Warga Keluhkan Lumpur Hasil Pengerukan Situ Pedongkelan yang Dibuang ke Permukiman

Kompas.com - 27/11/2018, 20:03 WIB
Rumah Warga di kelilingi lumpur urukan Setu Pedongkelan, Cimanggis, Tugu, Depok, Selasa (27/11/2018). KOMPAS.com/CYNTHIA LOVARumah Warga di kelilingi lumpur urukan Setu Pedongkelan, Cimanggis, Tugu, Depok, Selasa (27/11/2018).
Penulis Cynthia Lova
|

DEPOK, KOMPAS.com - Warga di RW 005, RT 006, Jalan Situ Pedongkelan, Kecamatan Cimanggis, Kelurahan Tugu, Depok mengeluhkan keberadaan lumpur yang berasal dari pengerukan situ Pedongkelan.

Pengerukan situ ini dilakukan pihak Pemerintah Kota Depok dalam rangka normalisasi.

Berdasarkan pantauan Kompas.com, terlihat situ Pedongkelan dipenuhi sampah.

Terlihat pula lumpur dari pengerukan situ yang berwarna hitam pekat di sekitar rumah warga. Bau amis menyeruak dari situ dan lumpur hasil pengerukan situ tersebut.


Bambang Tamtomo (67), warga yang rumahnya dekat tumpukan lumpur, mengaku kaget ketika rumahnya dikelilingi tumpukan lumpur dari situ Pedongkelan.

“Saya tidak ada di rumah pas awal pengurukan karena di Cipanas, eh tahu-tahunya pas pulang ke rumah, saya lihat rumah saya sudah dipenuhi lumpur. Ada kali 1 hingga 1,5 meter ya kedalamannya,” ujar Bambang di kediamannya, situ Pedongkelan, Kecamatan Cimanggis, Kelurahan Tugu Depok, Selasa (27/11/2018).

Baca juga: Penataan Situ Pedongkelan Ditargetkan Rampung Desember

Bambang mengatakan, aroma menyengat dari lumpur tersebut menganggunya. Apalagi jika hujan turun.

“Sangat mengganggu pernapasan ya, orang mah pagi-pagi bisa cium udara segar ya. Ini saya malah cium aroma menyengat dari lumpur yang sudah bercampur dengan sampah, lihat saja itu sampah plastik, bau amis, apalagi pas hujan,” ucap Bambang.


Tak hanya menimbulkan bau yang membuat warga khawatir, tumpukan lumpur itu membuat aliran air hujan terhambat hingga nyaris menggenangi perumahan warga.

Sementara itu, Sofinal Darwis, Ketua RW 005, mengatakan, pihaknya telah mengadukan masalah ini ke pihak Pemerintah Kota Depok. Namun, kata dia, keluhan warga itu belum direspons.

Ia juga menyampaikan, lumpur dan sampah yang dikeruk dengan dua ekskavator di bagian tepi situ itu dipindahkan ke lahan kosong yang berada di depan permukiman warga.

Dampaknya, tumpukan lumpur bercampur sampah lebih tinggi dibanding permukaan rumah warga sehingga rumah warga seolah tenggelam dalam lumpur.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mobil Satpol PP Jakbar Lawan Arus dan Bikin Macet, Kasatpol Sebut Sedang Bawa Copet

Mobil Satpol PP Jakbar Lawan Arus dan Bikin Macet, Kasatpol Sebut Sedang Bawa Copet

Megapolitan
Gara-gara Mobil Satpol PP Lawan Arus, Jalan Puri Kembangan Macet Panjang Sore Tadi

Gara-gara Mobil Satpol PP Lawan Arus, Jalan Puri Kembangan Macet Panjang Sore Tadi

Megapolitan
Lutfi Alfian, Pemuda yang Sempat Viral Fotonya Saat Demo DPR Didakwa 3 Pasal Alternatif

Lutfi Alfian, Pemuda yang Sempat Viral Fotonya Saat Demo DPR Didakwa 3 Pasal Alternatif

Megapolitan
Masih Direvitalisasi, Tak Ada Pagar Pembatas Antara Kali dan Trotoar di Dekat Kantor Wali Kota Jakbar

Masih Direvitalisasi, Tak Ada Pagar Pembatas Antara Kali dan Trotoar di Dekat Kantor Wali Kota Jakbar

Megapolitan
Kasus Persekusi Anggota Banser Bermula dari Senggolan Sepeda Motor

Kasus Persekusi Anggota Banser Bermula dari Senggolan Sepeda Motor

Megapolitan
Anggaran Belum Cair, Portal Pembatas di Dekat Halte Transjakarta Grogol Masih Rusak

Anggaran Belum Cair, Portal Pembatas di Dekat Halte Transjakarta Grogol Masih Rusak

Megapolitan
Jaksa Sebut Lutfi Alfian Bukan Pelajar, Kenakan Seragam Hanya untuk Buat Onar

Jaksa Sebut Lutfi Alfian Bukan Pelajar, Kenakan Seragam Hanya untuk Buat Onar

Megapolitan
Mobil Lexus hingga Fortuner Terjaring Razia Pajak Kendaraan di Parkiran Mal

Mobil Lexus hingga Fortuner Terjaring Razia Pajak Kendaraan di Parkiran Mal

Megapolitan
Laporan VP Garuda Indonesia soal Tudingan Germo Berlanjut ke Pemeriksaan Saksi

Laporan VP Garuda Indonesia soal Tudingan Germo Berlanjut ke Pemeriksaan Saksi

Megapolitan
Didakwa Buat Onar Saat Demo di DPR, Lutfi Alfian Tak Ajukan Eksepsi

Didakwa Buat Onar Saat Demo di DPR, Lutfi Alfian Tak Ajukan Eksepsi

Megapolitan
Ikut Pemilihan RW di Jatiasih Harus Bayar Rp 15 Juta, DPRD: Tak Melanggar tapi Tidak Masuk Akal

Ikut Pemilihan RW di Jatiasih Harus Bayar Rp 15 Juta, DPRD: Tak Melanggar tapi Tidak Masuk Akal

Megapolitan
Tanggapi Janji Ari Askhara Beri Koper Tumi ke Awak Kabin, Karyawan Garuda: Itu Perlengkapan Kerja

Tanggapi Janji Ari Askhara Beri Koper Tumi ke Awak Kabin, Karyawan Garuda: Itu Perlengkapan Kerja

Megapolitan
Warga Jakarta Utara, Kini Bikin SKCK, Tes Urin, hingga Bayar Pajak Bisa di Mall

Warga Jakarta Utara, Kini Bikin SKCK, Tes Urin, hingga Bayar Pajak Bisa di Mall

Megapolitan
Petugas Damkar Kesulitan Cari Sarang Kobra di Jakasampurna, Bekasi

Petugas Damkar Kesulitan Cari Sarang Kobra di Jakasampurna, Bekasi

Megapolitan
Alasan Masih Muda, Lutfi Alfian Ajukan Penangguhan Penahanan

Alasan Masih Muda, Lutfi Alfian Ajukan Penangguhan Penahanan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X