Sudin KUKMP Jakarta Selatan Tempatkan PKL di Trotoar

Kompas.com - 18/10/2018, 17:41 WIB
Lokasi usaha pedagang kaki lima JS 048 di trotoar di sepanjang Jalan Kuningan Madya, Jakarta Selatan, Kamis (18/10/2018). KOMPAS.com/NIBRAS NADA NAILUFARLokasi usaha pedagang kaki lima JS 048 di trotoar di sepanjang Jalan Kuningan Madya, Jakarta Selatan, Kamis (18/10/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Suku Dinas Koperasi, Usaha Kecil, Menengah, dan Perdagangan (KUKMP) Jakarta Selatan Shita Damayanti mengatakan, tak ada masalah dengan penempatan pedagang kaki lima (PKL) di trotoar Jalan Kuningan Madya, Jakarta Selatan. Ia mengatakan, pejalan kaki masih bisa berjalan di atas trotoar.

"Masih tersisa setengah meter untuk pejalan kaki," kata Shita kepada Kompas.com, Kamis (18/10/2018).

Menurut dia, lokasi itu memang belum digunakan. Namun ia memastikan pedagang akan dipindah ke trotoar.

"Sementara mereka berdagang di sampingnya," kata Shita.

Trotoar di sepanjang Jalan Kuningan Madya, tepatnya di samping Menara Imperium, tidak bisa digunakan pejalan kaki. Pasalnya, trotoar yang ada malah disediakan untuk pedagang kaki lima (PKL).

dari pantauan Kompas.com pada Kamis siang, belum ada pedagang yang menempati lokasi. Namun pada plang yang dipasang tertulis, "LOKASI USAHA KAKI LIMA NO: JS 048".

Plang itu berlogo Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Tertulis juga ada 37 pedagang dengan jenis dagangan kuliner. Waktu usaha dari pukul 08.00 sampai 17.00 WIB.

Belum ada meja-meja maupun gerobak di lokasi itu. Baru terpasang wastafel. Atapnya pun sebagian masih terbungkus koran. Sebagian yang sudah dibuka menunjukkan motif gigi balang.

Masih di deretan trotoar yang sama, puluhan pedagang kaki lima juga menempati trotoar. Gerobak dan meja makan beratapkan terpal seadanya. Kawasan itu penuh pembeli.

Baca juga: Trotoar di Samping Menara Imperium Dijadikan Tempat Jualan PKL

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Banjir di Bekasi Berulang, Pengamat: Tidak Heran, Dulunya Itu Rawa

Banjir di Bekasi Berulang, Pengamat: Tidak Heran, Dulunya Itu Rawa

Megapolitan
KCIC hingga Tol Kalimalang Dianggap Penyebab Banjir, Ini Solusi Pemkot Bekasi

KCIC hingga Tol Kalimalang Dianggap Penyebab Banjir, Ini Solusi Pemkot Bekasi

Megapolitan
70 Persen Warga Binaan di Lapas Pemuda Tangerang Terkait Kasus Narkoba

70 Persen Warga Binaan di Lapas Pemuda Tangerang Terkait Kasus Narkoba

Megapolitan
Jasad Dua Orang Tenggelam Saat Banjir di Bekasi Ditemukan

Jasad Dua Orang Tenggelam Saat Banjir di Bekasi Ditemukan

Megapolitan
Kelebihan Kapasitas di Lapas Pemuda Tangerang Hampir 3 Kali Lipat

Kelebihan Kapasitas di Lapas Pemuda Tangerang Hampir 3 Kali Lipat

Megapolitan
Kronologi Penangkapan Vitalia Sesha dan Kekasihnya Terkait Narkoba

Kronologi Penangkapan Vitalia Sesha dan Kekasihnya Terkait Narkoba

Megapolitan
Ray Rangkuti: Banjir Makin Parah, Pemprov DKI Hanya Menyelamatkan Formula E

Ray Rangkuti: Banjir Makin Parah, Pemprov DKI Hanya Menyelamatkan Formula E

Megapolitan
Proyek Revitalisasi TIM Dibawa ke Senayan, Anies Klaim Tak Cari Untung hingga Dimoratorium

Proyek Revitalisasi TIM Dibawa ke Senayan, Anies Klaim Tak Cari Untung hingga Dimoratorium

Megapolitan
Diisi Pejabat DKI yang Tak Capai Target, TGUPP Dianggap Tempat Pembuangan

Diisi Pejabat DKI yang Tak Capai Target, TGUPP Dianggap Tempat Pembuangan

Megapolitan
Pemukulan Sopir Ambulans, Emosi Sesaat yang Berujung Jadi Tersangka

Pemukulan Sopir Ambulans, Emosi Sesaat yang Berujung Jadi Tersangka

Megapolitan
Fakta Penangguhan Kunjungan Umrah dari Arab Saudi, Ribuan Jemaah Batal Terbang

Fakta Penangguhan Kunjungan Umrah dari Arab Saudi, Ribuan Jemaah Batal Terbang

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Jemaah Umrah Telantar di Bandara | Sekda DKI Minta Warga Nikmati Banjir

[POPULER JABODETABEK] Jemaah Umrah Telantar di Bandara | Sekda DKI Minta Warga Nikmati Banjir

Megapolitan
Panitia Pemilihan Wagub DKI Ditetapkan, Berikut Daftar Nama Anggota dan Tugasnya

Panitia Pemilihan Wagub DKI Ditetapkan, Berikut Daftar Nama Anggota dan Tugasnya

Megapolitan
Koalisi PKS dan Golkar di Pilkada Depok 2020 Bakal Terjadi?

Koalisi PKS dan Golkar di Pilkada Depok 2020 Bakal Terjadi?

Megapolitan
Kronologi Pelecehan Seksual Mahasiswi UI di Lingkungan Kampus

Kronologi Pelecehan Seksual Mahasiswi UI di Lingkungan Kampus

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X