Kompas.com - 19/11/2018, 20:14 WIB
Petugas memeriksa satu kantong jenazah yang tiba di Dermaga JICT 2 Pelabuhan Tanjung Priok, Jumat (9/11/2018). Dokumentasi/ Badan SAR NasionalPetugas memeriksa satu kantong jenazah yang tiba di Dermaga JICT 2 Pelabuhan Tanjung Priok, Jumat (9/11/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Laboratorium DNA Pusat Kedokteran dan Kesehatan Mabes Polri Kombes Pol Putut Cahyo Widodo mengungkapkan, saat ini ada 24 sampel DNA korban pesawat Lion Air JT 610 registrasi PK LQP yang belum direkonsiliasi atau dicocokan.

Sebanyak 24 sampel DNA itu merupakan bagian dari keseluruhan 666 sampel DNA yang diambil dari tulang korban.

"Ada 24 dari 666. Itu yang berasal dari tulang-tulang," kata Putut di RS Polri, Kramatjati, Jakarta Timur, Senin (19/11/2018).

Putut menyebutkan, dalam waktu satu atau dua hari 24 sampel DNA tersebut akan dicocokan dengan data antemortem dan postmortem agar segera bisa diidentifikasi.

Baca juga: Identifikasi Korban Lion Air JT 610 di RS Polri Berakhir 23 November

"Moga-moga satu hari dua hari yang akan datang 24 ini sudah bisa dicocokan dengan antemortem. Nah ini kalau sudah dicocokan dengan antemortem maka semua postmortem sudah dicocokan," ujar dia.

Jika seluruh sampel DNA telah dicocokan, jumlah akhir korban Lion Air JT 610 akan diketahui.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Nah nanti akan ketemu jumlah penumpang yang teridentifikasi. Sekarang sudah 101. Ya kita berdoa supaya lebih dari 101. Toh kalau nanti seandainya tidak sampai 189 berarti yang sisanya itu belum dikirimkan dari kantong tadi. Kantongnya kan 195," ujar Putut.

Ia mengungkapkan, proses pemeriksaan sampel DNA melalui tulang memakan waktu lebih lama dibandingkan darah atau otot. Waktu bisa mencapai tujuh hari. Sementara pemeriksaan lewat darah atau otot  hanya membutuhkan waktu empat hari.

"Karena proses pemeriksaan melalui tulang jauh lebih sulit dibanding melalui darah atau otot. Karena sel yang ada di dalam sel tulang yang mempunyai membran yang sangat keras. Karena itu perlu waktu yang lebih lama dibandingkan yang lain," kata dia.

Hingga saat ini, jumlah penumpang yang telah teridentifikasi sebanyak 101 dan 88 yang belum teridentifikasi.

Pesawat Lion Air JT 610 rute Jakarta-Pangkal Pinang jatuh di Tanjung Karawang, Jawa Barat, pada 29 Oktober lalu. Pesawat itu mengangkut 181 penumpang dan 8 awak. Semua penumpang dan awak diduga tewas dalam kecelakaan itu.



Video Rekomendasi

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pengoperasian Gedung Baru Stasiun Manggarai, Jalur KRL Bogor-Jakarta Kota Disesuaikan

Pengoperasian Gedung Baru Stasiun Manggarai, Jalur KRL Bogor-Jakarta Kota Disesuaikan

Megapolitan
Mobil Terguling di Bintaro, Polisi Masih Selidiki

Mobil Terguling di Bintaro, Polisi Masih Selidiki

Megapolitan
Murid SD yang Sudah Berusia 12 Tahun di Kota Bekasi Akan Divaksinasi Covid-19

Murid SD yang Sudah Berusia 12 Tahun di Kota Bekasi Akan Divaksinasi Covid-19

Megapolitan
Polisi Tidur di Pulomas Dibuat Warga untuk Cegah Balap Liar, Dibongkar atas Protes Pesepeda

Polisi Tidur di Pulomas Dibuat Warga untuk Cegah Balap Liar, Dibongkar atas Protes Pesepeda

Megapolitan
1.509 Sekolah di Jakarta Akan Gelar PTM Terbatas, Disdik DKI: Aman

1.509 Sekolah di Jakarta Akan Gelar PTM Terbatas, Disdik DKI: Aman

Megapolitan
Diprotes Pesepeda, Polisi Tidur di Pulomas Dibongkar

Diprotes Pesepeda, Polisi Tidur di Pulomas Dibongkar

Megapolitan
Sekolah Tatap Muka di Jakarta Dihentikan 4 Hari karena Kegiatan ANBK

Sekolah Tatap Muka di Jakarta Dihentikan 4 Hari karena Kegiatan ANBK

Megapolitan
Dititipkan ke Teman Ibunya, Bayi 10 Bulan Dicat Silver dan Diajak Mengemis di Pamulang

Dititipkan ke Teman Ibunya, Bayi 10 Bulan Dicat Silver dan Diajak Mengemis di Pamulang

Megapolitan
Bayi 10 Bulan Jadi Manusia Silver di Pamulang, Ibunya Dibawa ke Dinsos Tangsel

Bayi 10 Bulan Jadi Manusia Silver di Pamulang, Ibunya Dibawa ke Dinsos Tangsel

Megapolitan
Satu Pelaku Ditangkap, Ranjau Paku Masih Bertebaran di Jalan Gatot Soebroto dan Jalan MT Haryono

Satu Pelaku Ditangkap, Ranjau Paku Masih Bertebaran di Jalan Gatot Soebroto dan Jalan MT Haryono

Megapolitan
Dinkes DKI: 15 Persen Remaja Belum Vaksin Covid-19 karena Terhalang Izin Orangtua

Dinkes DKI: 15 Persen Remaja Belum Vaksin Covid-19 karena Terhalang Izin Orangtua

Megapolitan
BPBD: Waspada Cuaca Ekstrem di Jakarta pada 26-27 September

BPBD: Waspada Cuaca Ekstrem di Jakarta pada 26-27 September

Megapolitan
BPBD DKI Gunakan Karakter dan Alur Cerita Mirip Anime Tokyo Revengers untuk Konten Medsos

BPBD DKI Gunakan Karakter dan Alur Cerita Mirip Anime Tokyo Revengers untuk Konten Medsos

Megapolitan
Begini Progres Pembangunan 4 Rusunawa di Jakarta, Sudah Setengah Jadi

Begini Progres Pembangunan 4 Rusunawa di Jakarta, Sudah Setengah Jadi

Megapolitan
UPDATE 25 September: Ada 100 Pasien Covid-19 yang Masih Dirawat di Kota Tangerang

UPDATE 25 September: Ada 100 Pasien Covid-19 yang Masih Dirawat di Kota Tangerang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.