Khawatir Disebut Punya Kepentingan, Taufik Tak Masuk Tim Penguji Cawagub DKI

Kompas.com - 09/11/2018, 20:48 WIB
Ketua DPD Partai Gerindra DKI Jakarta Mohamad Taufik di gedung DPRD DKI Jakarta, Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Senin (17/9/2018).KOMPAS.com/NURSITA SARI Ketua DPD Partai Gerindra DKI Jakarta Mohamad Taufik di gedung DPRD DKI Jakarta, Jalan Kebon Sirih, Jakarta Pusat, Senin (17/9/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua DPD Partai Gerindra DKI Jakarta Mohamad Taufik tak mau masuk tim uji kelayakan dan kepatutan calon wakil gubernur DKI Jakarta. Dia tidak mau disebut punya  konflik kepentingan jika menjadi salah satu tim penguji.

"Saya bilang sama teman-teman (Gerindra), jangan saya. Kenapa? Nanti dibilang ada interest, ada apa kan, jadi kami jaga," kata Taufik saat dihubungi, Jumat (9/11/2018).

Taufik menyampaikan, dia akan memilih dua orang yang menjadi tim penguji dari Gerindra. Salah satunya bisa jadi merupakan seorang pakar.

Baca juga: M Taufik: Ini Bukan karena Kami Takut Ancaman PKS

Taufik mengatakan, dua nama itu belum ditentukan. Dia juga belum mengetahui dua orang usulan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) untuk masuk tim penguji tersebut.

"Lagi dirumuskan oleh partai, minggu depan sudah ketemu orangnya, dua orang," kata Taufik.

Gerindra DKI dan PKS DKI telah sepakat bahwa kursi wagub pengganti Sandiaga Uno menjadi hak PKS. Dua kandidatnya ditentukan lewat fit and proper test atau uji kelayakan dan kepatutan yang diselenggaran tim bentukan kedua partai.

Dua kandidat yang lulus fit and proper test akan dipilih salah satunya oleh DPRD DKI Jakarta untuk menggantikan posisi Sandiaga yang mundur karena maju sebagai calon wakil presiden pada Pemilihan Presiden 2019.

Sebelum ada kesepakatan itu, Gerindra DKI sempat bersikeras mendapatkan kursi wagub DKI.

Dalam banyak kesempatan, Taufik percaya diri akan diusulkan sebagai salah satu kandidat wagub DKI. 

Baca juga: Taufik: Gerindra dan PKS Sepakat, Tak Ada Lagi Saling Sindir soal Wagub DKI



Terkini Lainnya

BPN Aceh Kumpulkan Data C1 Secara Manual, Saksi Antar Langsung ke Sekretariat

BPN Aceh Kumpulkan Data C1 Secara Manual, Saksi Antar Langsung ke Sekretariat

Regional
Hasil Sementara Situng KPU di DKI, PAN dan Partai Demokrat Menduduki Urutan Kelima

Hasil Sementara Situng KPU di DKI, PAN dan Partai Demokrat Menduduki Urutan Kelima

Megapolitan
Kericuhan Sekelompok Orang yang Tewaskan Anggota FBR di Daan Mogot

Kericuhan Sekelompok Orang yang Tewaskan Anggota FBR di Daan Mogot

Megapolitan
'Real Count' BPN Sulsel Digelar di Sekretariat DPD Gerindra, Setiap Saksi Foto Hasil Penghitungan Suara di TPS

"Real Count" BPN Sulsel Digelar di Sekretariat DPD Gerindra, Setiap Saksi Foto Hasil Penghitungan Suara di TPS

Regional
3 Pengawas Pemilu di NTT Pingsan Saat Penghitungan Suara di TPS

3 Pengawas Pemilu di NTT Pingsan Saat Penghitungan Suara di TPS

Regional
Peringatan Awal Teror Sri Lanka Berasal dari Tersangka ISIS di India

Peringatan Awal Teror Sri Lanka Berasal dari Tersangka ISIS di India

Internasional
Situng KPU Data 27,16 Persen: Jokowi-Ma'ruf 55,46 Persen, Prabowo-Sandi 44,54 Persen

Situng KPU Data 27,16 Persen: Jokowi-Ma'ruf 55,46 Persen, Prabowo-Sandi 44,54 Persen

Nasional
Kesaksian Rocky Gerung, Jengkel Dibohongi Ratna hingga Dihujat Netizen

Kesaksian Rocky Gerung, Jengkel Dibohongi Ratna hingga Dihujat Netizen

Megapolitan
'Pemilu 2019 Diakui Dunia, Kenapa 'Framing'-nya Menjadi Pemilu Kotor?'

"Pemilu 2019 Diakui Dunia, Kenapa 'Framing'-nya Menjadi Pemilu Kotor?"

Nasional
BPN Banten Mengaku Gelar 'Real Count' di Tiga Tempat Ini

BPN Banten Mengaku Gelar "Real Count" di Tiga Tempat Ini

Regional
Trump dan Istrinya Diundang Ratu Elizabeth II Makan Malam

Trump dan Istrinya Diundang Ratu Elizabeth II Makan Malam

Internasional
Situng KPU di Jakarta Data 26,2 Persen: Jokowi-Ma'ruf 52,7, Prabowo-Sandiaga 47,3 Persen

Situng KPU di Jakarta Data 26,2 Persen: Jokowi-Ma'ruf 52,7, Prabowo-Sandiaga 47,3 Persen

Megapolitan
Maraknya Laporan Penggelembungan Suara, Bawaslu Riau Minta Bantuan Masyarakat Kirimkan Foto C1

Maraknya Laporan Penggelembungan Suara, Bawaslu Riau Minta Bantuan Masyarakat Kirimkan Foto C1

Regional
Langkah Anies Revisi Kebijakan Penggratisan PBB yang Disalahartikan...

Langkah Anies Revisi Kebijakan Penggratisan PBB yang Disalahartikan...

Megapolitan
Kisah Korban Teror Sri Lanka, Chef Selebriti, Pengantin Baru, dan Anak Miliarder

Kisah Korban Teror Sri Lanka, Chef Selebriti, Pengantin Baru, dan Anak Miliarder

Internasional

Close Ads X