Kompas.com - 15/10/2018, 19:08 WIB
Jalan Jatibaru Raya, Tanah Abang, Jakarta Pusat yang berlokasi di bawah jembatan multiguna atau skybridge akan dibuka kembali pada Senin (15/10/2018).Pengamatan Kompas.com di lokasi sekitar pukul 12.30 WIB, material bangunan diantaranya seng, baja, dan beton-beton masih berserakan di bahu jalan. KOMPAS.com/ RINDI NURIS VELAROSDELAJalan Jatibaru Raya, Tanah Abang, Jakarta Pusat yang berlokasi di bawah jembatan multiguna atau skybridge akan dibuka kembali pada Senin (15/10/2018).Pengamatan Kompas.com di lokasi sekitar pukul 12.30 WIB, material bangunan diantaranya seng, baja, dan beton-beton masih berserakan di bahu jalan.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengguna jalan yang biasa melintas di Jalan Jatibaru Raya, Jakarta Pusat, menyambut baik rencana dibukanya kembali ruas jalan tersebut.

Salah satunya, sopir angkot trayek M08 rute Tanah Abang-Kota, Arman (30) yang berpendapat dibukanya kebijakan itu bisa menambah penghasilannya.

Sebelumnya Arman mengaku hanya bisa melintasi Jalan Jatibaru Raya pada pukul 15.00-08.00.

Baca juga: Jalan Jatibaru Raya, Tanah Abang Kembali Dibuka Dua Arah

Padahal, menurut dia, kepadatan penumpang biasanya terjadi pada pukul 07.00-09.00.

"Kalau dibuka begitu kan enak. Kami bisa naikin dan turunin penumpang langsung depan stasiun. Kita juga enggak perlu nunggu sore kalau mau lewat sana," ujar Arman kepada Kompas.com, Senin (15/10/2018).

Selain itu, ia juga bisa leluasa melewati Jalan Jatibaru Raya tanpa harus khawatir menabrak lapak pedagang kaki lima (PKL).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Ada Pekerjaan Skybridge, Jalan Jatibaru Raya Dibuka Terbatas

"Akhirnya bebas ngelewatinnya. Kalau dulu tiap lewat harus pelan-pelan takut nabrak PKL. Apalagi kalau PKL-nya lagi ramai pembeli, harus tambah pelan," kata dia. 

Pengemudi angkot M08 lainnya, Samsuri juga mengaku senang Jalan Jatibaru kembali dibuka. 

Ia berharap para PKL bisa betah berjualan di kawasan skybridge sehingga tak menimbulkan kemacetan dan permasalahan baru.

Baca juga: Jalan Jatibaru Raya Bisa Kembali Dibuka Mulai 15 Oktober Sore

"(PKL) Betahin  aja deh di atas. Kalau pindah ke bawah lagi, nanti kami enggak bebas lewat jalan ini lagi. Walaupun sama-sama cari uang, tetapi kalau enggak dibolehin lewat sih itu keterlaluan," kata Samsuri.

Pendapat yang sama juga disampaikan pengemudi ojek online, Yudi.

Ia merasa lega akhirnya Jalan Jatibaru dibuka kembali untuk kendaraan pribadi. Awalnya, ia mengaku hanya berani melintas di Jalan Jatibaru Raya saat malam hari.

Baca juga: Setelah Skybridge Rampung, Pintu Stasiun Tanah Abang di Jalan Jatibaru Ditutup

Padahal, menurut dia, Jalan Jatibaru Raya diperuntukkan bagi pengendara motor atau mobil.

"Senanglah akhirnya saya bisa jemput penumpang di sini. Dulu harus nunggu di halte kapal api dulu. Padahal kan jalan ini dibuat untuk kendaraan, bukan untuk jualan," ujar Yudi.

Ia berharap lebih banyak penumpang yang menggunakan jasanya. Ia pun mengaku tidak khawatir melintas di bawah skybridge.

Baca juga: Ombudsman Hadir Saat Pengundian Lapak PKL Jatibaru

Sebelumnya diberitakan, Jalan Jatibaru Raya, Tanah Abang, Jakarta Pusat direncanakan dibuka kembali pada Senin sore. Beberapa bulan ini, Jalan Jatibaru ditutup untuk penampungan PKL Tanah Abang

Kepala Ombudsman RI Perwakilan Jakarta Raya Teguh P Nugroho mengatakan, pembukaan Jalan Jatibaru Raya masih sesuai rencana awal walaupun grand opening skybridge diundur hingga 30 Oktober.

