Sempitnya Saluran Air Jadi Penyebab Genangan di Jakarta Barat

Kompas.com - 04/12/2018, 14:11 WIB
 Perumahan Pakuwon, Cengkareng terendam banjir hingga sepinggang orang dewasa. Warga perumahan ini mengungsi ke posko banjir terdekat karena tempat tinggalnya mulai tak layak dihuni. Foto diambil pada Rabu (11/02/2015). Dimas Jarot Bayu/Kompas.com Perumahan Pakuwon, Cengkareng terendam banjir hingga sepinggang orang dewasa. Warga perumahan ini mengungsi ke posko banjir terdekat karena tempat tinggalnya mulai tak layak dihuni. Foto diambil pada Rabu (11/02/2015).

JAKARTA, KOMPAS.com - Wali Kota Jakarta Barat Rustam Effendi mengatakan, penyebab genangan pada musim hujan di wilayahnya diakibatkan saluran yang sempit.

Adapun titik genangan yang muncul pada musim hujan kali ini berada di wilayah Kebon Jeruk, yaitu Jalan Arjuna Selatan dan Jalan Asem, ketika hujan pada Senin (3/12/2018) sore.

"Masih ada genangan-genangan, tetapi kan alhamdulillah itu tidak lama. Hujan, genangan, begitu hujan surut, surut juga. Artinya kan berfungsi (salurannya), memang saluran ini menyempit kondisinya," kata Rustam di Gedung Wali Kota Jakarta Barat, Kembangan, Selasa (4/12/2018).

Baca juga: Menerobos Genangan Air, Pengemudi Wajib Perhatikan Ini

Pada kedua titik genangan tersebut sempat menunjukkan ketinggian berkisar 30-40 centimeter. Akibatnya, arus kendaraan mobil dan sepeda motor di Jalan Arjuna Selatan terhambat dan menimbulkan kemacetan.

Selain itu, hunian warga di sekitarnya, yaitu Jalan Asem, juga ikut terendam. Ketinggian air bahkan telah melebihi saluran dan mencapai lutut orang dewasa.

Rustam mengatakan, terdapat 60 titik lokasi genangan dan banjir yang menjadi langganan di wilayahnya. Ia pun berupaya untuk mengurangi jumlah titik tersebut.

Baca juga: Penjelasan Camat Soal Titik-titik Genangan di Kebon Jeruk

Adapun salah satu caranya telah diinstruksikan sebelumnya kepada unit-unit terkait untuk penanganan saluran air jelang musim hujan di Jakarta Barat.

"Tetapi masih seperti itu (tergenang), kenapa? Sudah (salurannya) sempit, kecil, termasuk masyarakatnya juga sama-sama harus kita bagikan kepeduliannya (tentang lingkungannya). Banyak bangunan-bangunan, seperti itu kondisinya. Ke depannya kami perbaiki lah," katanya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemprov DKI Tolak 36.857 SIKM yang Diajukan, Apa Saja Alasannya?

Pemprov DKI Tolak 36.857 SIKM yang Diajukan, Apa Saja Alasannya?

Megapolitan
Perpanjang PSBB, Keluar Masuk Tangsel Sekarang Wajib Punya SIKM

Perpanjang PSBB, Keluar Masuk Tangsel Sekarang Wajib Punya SIKM

Megapolitan
Sejumlah Aturan Taman Margasatwa Ragunan jika Buka Saat New Normal

Sejumlah Aturan Taman Margasatwa Ragunan jika Buka Saat New Normal

Megapolitan
Petugas Damkar Evakuasi Ular Kobra di Gedung Sekolah di Petamburan

Petugas Damkar Evakuasi Ular Kobra di Gedung Sekolah di Petamburan

Megapolitan
2.746 Calon Jemaah Haji Batal Berangkat, Pejabat Kemenag Bekasi: Ada yang Sedih Luar Biasa

2.746 Calon Jemaah Haji Batal Berangkat, Pejabat Kemenag Bekasi: Ada yang Sedih Luar Biasa

Megapolitan
Pemudik Lolos Check Point dan Masuk ke Jakarta, Hanya Tunjukkan Surat Sehat

Pemudik Lolos Check Point dan Masuk ke Jakarta, Hanya Tunjukkan Surat Sehat

Megapolitan
Wali Kota: Sepanjang Bekasi Belum Bersih, Kita Rapid Test, Swab, Tracking, Bawa ke RS

Wali Kota: Sepanjang Bekasi Belum Bersih, Kita Rapid Test, Swab, Tracking, Bawa ke RS

Megapolitan
Anggota Komunitas yang Kumpul Bareng Wakil Wali Kota Tangsel Jalani Rapid Test, Hasilnya negatif

Anggota Komunitas yang Kumpul Bareng Wakil Wali Kota Tangsel Jalani Rapid Test, Hasilnya negatif

Megapolitan
[HOAKS] 30 Pembantu Baru Datang dari Kampung di Penjaringan Positif Covid-19

[HOAKS] 30 Pembantu Baru Datang dari Kampung di Penjaringan Positif Covid-19

Megapolitan
Dinas Pendidikan: Tiap Sekolah di Bekasi Harus Punya Satuan Gugus Tugas Covid-19

Dinas Pendidikan: Tiap Sekolah di Bekasi Harus Punya Satuan Gugus Tugas Covid-19

Megapolitan
Satpol PP Tutup Sejumlah Toko yang Nekat Beroperasi di Pasar Gembrong

Satpol PP Tutup Sejumlah Toko yang Nekat Beroperasi di Pasar Gembrong

Megapolitan
Lurah Pejagalan Temukan 71 Warga yang Kembali dari Kampung Halaman Secara Ilegal

Lurah Pejagalan Temukan 71 Warga yang Kembali dari Kampung Halaman Secara Ilegal

Megapolitan
Jika Terapkan New Normal, Pemkot Depok Diminta Tata Ulang Pasar Tradisional

Jika Terapkan New Normal, Pemkot Depok Diminta Tata Ulang Pasar Tradisional

Megapolitan
Balik Mudik Lebaran, 28 Warga Duren Tiga Jalani Karantina di Rumah

Balik Mudik Lebaran, 28 Warga Duren Tiga Jalani Karantina di Rumah

Megapolitan
Viral Foto Langgar Protokol Kesehatan, Komunitas di Tangsel Jalani Rapid Test

Viral Foto Langgar Protokol Kesehatan, Komunitas di Tangsel Jalani Rapid Test

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X