Sejumlah Temuan Polisi soal Hoaks Pengeroyokan Ratna Sarumpaet

Kompas.com - 04/10/2018, 07:47 WIB
Ratna Sarumpaet KOMPAS.com/DAVID OLIVER PURBARatna Sarumpaet

JAKARTA, KOMPAS.com - Awal pekan ini santer beredar kabar yang menyebutkan aktivis Ratna Sarumpaet (70 tahun) mengalami pengeroyokan usai menghadiri konferensi internasional di Bandung, Jawa Barat, pada tanggal 21 September 2018.

Kabarnya, Ratna dikeroyok di sekitar Bandara Husein Sastranegara saat berada di dalam taksi bersama rekannya dari Srilangka dan Malaysia. Kepada sejumlah orang Ratna mengaku dianiaya dan dilepar ke jalan.

Foto wajahnya yang bengkak dan lebam beredar di media sosial. Hal itu semakin mengundang perhatian.

Kabar pengeroyokan Ratna semakin ramai diperbincangkan setelah beberapa tokoh mengonfirmasi kebernaran adananya pengeroyokan itu serta mengungkapkan empati mereka terhadap Ratna melalui media.

Baca juga: 6 Fakta Terungkap Terkait Isu Penganiayaan Ratna Sarumpaet

Di tengah informasi-informasi yang menguatkan kebenaran pengeroyokan, betedar juga isu yang menyebutkan kabar itu hoaks semata.

Jajaran Polda Jawa Barat, Polda Metro Jaya, hingga Mabes Polri bergerak menyelidiki kebenaran kasus itu.

Berikut adalah fakta yang ditemukan polisi dari rentetan penyelidikan terkait kasus yang memang ternyata hanya hoaks tersebut:

1. Tak ada laporan pengeroyokan

Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya Kombes Nico Afinta mengatakan, polisi tak menerima laporan pengeroyokan atas nama Ratna Sarumpaet pada tanggal 21 September 2018.

Namun, polisi justru menerima empat laporan warga yang berisi desakan kepada polisi untuk melakukan penyelidikan terkait informasi itu dan meminta polisi menangkap penyebar berita pengeroyokan Ratna jika nantinya pengeroyokan itu hanya hoaks belaka.

Kadiv Humas Mabes Polri Kadiv Humas Polri Irjen Pol Setyo Wasisto menilai tak adanya laporan terkait pengeroyokan Ratna adalah sebuah kejanggalan.

"Pertama saya ingin menjelaskan bahwa kemarin saya menyatakan di depan wartawan, kalau kejadian itu tanggal 21 September, kenapa (Ratna Sarumpaet) tidak lapor? Padahal tidak harus Bu Ratna Sarumpaet yang lapor. Siapapun, bisa keluarganya, temannya," ujar Setyo di Mapolda Metro Jaya, Rabu (3/10/2018).

2. Tak ada konfrensi internasional

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 24 Oktober: Kasus Aktif Covid-19 di Depok 1.297

UPDATE 24 Oktober: Kasus Aktif Covid-19 di Depok 1.297

Megapolitan
Mahasiswa FK dan FKM UI Juara Kompetisi Kesehatan Global

Mahasiswa FK dan FKM UI Juara Kompetisi Kesehatan Global

Megapolitan
UPDATE 24 Oktober: Kasus Covid-19 di Jakarta Tembus 100.220

UPDATE 24 Oktober: Kasus Covid-19 di Jakarta Tembus 100.220

Megapolitan
Selama Pandemi, Anies Sebut 1 Juta Orang di Jakarta Bekerja dari Rumah

Selama Pandemi, Anies Sebut 1 Juta Orang di Jakarta Bekerja dari Rumah

Megapolitan
Anies Sebut Transaksi Digital Meningkat hingga 64 Persen Selama PSBB

Anies Sebut Transaksi Digital Meningkat hingga 64 Persen Selama PSBB

Megapolitan
Sudah 2 Bulan Berjalan, Kejari Tangsel Belum Terima Berkas Kasus TPPO di Karaoke Venesia Serpong

Sudah 2 Bulan Berjalan, Kejari Tangsel Belum Terima Berkas Kasus TPPO di Karaoke Venesia Serpong

Megapolitan
Pengendara Motor Tabrak Trotoar di Cilandak, Penumpang Wanita Tewas

Pengendara Motor Tabrak Trotoar di Cilandak, Penumpang Wanita Tewas

Megapolitan
Hari Dokter Nasional, Anies Sampaikan Terima Kasih kepada Para Dokter hingga Kenang Kisah Tjipto Mangoenkoesoemo

Hari Dokter Nasional, Anies Sampaikan Terima Kasih kepada Para Dokter hingga Kenang Kisah Tjipto Mangoenkoesoemo

Megapolitan
Selain di Terminal Tanjung Priok, 'Kapten' dkk Juga Kerap Menodong di Perlintasan Kereta

Selain di Terminal Tanjung Priok, "Kapten" dkk Juga Kerap Menodong di Perlintasan Kereta

Megapolitan
Cegah Aksi Penodongan di Terminal Tanjung Priok, Polisi Perketat Penjagaan

Cegah Aksi Penodongan di Terminal Tanjung Priok, Polisi Perketat Penjagaan

Megapolitan
Ruko di Petojo Utara Terbakar Pagi Ini, Tak Ada Korban Jiwa

Ruko di Petojo Utara Terbakar Pagi Ini, Tak Ada Korban Jiwa

Megapolitan
Tak Ada Klaster Demo, tetapi Khawatir Muncul Klaster Libur Panjang Jelang Berakhirnya PSBB Transisi

Tak Ada Klaster Demo, tetapi Khawatir Muncul Klaster Libur Panjang Jelang Berakhirnya PSBB Transisi

Megapolitan
Pemkot Jakarta Utara Ungsikan Korban Kebakaran di Sunter, Bantuan Disalurkan

Pemkot Jakarta Utara Ungsikan Korban Kebakaran di Sunter, Bantuan Disalurkan

Megapolitan
Lima Rumah Terbakar di Kelapa Gading, 1 Orang Meninggal

Lima Rumah Terbakar di Kelapa Gading, 1 Orang Meninggal

Megapolitan
Satpol PP Akan Ajukan Pencabutan Izin Griya Pijat Eiffel di Bintaro karena Beroperasi Saat PSBB

Satpol PP Akan Ajukan Pencabutan Izin Griya Pijat Eiffel di Bintaro karena Beroperasi Saat PSBB

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X