Penonton Penutupan Asian Para Games Bingung Acara Digelar di Stadion Madya - Kompas.com

Penonton Penutupan Asian Para Games Bingung Acara Digelar di Stadion Madya

Kompas.com - 13/10/2018, 19:29 WIB
Penonton kebingungan mencari lokasi upacara penutupan Asian Para Games 2018 di Gelora Bung Karno, Sabtu (13/10/2018).KOMPAS.com/NIBRAS NADA NAILUFAR Penonton kebingungan mencari lokasi upacara penutupan Asian Para Games 2018 di Gelora Bung Karno, Sabtu (13/10/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah penonton kebingungan mencari tempat pelaksanaan upacara penutupan atau closing ceremony  Asian Para Games 2018, Sabtu (13/10/2018).  

Banyak penonton yang mengira acara digelar di Stadion Utama Gelora Bung Karno, namun ternyata acara yang dilangsungkan di Stadion Madya Gelora Bung Karno.

Banyak dari mereka berbondong-bondong menuju ke Stadion Utama Gelora Bung Karno, namun tak ada kemeriahan penutupan Asian Para Games.

"Mas ini acaranya di mana ya? Kok pintu masuknya sepi?" tanya Junaidi kepada satpam SUGBK, Sabtu petang.


Junaidi yang membawa keluarganya dari Bogor mengaku lelah telah memutari SUGBK. Ia mengira upacara penutupan digelar di SUGBK.

"Saya kira kayak Asian Games di sini, tahunya salah," kata Junaidi.

Dari pintu masuk yang dipadati penonton yakni Pintu 5 dan 6, tidak terlihat penunjuk arah ke Stadion Madya tempat acara digelar. Banyak yang bertanya-tanya kepada panitia.

"Lokasi Stadion Madya itu di mana ya? Saya enggak pernah tahu soalnya," kata Catherine, salah seorang penonton.

Baca juga: Lebih dari 450.000 Pengunjung Saksikan Laga Asian Para Games 2018

Penonton lainnya, Dodi, mengeluhkan jauhnya lokasi acara dari pintu masuk. Apalagi, Dodi mengaku sudah berusia 60 tahun dan lelah berjalan.

"Ternyata agak jauh ya jalannya, mau naik bus juga susah ini," kata Dodi.

Hingga pukul 18.30, kawasan GBK masih dipadati penonton yang belum masuk. Sebagian besar dari mereka berkerumun di depan Stadion Madya dan dekat official merchandise.


Terkini Lainnya

KPU Jakut: Ada 500 Pemilih Disabilitas di Jakarta Utara

KPU Jakut: Ada 500 Pemilih Disabilitas di Jakarta Utara

Megapolitan
Bareng Gus Sholah dan Yenny Wahid, Jokowi Ziarahi Makam Pendiri NU

Bareng Gus Sholah dan Yenny Wahid, Jokowi Ziarahi Makam Pendiri NU

Regional
Ganggu Arus Lalin, Satpol PP Segera Tertibkan PKL di Pasar Baru Bekasi

Ganggu Arus Lalin, Satpol PP Segera Tertibkan PKL di Pasar Baru Bekasi

Megapolitan
Diperiksa 4 Jam, Nella Kharisma Dicecar 30 Pertanyaan Seputar Endorse Kosmetik Oplosan

Diperiksa 4 Jam, Nella Kharisma Dicecar 30 Pertanyaan Seputar Endorse Kosmetik Oplosan

Regional
Gerindra DKI: Yang Dilakukan Anies Itu Salam Jempol Telunjuk

Gerindra DKI: Yang Dilakukan Anies Itu Salam Jempol Telunjuk

Megapolitan
Sedang Main di Dapur, Bocah 3 Tahun Tewas Diterkam Macan Tutul

Sedang Main di Dapur, Bocah 3 Tahun Tewas Diterkam Macan Tutul

Internasional
2.528 Penyelenggara Pemilu Dilaporkan Langgar Kode Etik Sepanjang 2018

2.528 Penyelenggara Pemilu Dilaporkan Langgar Kode Etik Sepanjang 2018

Nasional
Warga Rengasdengklok Protes Penimbunan Limbah Radioaktif di Dekat Tanggul Citarum

Warga Rengasdengklok Protes Penimbunan Limbah Radioaktif di Dekat Tanggul Citarum

Regional
Ganjil-Genap di DKI Mau Diperpanjang, Dishub Tunggu Masukan Masyarakat

Ganjil-Genap di DKI Mau Diperpanjang, Dishub Tunggu Masukan Masyarakat

Megapolitan
Wapres Kalla Nilai Polemik E-KTP Tak Ganggu Pemilu

Wapres Kalla Nilai Polemik E-KTP Tak Ganggu Pemilu

Nasional
Politisi Gerindra: Saya Lihat di Medsos, Pak Jokowi Hadir ke Mana-mana Itu Sepi...

Politisi Gerindra: Saya Lihat di Medsos, Pak Jokowi Hadir ke Mana-mana Itu Sepi...

Nasional
Belanda akan Larang Perdagangan Gading Mentah Mulai Maret 2019

Belanda akan Larang Perdagangan Gading Mentah Mulai Maret 2019

Internasional
Ridwan Kamil Sebut Bayar Pajak Kendaraan Bisa di Retail dan 'Marketplace'

Ridwan Kamil Sebut Bayar Pajak Kendaraan Bisa di Retail dan "Marketplace"

Regional
Soal Pengusutan Kasus Perusakan Atribut Demokrat, Ini Kata Polri

Soal Pengusutan Kasus Perusakan Atribut Demokrat, Ini Kata Polri

Nasional
Sudah 93 Persen dari Target, Pemkot Bekasi 'Jemput Bola' Rekam e-KTP

Sudah 93 Persen dari Target, Pemkot Bekasi "Jemput Bola" Rekam e-KTP

Megapolitan

Close Ads X