Warga Khawatirkan Jalan Raya Karang Satria yang Kerap Amblas

Kompas.com - 27/11/2018, 19:12 WIB
Tampak jalan Raya Karang Satria, Kabupaten Bekasi, yang rawan amblas kerap membahayakan pengendara yang melintas, Selasa (27/11/2018). KOMPAS.com/ DEAN PAHREVITampak jalan Raya Karang Satria, Kabupaten Bekasi, yang rawan amblas kerap membahayakan pengendara yang melintas, Selasa (27/11/2018).
Penulis Dean Pahrevi
|

Ketua RT 006 Abdul Rozak mengaku khawatir terhadap warganya yang tinggal di pinggir kali dekat jalan itu.

Ia khawatir jalan kembali ambas ketika curah hujan tinggi dan warga pinggir kali menjadi korbannya.

" Jalan itu sudah parah, sudah lama itu enggak diperbaiki. Saya khawatir sama warga doang, kalau amblas lagi bagaimana, apalagi ini musim hujan takutnya amblas lagi," ucap Rozak.

Baca juga: Tanah Amblas di Ancol, Pemprov DKI Bangun Dinding Turap

Ia berharap, Pemerintah Kabupaten Bekasi segera memperbaiki jalan tersebut. Dengan demikian, tak ada lagi kemacetan dan tak ada lagi korban karena jalan yang rawan amblas itu.

Sementara itu, Sementara Sekretaris Dinas PUPR Kabupaten Bekasi Iman Nurgara mengatakan, perbaikan jalan amblas itu wewenang Balai Besar Wilayah Sungai Ciliwung dan Cisadane (BBWSCC) karena melintasi Kali Bekasi.

Namun, pihaknya akan berupaya memperbaiki jalan itu.

"Kita sudah menyurati ke BBWSCC, tetapi jalan amblas itu kita perbaiki sebisa yang kita mampu. Rencana juga plt bupati akan menganggarkan perbaikan jalan itu, karena lama menunggu tindak lanjut BBWSCC," kata Iman.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

14 Hari Operasi Yustisi di Jakarta, 82.884 Pelanggar Ditindak

14 Hari Operasi Yustisi di Jakarta, 82.884 Pelanggar Ditindak

Megapolitan
Blusukan di Wilayah Pamulang, Siti Nur Azizah Ajak Warga Perbanyak Konsumsi Tanaman Ini

Blusukan di Wilayah Pamulang, Siti Nur Azizah Ajak Warga Perbanyak Konsumsi Tanaman Ini

Megapolitan
Ahok Cabut Laporan, Polda Metro Akan Hentikan Kasus 2 Tersangka Pencemaran Nama Baik

Ahok Cabut Laporan, Polda Metro Akan Hentikan Kasus 2 Tersangka Pencemaran Nama Baik

Megapolitan
2 Hektar Lahan di TPU Rorotan Disiapkan Khusus Jenazah Covid-19

2 Hektar Lahan di TPU Rorotan Disiapkan Khusus Jenazah Covid-19

Megapolitan
Langgar PSBB, 19 Perusahaan di Jaksel Ditutup Sementara

Langgar PSBB, 19 Perusahaan di Jaksel Ditutup Sementara

Megapolitan
Klaster Keluarga Terus Melonjak, Kini Kasus Covid-19 di Kota Bekasi Capai 3.237

Klaster Keluarga Terus Melonjak, Kini Kasus Covid-19 di Kota Bekasi Capai 3.237

Megapolitan
Minggu Ke-2 PSBB, Jumlah Pelanggar Masker Hanya Berkurang 9 Orang

Minggu Ke-2 PSBB, Jumlah Pelanggar Masker Hanya Berkurang 9 Orang

Megapolitan
Begini Prosedur Merujuk Pasien Covid-19 ke Wisma Atlet

Begini Prosedur Merujuk Pasien Covid-19 ke Wisma Atlet

Megapolitan
Pemprov DKI Tambah 98 Tempat Tidur RS untuk Pasien Covid-19

Pemprov DKI Tambah 98 Tempat Tidur RS untuk Pasien Covid-19

Megapolitan
Lahan Baru untuk Makam Jenazah Covid-19 di TPU Pondok Ranggon Mulai Digunakan

Lahan Baru untuk Makam Jenazah Covid-19 di TPU Pondok Ranggon Mulai Digunakan

Megapolitan
Polisi Tangkap Spesialis Pencuri Burung Murai Saat Sedang Beraksi di Kemayoran

Polisi Tangkap Spesialis Pencuri Burung Murai Saat Sedang Beraksi di Kemayoran

Megapolitan
300 Tahanan Polda Metro Lakukan Tes Swab Sebelum Pindah ke Lapas

300 Tahanan Polda Metro Lakukan Tes Swab Sebelum Pindah ke Lapas

Megapolitan
RSD Stadion Patriot Bekasi Telah Rawat 39 Pasien Covid-19

RSD Stadion Patriot Bekasi Telah Rawat 39 Pasien Covid-19

Megapolitan
Anies Bentuk Tim untuk Kelola Pinjaman Pemulihan Ekonomi Nasional

Anies Bentuk Tim untuk Kelola Pinjaman Pemulihan Ekonomi Nasional

Megapolitan
Sebaran 1.200 Lebih Pasien Covid-19 di Depok, Terbanyak di Sukmajaya dan Pancoran Mas

Sebaran 1.200 Lebih Pasien Covid-19 di Depok, Terbanyak di Sukmajaya dan Pancoran Mas

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X