Truk Bertonase Lebih dari 8 Ton Dilarang Lintasi Jalan KH Noer Ali Mulai Besok

Kompas.com - 25/11/2018, 14:38 WIB
Tampak kondisi jalan KH. Noer Ali tepatnya di depan Rumah sakir Budi Lestari semakin parah berlubang sehingga arus lalu lintas padat merayap sampai sekitar satu kilometer, Kota Bekasi, Minggu (25/11/2018). KOMPAS.com/-DEAN PAHREVITampak kondisi jalan KH. Noer Ali tepatnya di depan Rumah sakir Budi Lestari semakin parah berlubang sehingga arus lalu lintas padat merayap sampai sekitar satu kilometer, Kota Bekasi, Minggu (25/11/2018).
Penulis Dean Pahrevi
|

BEKASI, KOMPAS.com - Kepala Bidang Lalu Lintas pada Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Bekasi Johan Budi Gunawan mengatakan, mulai Senin (26/11/2018) besok, truk bermuatan lebih dari 8 ton dilarang melintas di Jalan KH Noer Ali atau yang biasa disebut Jalan Raya Kalimalang, Kota Bekasi.

Aturan ini diterapkan Dishub Kota Bekasi karena kondisi Jalan Raya Kalimalang yang rusak semakin parah.

"Mulai Senin besok kendaraan bertonase lebih dari 8 ton tidak boleh melintas Jalan Raya Kalimalang," kata Johan kepada Kompas.com, Minggu (25/11/2018).

Baca juga: Wah Jalan KH Noer Ali Makin Parah, Tadinya Lubang Tak Sebesar Itu...

Johan menyampaikan, selama ini truk bermuatan lebih dari 8 ton kerap melintas di jalan itu.

Truk yang datang dari arah ruas tol lingkar luar Jakarta masuk ke Jalan Raya Kalimalang untuk menghindari kemacetan di Tol Jakarta-Cikampek.

Banyaknya truk melintas di Jalan Raya Kalimalang membuat jalan rusak berlubang dan kerap mengakibatkan arus lalu lintas pada merayap.

"Jalur Kalimalang itu rusak karena beban kendaraan yang melintas melebihi kapasitan jalan, kita akan pasang rambu maksimal 8 ton di sepanjang jalan," ujar Johan.

Ia juga menyampaikan, Dishub Kota Bekasi akan memasang tiang palang pembatas kendaraan setinggi empat meter. Dengan demikian, truk tidak bisa melintas di Jalan Raya Kalimalang

"Kita akan pasang di jalur keluar Tol JORR tepatnya di dekat Kota Bintan. Pemasangan rambu kita dengan pihak kepolisian akan melakukan penindakan bagi kendaraan yang melanggar," ucap Johan.

Baca juga: Pelaksana Proyek Tol Becakayu Diminta Perbaiki Jalan KH Noer Ali

Pantauan Kompas.com, kondisi titik jalan rusak terparah berada di Jalan KH Noer Ali, tepatnya di depan Rumah Sakit Budi Lestari.

Jalan nampak berlubang serta digenangi air. Hal itu membuat kemacetan hingga persimpangan Galaxy.

Selain karena truk berbuatan besar, Jalan KH Noer Ali diduga rusak akibat proyek Tol Becakayu. Curah hujan yang tinggi juga memperparah kerusakan jalan.

"Kita juga sudah bicarakan hal ini dengan Kemenhub, dan ke BKSP (Badan Kerja Sama Pembangunan), karena ini jalan kita punya wewenang, kalau kita tidak batasi jalan Kalimalang itu akan makin hancur," ujar Johan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dampak Defisit Anggaran di DKI, Pembebasan Lahan Batal dan Normalisasi Ciliwung Berhenti

Dampak Defisit Anggaran di DKI, Pembebasan Lahan Batal dan Normalisasi Ciliwung Berhenti

Megapolitan
Warga Kampung Bulak Melawan Penertiban Lahan UIII, dari Keras hingga Memelas Lemas

Warga Kampung Bulak Melawan Penertiban Lahan UIII, dari Keras hingga Memelas Lemas

Megapolitan
Polisi Selidiki Kasus Nenek Penjual Sayur yang Disiram Cairan Kimia

Polisi Selidiki Kasus Nenek Penjual Sayur yang Disiram Cairan Kimia

Megapolitan
Kemesraan Anies-Nasdem dan Poros Baru Antitesis Jokowi dalam Pilpres 2024

Kemesraan Anies-Nasdem dan Poros Baru Antitesis Jokowi dalam Pilpres 2024

Megapolitan
Kisah Boby, Anak Buruh Lulusan Terbaik Program Studi Manajemen Agribisnis IPB

Kisah Boby, Anak Buruh Lulusan Terbaik Program Studi Manajemen Agribisnis IPB

Megapolitan
BMKG: Jabodebek Diguyur Hujan Hari Ini

BMKG: Jabodebek Diguyur Hujan Hari Ini

Megapolitan
Ketua DPRD Minta Pemprov DKI Hentikan Penebangan Pohon di Trotoar

Ketua DPRD Minta Pemprov DKI Hentikan Penebangan Pohon di Trotoar

Megapolitan
DKI Tak Bebaskan Tanah Tahun Ini, Normalisasi Ciliwung Tak Bisa Dikerjakan pada 2021

DKI Tak Bebaskan Tanah Tahun Ini, Normalisasi Ciliwung Tak Bisa Dikerjakan pada 2021

Megapolitan
Cerita Penjaga Warung dan Ojol yang Selamat dari Ulah Geng Motor di Cilincing

Cerita Penjaga Warung dan Ojol yang Selamat dari Ulah Geng Motor di Cilincing

Megapolitan
Sebelum Bunuh Satpam, Geng Motor Rampok Warung dan Bacok Ojol di Cilincing

Sebelum Bunuh Satpam, Geng Motor Rampok Warung dan Bacok Ojol di Cilincing

Megapolitan
Riwayat Jalan Inspeksi yang Dijebol untuk Akses Umum dan Diprotes Warga PIK...

Riwayat Jalan Inspeksi yang Dijebol untuk Akses Umum dan Diprotes Warga PIK...

Megapolitan
DKI Dinilai Tak Prioritaskan Penanggulangan Banjir, Anies Bilang Fokus Keruk Waduk dan Sungai

DKI Dinilai Tak Prioritaskan Penanggulangan Banjir, Anies Bilang Fokus Keruk Waduk dan Sungai

Megapolitan
Ada Ancaman Ginjal Diambil, Kepsek SDN Bambu Apus 02 Perketat Keamanan Siswa

Ada Ancaman Ginjal Diambil, Kepsek SDN Bambu Apus 02 Perketat Keamanan Siswa

Megapolitan
Petugas Sekuriti Tewas Dibacok Saat Kejar Geng Motor

Petugas Sekuriti Tewas Dibacok Saat Kejar Geng Motor

Megapolitan
Dampak Pembangunan JPO, Sepanjang Jalan Tanjung Barat dan Lenteng Agung Macet

Dampak Pembangunan JPO, Sepanjang Jalan Tanjung Barat dan Lenteng Agung Macet

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X