Pasca-pencurian dan Pemerkosaan, Ketua RT Sebut CCTV Akan Dipasang di Kompleks IPTN

Kompas.com - 21/09/2018, 16:50 WIB
Ilustrasi pencurian SHUTTERSTOCKIlustrasi pencurian

DEPOK, KOMPAS.com - Pasca-kasus pencurian disertai pemerkosaan di salah satu rumah di Kompleks IPTN, Cimanggis, Depok, rencananya kawasan perumahan mewah itu akan dipasangi dengan CCTV untuk mengawasi keluar-masuknya orang.

Hal ini disampaikan Ketua RT 010 RW 003 Kompleks IPTN, Sudrajat, saat ditemui di kompleks tersebut, Jumat (21/9/2018). Selain pemasangan CCTV, pengamanan di kompleks itu juga disebut akan diperketat.

“Kita akan lebih tingkatkan lagi keamanan di Kompleks IPTN ini. Kedepannya akan kita pasang CCTV agar dapat memantau orang-orang yang keluar-masuk kompleks. Portalnya pun kami akan tambahkan ke depannya,” ucap Sudrajat.

Baca juga: PRT di Cimanggis yang Diperkosa Pencuri Alami Trauma

Sudrajat mengungkapkan, area kompleks yang terbuka dan di kelilingi perkampungan memudahkan siapa saja bebas keluar-masuk ke dalam kompleks.

“Area ini kan terbuka ya, siapa saja bebas masuk tanpa pengecekan, tidak seperti cluster yang bentuknya tertutup satu pintu. Kalau di kompleks ini kan banyak jalan kampung, jadi bisa masuk lewat mana saja juga bebas,” ucap Sudrajat.

Dia membeberkan, beberapa tahun sebelumnya kompleks ini memang kerap jadi sasaran pencuri. Namun, kejadian semacam itu diklaim belakangan sudah berkurang.

“Sering sih memang, apalagi tiga tahun yang lalu, dalam setahun itu bisa tiga bahkan empat kali rumah warga kemasukan rampok. Namun, tiga tahun ke sini sudah berkuranglah, makanya pas tahu rumah warga negara Jerman kemasukan maling ya saya kaget,” ucap Sudrajat.

Baca juga: Polisi Duga Pemerkosa dan Perampok di Cimanggis Satu Orang

Menurut dia, penjagaan di sekitar kompleks IPTN ini sebenarnya sudah terbilang ketat. “Ada penjaga kok di kompleks sini, ada 5 orang yang berjadi di pagi, siang, dan malam. Tiap hari juga ada patroli kok,” kata Sudrajat.

Sementara, rumah-rumah di kompleks IPTN ini diketahui hanya dihuni sedikit orang, biasanya pekerja rumah tangga saja.

“Iya, rumah-rumah di kompleks ini memang mewah-mewah, tapi yang nempatin satu dua orang, itu juga pekerja rumah tangganya. Rumah di sini mah cuma jadi aset doang, yang punyanya mah pada keluar negeri kali,” tutur Sudrajat.

Sebelumnya, SF (48) menjadi korban pemerkosaan sekaligus perampokan di rumah majikannya di Komplek IPTN, Harjamukti, Cimanggis, Depok, Kamis (20/9/2018) dini hari.

Baca juga: Polisi Duga Pencuri Sekaligus Pemerkosa PRT di Cimanggis Masuk Lompat Pagar

 

Kepala Satuan Reserse Kriminal Polresta Depok Kompol Bintoro mengatakan, berdasarkan keterangan korban, pelaku masuk diam-diam ke dalam rumah majikannya.

"Saat pelaku tahu kalau dirinya dipergoki, ia langsung membawa korban ke dalam kamar dan mengancam korban menggunakan senjata tajam," ucap Bintoro, melalui keterangan tertulis, Kamis.

Ia mengatakan, pelaku juga memaksa korban melakukan hubungan intim. Setelah memerkosa korban, pelaku mencuri barang-barang di rumah tersebut.

 



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Politisi PAN Ini Pasang Wifi Gratis untuk Belajar Online di 7 Titik di Jakbar

Politisi PAN Ini Pasang Wifi Gratis untuk Belajar Online di 7 Titik di Jakbar

Megapolitan
Diduga Sebar Kebohongan Obat Covid-19, Anji Dilaporkan ke Polisi

Diduga Sebar Kebohongan Obat Covid-19, Anji Dilaporkan ke Polisi

Megapolitan
Pemprov Jakarta Sebut Ganjil Genap Diterapkan untuk Paksa Warga Tetap di Rumah

Pemprov Jakarta Sebut Ganjil Genap Diterapkan untuk Paksa Warga Tetap di Rumah

Megapolitan
UPDATE 3 Agustus: Bertambah 1, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Genap 600

UPDATE 3 Agustus: Bertambah 1, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Genap 600

Megapolitan
UPDATE 3 Agustus: Bertambah 24, Kini Ada 572 Kasus Positif Covid-19 di Tangsel

UPDATE 3 Agustus: Bertambah 24, Kini Ada 572 Kasus Positif Covid-19 di Tangsel

Megapolitan
Sita 131 Kg Sabu, Terbesar Sepanjang Sejarah di Jakarta Selatan

Sita 131 Kg Sabu, Terbesar Sepanjang Sejarah di Jakarta Selatan

Megapolitan
Calon Pendamping Mohammad Idris di Pilkada 2020 Incar Swasta untuk Bangun Depok

Calon Pendamping Mohammad Idris di Pilkada 2020 Incar Swasta untuk Bangun Depok

Megapolitan
Polisi: 3 Pencuri Spesialis Ganjal ATM dengan Obeng Belajar Melalui Media Sosial

Polisi: 3 Pencuri Spesialis Ganjal ATM dengan Obeng Belajar Melalui Media Sosial

Megapolitan
3 Pencuri Spesialis Ganjal ATM Ditangkap Polisi, Diduga Sudah Beraksi 9 Kali

3 Pencuri Spesialis Ganjal ATM Ditangkap Polisi, Diduga Sudah Beraksi 9 Kali

Megapolitan
Dampingi Mohammad Idris di Pilkada 2020, IBH Ingin Pikat Pemilih 'Asli Depok dan Jawa'

Dampingi Mohammad Idris di Pilkada 2020, IBH Ingin Pikat Pemilih "Asli Depok dan Jawa"

Megapolitan
Kapolda Metro Jaya: Peredaran Narkoba saat Pandemi Covid-19 Cukup Tinggi

Kapolda Metro Jaya: Peredaran Narkoba saat Pandemi Covid-19 Cukup Tinggi

Megapolitan
Polisi Sebut Wilayah Pondok Gede dan Jatiasih Rawan Tawuran di Bekasi

Polisi Sebut Wilayah Pondok Gede dan Jatiasih Rawan Tawuran di Bekasi

Megapolitan
Imam Budi Hartono Klaim Sudah Disetujui Partai untuk Dampingi Idris di Pilkada Depok

Imam Budi Hartono Klaim Sudah Disetujui Partai untuk Dampingi Idris di Pilkada Depok

Megapolitan
Kali Jaletreng Tercemar karena Pembuangan Limbah, Dinas LH Tangsel Kecolongan

Kali Jaletreng Tercemar karena Pembuangan Limbah, Dinas LH Tangsel Kecolongan

Megapolitan
Polda Metro Ungkap 2.894 Kasus Narkotika Sepanjang Januari-Agustus 2020

Polda Metro Ungkap 2.894 Kasus Narkotika Sepanjang Januari-Agustus 2020

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X