembuatan bom di Kabupaten Kampar, Riau pada Kamis (13/9/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kuasa hukum terdakwa kasus terorisme Wawan Kurniawan alias Abu Afif, Asludin Hatjani menilai vonis kliennya terlalu tinggi meski lebih ringan dari tuntutan jaksa. 

Wawan divonis 11 tahun penjara oleh majelis hakim lantaran terbukti bersalah sebagai provokator dalam kasus penyerangan kantor polisi, pembuatan bom dan pelatihan semi militer di Kabupaten Kampar, Riau. 

Vonis ini lebih ringan dua tahun dari tuntutan jaksa, 13 tahun. 

Baca juga: Terdakwa Kasus Terorisme Abu Afif Tidak Ridha Divonis 11 Tahun tapi Tak Banding

"Vonis lebih ringan dua tahun dari tuntutan, tetapi kami sendiri lihat dari sisi pengacara (vonis) tersebut masih terlalu tinggi dibandingkan apa yang dilakukan," kata Asludin usai sidang, di Pengadilan Negeri Jakarta Barat, Kamis (13/9/2018).

Ia mengatakan, vonis Wawan berbeda dengan beberapa rekan anggota kelompok JAD asal Sumatera Selatan yang dipimpinnya.

Yoyok Handoko alias Abu Zaid, Beni Samsu alias Abu Ibrohim (meninggal saat kericuhan di Rutan Mako Brimob), Handoko alias Abu Buchori, dan Nanang Kurniawan alias Abu Aisha ikut tertangkap pada 24 Oktober 2017 di Riau.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Terdakwa Kasus Terorisme Abu Afif Divonis 11 Tahun Penjara

"Walaupun dianggap sebagai pemimpin, tetapi tuntutannya jauh di bawah. (Teman-teman lainnya) ada yang 5 tahun, 6 tahun. Dia (dituntut) 13 tahun (penjara), jauh lebih tinggi (dari yang lain)," kata Asludin.

Usai divonis 11 tahun, Wawan melanjutkan masa tahanan di rumah tahanan Gunung Sindur, Bogor, Jawa Barat.

Wawan tidak mengajukan banding.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dinas LH Kembali Segel Saluran Limbah Pabrik Pencemar Parasetamol di Teluk Jakarta

Dinas LH Kembali Segel Saluran Limbah Pabrik Pencemar Parasetamol di Teluk Jakarta

Megapolitan
Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama di Kota Tangerang 94 Persen

Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama di Kota Tangerang 94 Persen

Megapolitan
Keputusan Gubernur Banten: UMK 2022 Kota Tangerang Rp 4.285.798, Kota Tangsel Rp 4.280.214

Keputusan Gubernur Banten: UMK 2022 Kota Tangerang Rp 4.285.798, Kota Tangsel Rp 4.280.214

Megapolitan
Curhat Orangtua Murid SMPN 2 Depok Izinkan Anak Ikut PTM Terbatas

Curhat Orangtua Murid SMPN 2 Depok Izinkan Anak Ikut PTM Terbatas

Megapolitan
Korban Pelecehan Seksual KPI Harap Polres Jakpus Segera Rampungkan Penyelidikan

Korban Pelecehan Seksual KPI Harap Polres Jakpus Segera Rampungkan Penyelidikan

Megapolitan
Cerita Guru SMPN 2 Depok Senang PTM Terbatas

Cerita Guru SMPN 2 Depok Senang PTM Terbatas

Megapolitan
Satu Mahasiswi Meninggal, UPN Veteran Jakarta Sebut Pembaretan Menwa Tak Berizin

Satu Mahasiswi Meninggal, UPN Veteran Jakarta Sebut Pembaretan Menwa Tak Berizin

Megapolitan
6 Anggota Pemuda Pancasila Jadi Tersangka Pengeroyokan, Polisi Cari Pelaku Lain

6 Anggota Pemuda Pancasila Jadi Tersangka Pengeroyokan, Polisi Cari Pelaku Lain

Megapolitan
Mulai Rabu, Warga Belum Vaksinasi Covid-19 Dilarang Masuk Pasar Anyar Bogor

Mulai Rabu, Warga Belum Vaksinasi Covid-19 Dilarang Masuk Pasar Anyar Bogor

Megapolitan
Jenazah Korban Mutilasi di Bekasi Diserahkan ke Keluarga

Jenazah Korban Mutilasi di Bekasi Diserahkan ke Keluarga

Megapolitan
Penjelasan Rektor UPN Veteran Jakarta soal Kematian Mahasiswi Saat Pembaretan Menwa

Penjelasan Rektor UPN Veteran Jakarta soal Kematian Mahasiswi Saat Pembaretan Menwa

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Menyoroti Beban Tracking WNA Positif Covid-19

Wali Kota Tangerang Menyoroti Beban Tracking WNA Positif Covid-19

Megapolitan
Wakil Wali Kota Depok Mempertanyakan Data Pelecehan Seksual Anak, Ini Penjelasan Kejaksaan

Wakil Wali Kota Depok Mempertanyakan Data Pelecehan Seksual Anak, Ini Penjelasan Kejaksaan

Megapolitan
Rabu Besok, Sidang Munarman di PN Jaktim Digelar Virtual

Rabu Besok, Sidang Munarman di PN Jaktim Digelar Virtual

Megapolitan
Satpol PP Copot Atribut Ormas di Kawasan Cilandak Cegah Gesekan

Satpol PP Copot Atribut Ormas di Kawasan Cilandak Cegah Gesekan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.