"Untuk Jalan Jatibaru, konsisten tetap tanggal 15 Oktober ini. Insya Allah sore ini, selambat-lambatnya besok. Seluruh bahan material di bawah dibersihkan dulu," ujar Teguh saat soft opening skybridge di Tanah Abang.

Baca juga: 372 PKL Jatibaru Ikut Undian Lapak di Skybridge Tanah Abang

Petugas akan mengatur kendaraan yang melintas dan waktu melintas di ruas jalan tersebut secara situasional.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 20 Oktober: Jakarta Catat Penambahan 103 Kasus Covid-19

UPDATE 20 Oktober: Jakarta Catat Penambahan 103 Kasus Covid-19

Megapolitan
UPDATE 20 Oktober: Tambah 4 Kasus Covid-19 dan 3 Pasien Sembuh di Tangsel

UPDATE 20 Oktober: Tambah 4 Kasus Covid-19 dan 3 Pasien Sembuh di Tangsel

Megapolitan
Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tujuan Jawa-Bali Masih Bisa Pakai Tes Antigen sebagai Syarat Terbang

Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tujuan Jawa-Bali Masih Bisa Pakai Tes Antigen sebagai Syarat Terbang

Megapolitan
Kembali Dibuka, Tempat Bermain Anak TangCity Mal Mulai Dikunjungi

Kembali Dibuka, Tempat Bermain Anak TangCity Mal Mulai Dikunjungi

Megapolitan
PPKM Level 2 Jakarta, Pengunjung Supermarket-Pasar Maksimal 75 Persen dari Kapasitas

PPKM Level 2 Jakarta, Pengunjung Supermarket-Pasar Maksimal 75 Persen dari Kapasitas

Megapolitan
Pemkot Bogor Siapkan 68 Motor Sampah untuk Angkut Sampah di Wilayah yang Sulit Dijangkau Truk

Pemkot Bogor Siapkan 68 Motor Sampah untuk Angkut Sampah di Wilayah yang Sulit Dijangkau Truk

Megapolitan
Kota Bogor Hadapi Cuaca Ekstrem, Bima Arya Minta Jajarannya Siaga

Kota Bogor Hadapi Cuaca Ekstrem, Bima Arya Minta Jajarannya Siaga

Megapolitan
Pengelola Catat Ada 15.000 Pengunjung pada Hari Pertama Anak Boleh Masuk Ancol

Pengelola Catat Ada 15.000 Pengunjung pada Hari Pertama Anak Boleh Masuk Ancol

Megapolitan
Taman Margasatwa Ragunan Kembali Dibuka pada Sabtu, 23 Oktober

Taman Margasatwa Ragunan Kembali Dibuka pada Sabtu, 23 Oktober

Megapolitan
PPKM Level 2 Jakarta, Kapasitas Pasar yang Jual Non-kebutuhan Sehari-hari Jadi 75 Persen

PPKM Level 2 Jakarta, Kapasitas Pasar yang Jual Non-kebutuhan Sehari-hari Jadi 75 Persen

Megapolitan
Tempat Bermain Anak dan Tempat Hiburan di Mal di Jakarta Boleh Beroperasi Selama PPKM Level 2

Tempat Bermain Anak dan Tempat Hiburan di Mal di Jakarta Boleh Beroperasi Selama PPKM Level 2

Megapolitan
PPKM Level 2 di Jakarta, Kapasitas Gym Naik Jadi Maksimal 50 Persen

PPKM Level 2 di Jakarta, Kapasitas Gym Naik Jadi Maksimal 50 Persen

Megapolitan
Aturan PPKM Level 2, Kantor Non-esensial di Jakarta Bisa Terapkan WFO Maksimal 50 Persen

Aturan PPKM Level 2, Kantor Non-esensial di Jakarta Bisa Terapkan WFO Maksimal 50 Persen

Megapolitan
PPKM Level 2 Jakarta, Jumlah Jemaah Tempat Ibadah Maksimal 75 Persen dari Kapasitas

PPKM Level 2 Jakarta, Jumlah Jemaah Tempat Ibadah Maksimal 75 Persen dari Kapasitas

Megapolitan
Aturan PPKM Level 2 di Jakarta, Anak di Bawah 12 Tahun Diizinkan Masuk Bioskop

Aturan PPKM Level 2 di Jakarta, Anak di Bawah 12 Tahun Diizinkan Masuk Bioskop

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.