Janji Senin Ini Pulang ke Jakarta, Warga Duren Sawit Ternyata Jadi Korban Gempa Palu

Kompas.com - 01/10/2018, 22:56 WIB
Warga Duren Sawit Jadi Korban Gempa Palu KOMPAS.com/Ryana AryaditaWarga Duren Sawit Jadi Korban Gempa Palu

JAKARTA, KOMPAS.com - Mohammad Ikhsan Imban (34), warga Komplek Billy Moon, Pondok Kelapa, Duren Sawit, Jakarta Timur, menjadi satu dari ratusan korban tewas dalam bencana gempa bumi dan tsunami di Palu, Sulawesi Tengah.

Padahal, sebelum peristiwa itu terjadi, korban sempat berjanji kepada keluarganya untuk pulang ke Jakarta pada Senin (1/10/2018).

"Jumat sore pukul 17.00 WIB, sebelum gempa bumi, dia bilang Senin mau pulang ke Jakarta. Jadi, Jumat (28/9/2018) di Palu, Sabtu (29/9/2018) kembali ke Kotamobagu, Minggu (30/9/2018) menyelesaikan pekerjaan, dan Senin ke Jakarta," ujar ayah korban, Rizaludin Imban, di tempat tinggalnya, Senin.

Ia mengatakan, anaknya sudah hampir sebulan berada di Kotamobagu, Sulawesi Utara, untuk keperluan pekerjaan.

Baca juga: Pemkot Bekasi Selipkan Penggalangan Dana untuk Korban Gempa Palu di Tiap Acara Kecamatan

 

Namun, korban kemudian berangkat ke Palu sehari sebelum peristiwa nahas tersebut terjadi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Dia sudah hampir sebulan bekerja di Kotamobagu, tapi hari Jumat kemarin dia ke Palu karena tuntutan pekerjaan," ujar Rizal.

Ikhsan sempat terjebak selama lebih dari 24 jam di reruntuhan Hotel Roa Roa, Palu, Sulawesi Tengah, sebelum akhirnya ditemukan oleh Basarnas pada Minggu (30/9/2018) pagi dalam kondisi meninggal dunia.

Sebelum gempa bumi berkekuatan 7,7 skala richter mengguncang Kota Palu dan Kabupaten Donggala, Jumat (28/9/2018) petang, Rizal masih sempat berkomunikasi dengan anak laki-lakinya itu.

Namun, setelah peristiwa tersebut terjadi, Rizal mendapat laporan dari istri anaknya bahwa Ikhsan sudah tidak dapat dihubungi lagi.

Mendengar laporan dari istri anaknya itu, Rizal tidak memiliki firasat apapun dan berusaha menenangkan istri Ikhsan.

"Saya bilang tadi jam 17.00 WIB masih telponan, mungkin karena gempa sinyal jadi gangguan," kata Rizal.

Tetapi, betapa terkejutnya Rizal, saat keesokan harinya mendapat kabar dari rekan kerja anaknya bahwa Ikhsan terjebak di reruntuhan Hotel Roa Roa.

Baca juga: Pemkot Bekasi Gelar Shalat Gaib Doakan Korban Gempa dan Tsunami Palu

"Kebetulan di Palu dia itu berdua sama temannya, kemudian Sabtu pagi istri temannya itu ngabarin kalau Ikhsan belum ditemukan, padahal hotelnya sudah runtuh," ucap dia.

Mendengar kabar tersebut, kakak dan adik Ikhsan langsung menuju Palu untuk melihat kondisi Hotel Roa Roa pascagempa.

"Kakak dan adik Ikhsan langsung berangkat ke Palu via Gorontalo, kemudian dari Gorontalo lewat jalur darat menuju Palu. Mereka berangkat Sabtu dan Minggu pagi baru sampai Palu," tambah dia.

Pada Minggu (30/9/2018) pagi, jenazah Ikhsan akhirnya dapat dievakuasi dari reruntuhan Hotel Roa Roa oleh tim Basarnas.

"Minggu pagi Ikhsan baru bisa dievakuasi oleh Basarnas, menurut info dia korban pertama yang berhasil dievakuasi dari hotel itu," ujar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Alasan Polisi Tak Izinkan Aksi 212 tapi Demo Buruh Tetap Bisa Berjalan

Ini Alasan Polisi Tak Izinkan Aksi 212 tapi Demo Buruh Tetap Bisa Berjalan

Megapolitan
UPDATE 2 Desember: Tambah 4 Kasus di Kota Tangerang, 19 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 2 Desember: Tambah 4 Kasus di Kota Tangerang, 19 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE 2 Desember: Tambah 5 Kasus di Tangsel, 39 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 2 Desember: Tambah 5 Kasus di Tangsel, 39 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Rencana yang Pupus akibat Tak Ada Pembangunan Masif Sumur Resapan di Jakarta Tahun Depan...

Rencana yang Pupus akibat Tak Ada Pembangunan Masif Sumur Resapan di Jakarta Tahun Depan...

Megapolitan
Ada Data Pemerintah dalam Server di Gedung Cyber, Wagub DKI Pastikan Aman

Ada Data Pemerintah dalam Server di Gedung Cyber, Wagub DKI Pastikan Aman

Megapolitan
Menghidupkan Jenama Jakarta Kota Kolaborasi

Menghidupkan Jenama Jakarta Kota Kolaborasi

Megapolitan
Wagub DKI Pastikan Jalan yang Rusak akibat Proyek Sumur Resapan Bakal Diperbaiki

Wagub DKI Pastikan Jalan yang Rusak akibat Proyek Sumur Resapan Bakal Diperbaiki

Megapolitan
2 Orang Tewas dalam Kebakaran Gedung Cyber, Wagub DKI: Korban Terjebak Asap

2 Orang Tewas dalam Kebakaran Gedung Cyber, Wagub DKI: Korban Terjebak Asap

Megapolitan
Kecelakaan Transjakarta di Simpang PGC, Sopir Bus Diberhentikan Sementara

Kecelakaan Transjakarta di Simpang PGC, Sopir Bus Diberhentikan Sementara

Megapolitan
Wagub DKI Pantau Gedung Cyber yang Terbakar

Wagub DKI Pantau Gedung Cyber yang Terbakar

Megapolitan
Pemprov DKI Targetkan 60 Persen Warga Pakai Kendaraan Umum Tahun 2039

Pemprov DKI Targetkan 60 Persen Warga Pakai Kendaraan Umum Tahun 2039

Megapolitan
UPDATE 2 Desember: Jakarta Tambah 28 Kasus, 423 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 2 Desember: Jakarta Tambah 28 Kasus, 423 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Sopir Tak Jaga Jarak, BMW Seruduk Fortuner di Tol Bandara Soekarno-Hatta

Sopir Tak Jaga Jarak, BMW Seruduk Fortuner di Tol Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
Ditabrak Truk, Pohon Tumbang Menutup Jalan di Daan Mogot

Ditabrak Truk, Pohon Tumbang Menutup Jalan di Daan Mogot

Megapolitan
Bantah Diskriminasi Reuni 212, Polisi: Tanya Gubernur Anies, Kenapa Enggak Keluarkan Rekomendasi

Bantah Diskriminasi Reuni 212, Polisi: Tanya Gubernur Anies, Kenapa Enggak Keluarkan Rekomendasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.