Kompas.com - 29/10/2018, 15:38 WIB
Titot Hendrito, Kerabat korban pesawat Lion mendatangi RS Polri, Kramatjati, Jakarta Timur untuk mencari informasi mengenai 3 kerabatnya yang menjadi korban KOMPAS.com/Ryana AryaditaTitot Hendrito, Kerabat korban pesawat Lion mendatangi RS Polri, Kramatjati, Jakarta Timur untuk mencari informasi mengenai 3 kerabatnya yang menjadi korban

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah keluarga dan kerabat korban jatuhnya pesawat Lion Air JT 610 mendatangi RS Polri Kramatjati, Jakarta Timur, untuk mencari informasi terkait kerabat mereka.

"Iya saya datang ke sini untuk cari informasi. Tadi dapat informasi dari crisis center soal nama-nama (korban)," ujar Titot Hendrito, salah seorang kerabat korban, di Jakarta Timur, Senin (29/10/2018).

Titot mencari tiga kerabatnya, yakni Dia Damayanti karyawan Nindya Karya, serta Nu Sitharesmi dan Janu Daryoko yang merupakan rekannya semasa kuliah.

Baca juga: Pesawat Lion Air JT 610 yang Jatuh Dinyatakan Laik Terbang

"Ada 3 teman saya. Kalau Dia diberangkatkan sama Nindya ke Pangkal Pinang karena ada kerjaan," katanya. 

Kerabat korban lainnya, Panji juga menyambangi RS Polri untuk memastikan kondisi rekannya, Yuniarsih yang turut menjadi korban.

"Infomasi ya itu dapat share dari WhatsApp, ada nama Yuni di situ. Dia memang berangkat tadi pagi tugas dari kantor. Dia dinas di Pangkal Pinang," ujar Panji. 

Baca juga: Lion Air Jatuh, Warga Mulai Berdatangan di Rumah Pramugari Alfiani

Yuni merupakan rekan semasa kuliah Panji yang kini bekerja di Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) Pangkal Pinang.

Ia datang ke Jakarta untuk menghadiri acara di Kementerian Keuangan dan kembali bertolak ke Pangkal Pinang, Senin pagi. 

"Saya lihat postingan Bu Menteri (Menkeu) itu ada acara Hari Uang, terus teman-teman dari sana ada beberapa yang ke sini (Jakarta)," ujar dia. 

Baca juga: Lanud Atang Senjaya Bogor Kirim Helikopter Bantu Pencarian Penumpang Lion Air

Sebelumnya diberitakan, Pesawat Lion Air JT 610 dengan rute Jakarta-Pangkal Pinang terjatuh sesaat setelah lepas landas dari Bandara Soekarno-Hatta, Senin pagi.

Pesawat ini dikabarkan sempat akan kembali menuju Bandara Soekarno-Hatta sebelum terjatuh.

Basarnas telah menemukan beberapa barang yang diduga milik penumpang serta serpihan tubuh pesawat. Namun, belum ada kepastian mengenai kondisi korban.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadi Tersangka Kasus Korupsi, Mengapa Eks Sekretaris Dinas Damkar Depok Tak Ditahan?

Jadi Tersangka Kasus Korupsi, Mengapa Eks Sekretaris Dinas Damkar Depok Tak Ditahan?

Megapolitan
Cerita Eks Ketua Tim Jaguar Usai Dilebur Jadi Tim Patroli Presisi: Jalani Pelatihan hingga Waktu Patroli Lebih Panjang

Cerita Eks Ketua Tim Jaguar Usai Dilebur Jadi Tim Patroli Presisi: Jalani Pelatihan hingga Waktu Patroli Lebih Panjang

Megapolitan
102 RT Terendam Banjir Jakarta, Ketua DPRD: Sumur Resapan Tidak Ada Gunanya

102 RT Terendam Banjir Jakarta, Ketua DPRD: Sumur Resapan Tidak Ada Gunanya

Megapolitan
Kendaraan Berpelat Khusus RF Tidak Kebal Ganjil-Genap, Polda Metro Jaya: Tak Ada Keistimewaan.

Kendaraan Berpelat Khusus RF Tidak Kebal Ganjil-Genap, Polda Metro Jaya: Tak Ada Keistimewaan.

Megapolitan
Dicecar Munarman Saat Persidangan, Saksi: Jangan Khawatir Saya Memberatkan Abang

Dicecar Munarman Saat Persidangan, Saksi: Jangan Khawatir Saya Memberatkan Abang

Megapolitan
Sebut Sumur Resapan Tak Efektif, Warga Lebak Bulus: Ini Masih Banjir, Surutnya Lama...

Sebut Sumur Resapan Tak Efektif, Warga Lebak Bulus: Ini Masih Banjir, Surutnya Lama...

Megapolitan
6 Tersangka Spesialis Pembobol Rumah Kosong Ditangkap, Polisi Amankan Sepucuk Senjata Api

6 Tersangka Spesialis Pembobol Rumah Kosong Ditangkap, Polisi Amankan Sepucuk Senjata Api

Megapolitan
Wilayahnya Dilanda Banjir Tiap Tahun, Ketua RT di Tegal Alur: Saya Bilang Ini Anniversary

Wilayahnya Dilanda Banjir Tiap Tahun, Ketua RT di Tegal Alur: Saya Bilang Ini Anniversary

Megapolitan
Polda Metro Gencar Tindak Mobil Berplat Khusus RF, DPR Siap 'Backup'

Polda Metro Gencar Tindak Mobil Berplat Khusus RF, DPR Siap "Backup"

Megapolitan
Langgar Ganjil Genap hingga Pakai Rotator, 124 Kendaraan Berpelat Khusus RF Ditilang

Langgar Ganjil Genap hingga Pakai Rotator, 124 Kendaraan Berpelat Khusus RF Ditilang

Megapolitan
Mantan Istri Bambang Pamungkas Diperiksa Sebagai Saksi Kasus Pencemaran Nama Baik

Mantan Istri Bambang Pamungkas Diperiksa Sebagai Saksi Kasus Pencemaran Nama Baik

Megapolitan
Sindikat Pencuri Bersenjata Spesialis Bobol Rumah Kosong di Bekasi Ditangkap, 2 Orang Masih Buron

Sindikat Pencuri Bersenjata Spesialis Bobol Rumah Kosong di Bekasi Ditangkap, 2 Orang Masih Buron

Megapolitan
Saptol PP Awasi Penerapan Prokes di Sekolah untuk Cegah Penularan Covid-19

Saptol PP Awasi Penerapan Prokes di Sekolah untuk Cegah Penularan Covid-19

Megapolitan
Jenazah Tahanan Polres Jaksel yang Tewas Diotopsi, Kuasa Hukum Sebut Ada Luka di Tubuhnya

Jenazah Tahanan Polres Jaksel yang Tewas Diotopsi, Kuasa Hukum Sebut Ada Luka di Tubuhnya

Megapolitan
Kerap Kebanjiran, Warga Tegal Alur Ajukan Perbaikan Saluran sejak 2018 tapi Tak Kunjung Terealisasi

Kerap Kebanjiran, Warga Tegal Alur Ajukan Perbaikan Saluran sejak 2018 tapi Tak Kunjung Terealisasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.