Tujuh Penumpang Pesawat Lion Air JT 610 Teridentifikasi - Kompas.com

Tujuh Penumpang Pesawat Lion Air JT 610 Teridentifikasi

Kompas.com - 04/11/2018, 17:14 WIB
Rumah Sakit Polri Kramatjati, Jakarta Timur mengidentifikasi tujuh korban jatuhnya pesawat Lion Air PK-LQP pada Minggu (4/11/2018).KOMPAS.com/ RINDI NURIS VELAROSDELA Rumah Sakit Polri Kramatjati, Jakarta Timur mengidentifikasi tujuh korban jatuhnya pesawat Lion Air PK-LQP pada Minggu (4/11/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Rumah Sakit Polri Kramatjati, Jakarta Timur mengidentifikasi tujuh korban jatuhnya pesawat Lion Air PK-LQP pada Minggu (4/11/2018).

"Tadi pada pukul 14.00 sampai dengan 15.30 WIB, kami sudah melaksanakan sidang rekonsiliasi," ujar Kepala Bidang DVI Mabes Polri Kombes drg. Lisda Cancer di RS Polri, Minggu.

Kepala Lab DNA Pusdokkes DVI Mabes Polri Kombes Putut T Widodo mengatakan, hasil identifikasi pada Minggu berdasarkan 24 kantong jenazah yang diterima pada Senin (29/10/2018) lalu.

"Yang teridentifikasi melalui DNA, itu dari 24 yang pertama. Setiap kantong terdiri dari beberapa bagian tubuh. Masing-masing bagian kita anggap satu individu, lalu jika telah cocok baru kita kumpulkan jadi satu dengan body part lainnya," ujar Putut.

Jenazah pertama yang teridentifikasi adalah Rohmanir Pandi Sagala berusia 23 tahun asal Tangerang, Banten. Rohmanir teridentifikasi dengan nomor post mortem 00778 dari kantong jenazah nomor DVI 00/Lion Kerawang/OO77. Jenazah mempunyai nomor antemortem 041 teridentifikasi melalui sidik jari dan medis.

Baca juga: Cari Korban dan Puing Lion Air, 120 Personel SAR Sisir Daratan Pantai di Karawang

Jenazah kedua, Dodi Junaidi berusia 40 tahun asal Tangerang Selatan, Banten. Dodi teridentifikasi dengan nomor post mortem 0002i dari kantong jenazah nomor DVI 00/Lion Tanjung Priok/0002. Jenazah mempunyai nomor antemortem 021 yang teridentifikasi melalui DNA.

Jenazah ketiga teridentifikasi sebagai Muhammad Nasir berusia 29 tahun asal Cianjur, Jawa Barat. Nasir teridentifikasi dengan nomor post mortem 0003e dari kantong jenazah nomor DVI 00/Lion Tanjung Priok/0003. Jenazah mempunyai nomor antemortem 073 yang teridentifikasi melalui DNA.

Jenazah keempat adalah Janry Efriyanto Sianturi berusia 26 tahun asal Muara Jambi, Jambi. Janry teridentifikasi dengan nomor post mortem 0006D dari kantong jenazah nomor DVI 00/Lion Tanjung Priok/0006. Jenazah mempunyai nomor antemortem 136 yang teridentifikasi melalui DNA dan medis.

Lalu, jenazah kelima, Karmin berusia 68 tahun asal Bangka Tengah, Bangka Belitung. Karmin teridentifikasi dengan nomor post mortem 0006R dari kantong jenazah nomor DVI 00/Lion Tanjung Priok/0006. Jenazah mempunyai nomor antemortem 052 yang teridentifikasi melalui DNA.

Jenazah keenam teridentifikasi atas nama Harwinoko berusia 54 tahun asal Bogor Utara, Bogor. Harwinoko teridentifikasi dengan nomor post mortem 0006C dari kantong jenazah nomor DVI 00/Lion Tanjung Priok/0006. Jenazah mempunyai nomor antemortem 060 yang teridentifikasi melalui DNA.

Baca juga: Lion Air Beri Santunan Rp 25 Juta untuk Pemakaman Korban JT 610

Sementara, Jenazah ketujuh adalah Verian Utama berusia 31 tahun asal Grogol, Jakarta Barat. Verian teridentifikasi dengan nomor post mortem 0011H dari kantong jenazah nomor DVI 00/Lion Tanjung Priok/0011. Jenazah mempunyai nomor antemortem 032 yang teridentifikasi melalui DNA.

Dengan demikian, total jumlah jenazah hingga Minggu adalah 14 penumpang.

Sebelumnya, ada tujuh penumpang yang teridentifikasi, terdiri dari tiga penumpang perempuan atas nama Jannatun Cintya Dewi, Monni, Endang Sri Bagus Nita dan empat penumpang laki-laki atas nama Fauzan Azima, Wahyu Susilo, Chandra Kirana, Hizkia Jorry Saroinsong.

Lion Air JT 610 rute Jakarta-Pangkal Pinang jatuh di Tanjung Karawang, Jawa Barat, Senin (29/10/2018) pagi.

Pesawat itu mengangkut 181 penumpang dan 8 awak. Semua penumpang dan awak diduga tewas dalam kecelakaan itu.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Close Ads X