Kompas.com - 16/11/2018, 10:49 WIB
Sekretaris DPW PKS DKI Jakarta Agung Yulianto saat ditemui Wartawan di Grand Galaxy Park, Bekasi Selatan, Kota Bekasi, Kamis (15/11/2018). KOMPAS.com/-DEAN PAHREVISekretaris DPW PKS DKI Jakarta Agung Yulianto saat ditemui Wartawan di Grand Galaxy Park, Bekasi Selatan, Kota Bekasi, Kamis (15/11/2018).

BEKASI, KOMPAS.com - Banjir dan kamacetan selalu menjadi momok utama Ibu Kota menurut warga Jakarta. Namun, calon Wakil Gubernur DKI dari PKS, Agung Yulianto, menyebut dua hal itu bukan masalah utama.

Sekretaris DPW Partai Keadilan Sejahtera (PKS) DKI Jakarta itu mengatakan, permasalahan utama di DKI Jakarta yang harus dibenahi ialah masalah perekonomian.

"Setelah kita teliti masalahnya bukan itu (banjir dan kemacetan). Masalahnya ke masyarakat itu real ternyata emang betul masalah ekonomi, terutama pengangguran yang tinggi, ketimpangan, harga kebutuhan pokok yang tidak terjangkau," kata Agung saat ditemui di Grand Galaxy Park, Bekasi Selatan, Kota Bekasi, Kamis (15/11/2018).

Menurut Agung, segala permasalahan tersebut bisa diatasi dengan meningkatkan pemasukan anggaran daerah. Untuk bisa tingkatkan pemasukan, lanjut Agung, sektor kewirausahaan atau bisnis haruslah dikembangkan.

Baca juga: Kunjungi Acara Cawagub DKI Agung Yulianto, Sandiaga Bilang Saya Datang sebagai Kawan

Jika terpilih menjadi Wagub DKI, Agung akan mengembangkan sektor bisnis agar bisa mengatasi permasalahan tersebut.

"Tentunya yang harus ditingkatkan pemasukan, kan berarti entrepreneurship, ini yang harus kita tumbuh kembangkan, karena Jakarta itu adalah merupakan smart city," ujar Agung.

Agung menambahkan, Jakarta yang merupakan smart city artinya harus bisa melayani daerah-daerah di sekitarnya.

Baca juga: Gerindra: Peneliti LIPI Siti Zuhro Jadi Tim Penguji Cawagub DKI

 

Jika sektor bisnis dan kewirausahaan di Jakarta berjalan baik dan meningkat, maka daerah-daerah sekitar Jakarta akan bergantung pada Jakarta. Hal itu otomatis akan meningkatkan pemasukan anggaran daerah Jakarta.

"Pasti (pemasukan meningkat) jadi macam Singapura, negara-negara lain bergantung pada Singapura, Jakarta harus seperti itu," ujar Agung.

Agung menjadi salah satu kader PKS yang sudah dipilih partainya sebagai kandidat wagub DKI bersama Ahmad Syaikhu, mantan Wakil Wali Kota Bekasi.

Baca juga: PKS Usulkan Dua Nama Jadi Tim Penguji Cawagub DKI

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 19 Mei: Kasus Positif Covid-19 di Tangsel Bertambah 15

UPDATE 19 Mei: Kasus Positif Covid-19 di Tangsel Bertambah 15

Megapolitan
UPDATE 19 Mei: Tambah 11 Kasus Covid-19 di Depok, 163 Pasien Dirawat

UPDATE 19 Mei: Tambah 11 Kasus Covid-19 di Depok, 163 Pasien Dirawat

Megapolitan
Komplotan Pencuri Menyasar Anak-anak, Tuduh Lakukan Kekerasan lalu Rampas Motor Korban

Komplotan Pencuri Menyasar Anak-anak, Tuduh Lakukan Kekerasan lalu Rampas Motor Korban

Megapolitan
Dua Mobil Dilempari Batu di Kebayoran Lama, Pelaku Teridentifikasi

Dua Mobil Dilempari Batu di Kebayoran Lama, Pelaku Teridentifikasi

Megapolitan
Jadwal, Lokasi, dan Syarat Vaksin Covid-19 di Kota Bekasi, Jumat 20 Mei 2022

Jadwal, Lokasi, dan Syarat Vaksin Covid-19 di Kota Bekasi, Jumat 20 Mei 2022

Megapolitan
Keresahan Warga Kranji atas Dugaan Intimidasi Ormas

Keresahan Warga Kranji atas Dugaan Intimidasi Ormas

Megapolitan
Bocoran Sponsor Formula E, dari Bank, Hotel, hingga Perusahaan Listrik

Bocoran Sponsor Formula E, dari Bank, Hotel, hingga Perusahaan Listrik

Megapolitan
Dirut Jakpro Sebut 7 Ajang Balap Tahun Ini Akan Gunakan Sirkuit Ancol

Dirut Jakpro Sebut 7 Ajang Balap Tahun Ini Akan Gunakan Sirkuit Ancol

Megapolitan
Formula E Akan Gunakan Pawang Hujan, Panitia: Kita Cari yang Paling Top

Formula E Akan Gunakan Pawang Hujan, Panitia: Kita Cari yang Paling Top

Megapolitan
Energi Bersih, Daya Pikat Jakarta agar Tak Ditinggalkan

Energi Bersih, Daya Pikat Jakarta agar Tak Ditinggalkan

Megapolitan
Sakit Hati Berujung Pembunuhan di Jatisampurna, Pelaku Mengaku ke Suami dan Serahkan Diri

Sakit Hati Berujung Pembunuhan di Jatisampurna, Pelaku Mengaku ke Suami dan Serahkan Diri

Megapolitan
Sampah Sumbat Sungai Bikin Sejumlah Wilayah di Depok Kebanjiran

Sampah Sumbat Sungai Bikin Sejumlah Wilayah di Depok Kebanjiran

Megapolitan
15 Hari Jelang Formula E Jakarta: Tiket VIP Ludes, Diminati Warga Negara Asing

15 Hari Jelang Formula E Jakarta: Tiket VIP Ludes, Diminati Warga Negara Asing

Megapolitan
Eno Farihah Tewas dengan Tubuh Tertancap Pacul, Inisiator Pemerkosaan Lolos dari Hukuman Mati (2)

Eno Farihah Tewas dengan Tubuh Tertancap Pacul, Inisiator Pemerkosaan Lolos dari Hukuman Mati (2)

Megapolitan
Panitia Formula E Minta Sponsor ke Menteri BUMN, tapi Belum Direspons

Panitia Formula E Minta Sponsor ke Menteri BUMN, tapi Belum Direspons

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.