Diresmikan Oktober, Progres Pembangunan "Skybridge" Tanah Abang 25 Persen - Kompas.com

Diresmikan Oktober, Progres Pembangunan "Skybridge" Tanah Abang 25 Persen

Kompas.com - 14/09/2018, 19:43 WIB
Proyek pengerjaan Skybridge Tanah Abang, Jakarta Pusat telah memasuki tahap kedua. Pada proses pembangunan tahap kedua ini, proyek pembangun skybridge telah berada pada zona B. Awalnya pengerjaan jembatan multi guna ini dilakukan di zona A. Proyek pemasangan kerangka di zona ini telah selesai dilakukan sehingga pengerjaan dilanjutkan ke zona B, Selasa (4/9/2018).KOMPAS.com/DAVID OLIVER PURBA Proyek pengerjaan Skybridge Tanah Abang, Jakarta Pusat telah memasuki tahap kedua. Pada proses pembangunan tahap kedua ini, proyek pembangun skybridge telah berada pada zona B. Awalnya pengerjaan jembatan multi guna ini dilakukan di zona A. Proyek pemasangan kerangka di zona ini telah selesai dilakukan sehingga pengerjaan dilanjutkan ke zona B, Selasa (4/9/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama PD Pembangunan Sarana Jaya Yoory C Pinontoan mengatakan pembangunan skybridge atau jembatan penyeberangan multiguna (JPM) Tanah Abang hingga Jumat (14/9/2018) ini sudah mencapai 25 persen.

"Untuk pengerjaan Zona A sudah selesai pemasangan material baja dan precast yaitu pemasangan lantai," ujar Yoory dalam keterangan tertulis, Jumat. 

Yoory mengatakan, pengerjaan sudah memasuki Zona B.

Baca juga: Demi Percepat Proyek Skybridge, Sebagian PKL Tanah Abang Diminta Tak Berdagang

Pengerjaan meliputi pengecoran jalur pejalan kaki dan pondasi, serta pemasangan struktur baja lantai 2.

"Total panjang material baja yang sudah terpasang 187 meter, tinggi 12 meter, untuk pengerjaan lantai 2, precast yang sudah terpasang sepanjang kurang lebih 115 meter," kata Yoory.

Menurut Yoory, skybridge Tanah Abang dipastikan dapat digunakan pada 15 Oktober 2018 dengan menampung 446 Pedagang Kaki Lima (PKL).

Baca juga: Progres Pembangunan Skybridge Tanah Abang

Total anggarannya mencapai Rp 35,8 miliar.

Perlu diketahui, kerangka skybridge Tanah Abang 80 persen dikerjakan di pabrik dengan sistem knock down.

Artinya rangka dan struktur baja dibuat terpisah dengan lokasi pengerjaan.

Baca juga: Agar Selesai Tepat Waktu, Skybridge Tanah Abang Dikerjakan dari Zona Terakhir

Kepala Dinas Koperasi, Usaha Mikro, Kecil, Menengah dan Perdagangan (KUMKMP) DKI Jakarta Irwandi mengatakan, selama pembangunan berlangsung, beberapa PKL tidak bisa berjualan.

Irwandi mengatakan hal itu demi keselamatan mereka.

PKL diminta memaklumi situasi itu dan tidak berjualan sekitar dua minggu.


Baca juga: Rangka Baja Skybridge Tanah Abang Mulai Dipasang

"Kami enggak bisa relokasi karena ini dadakan. Ada sih lahan milik Pembangunan Sarana Jaya, tetapi lokasinya di ujung, jarang dilewati pembeli," kata Irwandi.

Komentar
Close Ads X