Ketua RW di Jatinegara Peserta Reuni 212 Meninggal Setelah 2 Jam Terjebak Macet

Kompas.com - 02/12/2018, 22:23 WIB
Ribuan orang tumpah ruah di Stasiun Gondangdia, Jakarta Pusat pada Minggu (2/12/2018). Sebagian besar penumpang itu hendak menuju Monas untuk mengikuti Reuni 212. KOMPAS.com/JESSI CARINA Ribuan orang tumpah ruah di Stasiun Gondangdia, Jakarta Pusat pada Minggu (2/12/2018). Sebagian besar penumpang itu hendak menuju Monas untuk mengikuti Reuni 212.

JAKARTA, KOMPAS.com - Salah satu peserta aksi reuni 212 dikabarkan meninggal usai acara yang diadakan di Monas, Jakarta Pusat, pada Minggu (2/12/2018). Identitas korban yakni bernama Idrus, Ketua RW 008, Jalan Tanah Rendah, Kampung Melayu, Jatinegara, Jakarta Timur.

Idrus diduga meninggal akibat kelelahan. Salah satu tetangga almarhum bernama Hade Maisyuroh (63) bercerita, sehari sebelum berangkat menuju Monas, Idrus juga mengikuti acara Maulid Nabi di masjid sekitar kampungnya.

"Mungkin kelelahan ya, karena Sabtu (1/12/2018) kemarin itu ikut Maulid Nabi dari malam sampai jam 2 pagi. Terus lanjut berangkat ke Monas jam 8 paginya," ucap Hade di rumah duka, Minggu (2/12/2018) seperti dikutip dari Warta Kota.

Menurut Hade, Idrus berangkat ke Monas mengendarai sepeda motor bersama ratusan warga Jalan Tanah Rendah. Ramainya aktivitas lalu lintas menyebabkan perjalanan rombongan terhenti tepat di depan Gedung Universitas YAI, Jalan Kramat Kwitang, Senen, pada pukul 09.30 WIB.

Baca juga: Diduga Kelelahan Acara Reuni 212, Ketua RW di Jatinegara Meninggal

Ia bersama rombongan pun terpaksa memarkirkan kendaraan mereka di sekitar lokasi dan melanjutkan perjalanan menuju Monas berjalan kaki.

"Pas jalan, orang ramai banget kan, terus kami mencar. Beliau di belakang ketinggalan. Karena kebanyakan yang ikut anak muda jadi enggak bisa ikutin," jelas Hade.

Penyakit jantung

Sementara itu, Rani (43) tetangga almarhum yang juga ikut dalam rombongan ke Monas mengatakan jika langkah Idris terhenti di sekitar Tugu Tani setelah dua jam berjalan dari Gedung YAI.

"Bayangin, dari YAI sampai Tugu Tani saja dua jam. Sudah enggak bisa jalan tuh. Yang lain mencar-mencar. Belum sampai Monas itu," ungkap Rani.

Idrus pun memutuskan untuk kembali ke lokasi tempat motornya diparkirkan sekitar pukul 11.00 WIB setelah dua jam terjebak di perjalanan.

Ia pun menghubungi Rani dan menyatakan hendak pulang karena melihat banyak massa yang sudah kembali dari arah Monas.

Baca juga: Di Yogyakarta, Sandiaga Sampaikan Alasan Tidak Hadir di Acara Reuni 212

Tak lama berselang, ia mendapatkan kabar bahwa Idrus mengalami kecelakaan. Rani pun tak percaya lantaran ia baru saja berbicara dengan Idrus beberapa menit yang lalu.

Hingga kemudian ia mengetahui bahwa Idris meninggal dunia. Rani menyatakan bahwa memang Idrus mempunya riwayat sakit jantung.

"Sudah 15 tahun dipasang ring memang. Ada penyakit jantung. Mungkin karena lelah ditambah sesak juga pas di sana," tutur Rani.

Idrus meninggalkan dua orang anak bernama Erin Kalina (26) dan Muhammad Fadli (24), serta seorang istri bernama Nur Aida.

Idrus akan dikebumikan di TPU Kober, Rawa Bunga, di dekat RS Premiere Jatinegara, pada Senin (3/12/2018) pukul 09.00 WIB.

Artikel ini telah tayang di Wartakotalive dengan judul Dua Jam Terjebak Di Tugu Tani, Idrus Kelelahan dan Meninggal Dunia, pada Minggu (2/11/2018)



Sumber
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya


Close Ads X