Sudin KUKMP Jakarta Selatan Tempatkan PKL di Trotoar

Kompas.com - 18/10/2018, 17:41 WIB
Lokasi usaha pedagang kaki lima JS 048 di trotoar di sepanjang Jalan Kuningan Madya, Jakarta Selatan, Kamis (18/10/2018). KOMPAS.com/NIBRAS NADA NAILUFARLokasi usaha pedagang kaki lima JS 048 di trotoar di sepanjang Jalan Kuningan Madya, Jakarta Selatan, Kamis (18/10/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Suku Dinas Koperasi, Usaha Kecil, Menengah, dan Perdagangan (KUKMP) Jakarta Selatan Shita Damayanti mengatakan, tak ada masalah dengan penempatan pedagang kaki lima (PKL) di trotoar Jalan Kuningan Madya, Jakarta Selatan. Ia mengatakan, pejalan kaki masih bisa berjalan di atas trotoar.

"Masih tersisa setengah meter untuk pejalan kaki," kata Shita kepada Kompas.com, Kamis (18/10/2018).

Menurut dia, lokasi itu memang belum digunakan. Namun ia memastikan pedagang akan dipindah ke trotoar.

"Sementara mereka berdagang di sampingnya," kata Shita.

Trotoar di sepanjang Jalan Kuningan Madya, tepatnya di samping Menara Imperium, tidak bisa digunakan pejalan kaki. Pasalnya, trotoar yang ada malah disediakan untuk pedagang kaki lima (PKL).

dari pantauan Kompas.com pada Kamis siang, belum ada pedagang yang menempati lokasi. Namun pada plang yang dipasang tertulis, "LOKASI USAHA KAKI LIMA NO: JS 048".

Plang itu berlogo Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Tertulis juga ada 37 pedagang dengan jenis dagangan kuliner. Waktu usaha dari pukul 08.00 sampai 17.00 WIB.

Belum ada meja-meja maupun gerobak di lokasi itu. Baru terpasang wastafel. Atapnya pun sebagian masih terbungkus koran. Sebagian yang sudah dibuka menunjukkan motif gigi balang.

Masih di deretan trotoar yang sama, puluhan pedagang kaki lima juga menempati trotoar. Gerobak dan meja makan beratapkan terpal seadanya. Kawasan itu penuh pembeli.

Baca juga: Trotoar di Samping Menara Imperium Dijadikan Tempat Jualan PKL

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penjambret di Pecenongan Babak Belur Dihakimi Warga

Penjambret di Pecenongan Babak Belur Dihakimi Warga

Megapolitan
Aksi Vandalisme Terjadi di Depan Gedung DPR RI Saat Demo Berlangsung

Aksi Vandalisme Terjadi di Depan Gedung DPR RI Saat Demo Berlangsung

Megapolitan
Pantau Kejahatan dan Lalu Lintas, Polres Tangsel Bangun ICC

Pantau Kejahatan dan Lalu Lintas, Polres Tangsel Bangun ICC

Megapolitan
Karyawan Sarinah Hanya Bantu Beri Air, Kuasa Hukum Anggap Vonis 4 Bulan Keliru

Karyawan Sarinah Hanya Bantu Beri Air, Kuasa Hukum Anggap Vonis 4 Bulan Keliru

Megapolitan
Industri Arang di Cilincing dari Ancaman Kesehatan sampai Penutupan Pabrik

Industri Arang di Cilincing dari Ancaman Kesehatan sampai Penutupan Pabrik

Megapolitan
YLKI Minta Pemprov DKI Hentikan Sementara Pemotongan Kabel Optik

YLKI Minta Pemprov DKI Hentikan Sementara Pemotongan Kabel Optik

Megapolitan
Masuk Bursa Calon Wali Kota Tangsel, Sekda Muhamad Belum Izin Airin

Masuk Bursa Calon Wali Kota Tangsel, Sekda Muhamad Belum Izin Airin

Megapolitan
Warga Swafoto di Lokasi Kebakaran di Kamal, Petugas Sibuk Padamkan Api

Warga Swafoto di Lokasi Kebakaran di Kamal, Petugas Sibuk Padamkan Api

Megapolitan
Anggota DPRD Kota Bekasi Gadai SK untuk Beli Rumah dan Mobil

Anggota DPRD Kota Bekasi Gadai SK untuk Beli Rumah dan Mobil

Megapolitan
Ratusan Mahasiswa Membubarkan Diri dari Depan Gedung DPR RI

Ratusan Mahasiswa Membubarkan Diri dari Depan Gedung DPR RI

Megapolitan
29 Karyawan Sarinah Divonis 4 Bulan 3 Hari Penjara Terkait Kerusuhan 21-22 Mei

29 Karyawan Sarinah Divonis 4 Bulan 3 Hari Penjara Terkait Kerusuhan 21-22 Mei

Megapolitan
Didakwa Danai Senjata untuk Bunuh Penjabat, Siapakah Habil Marati?

Didakwa Danai Senjata untuk Bunuh Penjabat, Siapakah Habil Marati?

Megapolitan
Kritik Kinerja Wakil Rakyat, Ratusan Mahasiswa Gelar Aksi Teatrikal Depan Gedung DPR RI

Kritik Kinerja Wakil Rakyat, Ratusan Mahasiswa Gelar Aksi Teatrikal Depan Gedung DPR RI

Megapolitan
Pimpinan DPRD DKI Janjikan APBD 2020 Dibahas Oktober 2019

Pimpinan DPRD DKI Janjikan APBD 2020 Dibahas Oktober 2019

Megapolitan
Calon Ketua DPRD Kota Bekasi Anggap Lazim Gadai SK untuk Dapat Pinjaman

Calon Ketua DPRD Kota Bekasi Anggap Lazim Gadai SK untuk Dapat Pinjaman

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X