Kisah Inspiratif Pak Kinong, Penggagas Bemo Baca di Jakarta...

Kompas.com - 07/12/2018, 20:29 WIB
Sutino (58) atau akrab disapa Pak Kinong adalah sopir bemo yang merintis bemo baca di Jakarta. Ia berprofesi sebagai sopir bemo sejak tahun 1976. KOMPAS.com/ RINDI NURIS VELAROSDELASutino (58) atau akrab disapa Pak Kinong adalah sopir bemo yang merintis bemo baca di Jakarta. Ia berprofesi sebagai sopir bemo sejak tahun 1976.

Tak jarang, anak-anak baru mengembalikan buku pinjaman dua hari setelahnya.

"Saya kan sudah enggak narik bemo lagi, jadi saya jualan makanan saja di kolong flyover Karet dari jam 15.00 sampai 22.00. Kalau saya keliling, uangnya juga sudah enggak cukup, saya harus mencukupi kebutuhan keluarga saya juga kan," ujar Pak Kinong.

 

Diundang presiden

Bemo baca milik Pak Kinong berhasil menarik perhatian publik, tak terkecuali Presiden Joko Widodo.

Atas tekadnya yang besar membantu mencerdaskan anak-anak Indonesia, ia pernah diundang Presiden Joko Widodo ke Istana Negara pada peringatan Hari Pendidikan Nasional pada 2 Mei 2017.

Ia juga sering diundang sebagai narasumber di beberapa media. 

Baca juga: Bemo Boleh Dijual ke Kolektor Asal...

"Alhamdulillah saya juga mendapat tiket umrah. Saya juga pernah diundang Presiden. Insya Allah semua niat baik itu ada balasannya," kata dia.  

Buku-buku untuk bemo baca kini lebih dari 200 buku.

"Ada (buku) yang dikasih Bapak Presiden, Najwa Shihab, profesor dari Universitas Indonesia, dan donatur lainnya," ujar Pak Kinong. 

Baca juga: Daripada Dihancurkan, Mending Bemo Dibawa Pulang Kampung

Meski tak pernah merasakan bangku sekolah hingga universitas dan hidup berkecukupan, Pak Kinong tetap ingin bermanfaat bagi orang lain.

Ia berharap anak-anak Indonesia gemar membaca melalui ide kecil bersama bemo tuanya.

"Walaupun saya gak pernah tamat SR (Sekolah Rakyat setara Sekolah Dasar), namun saya ingin anak-anak sekarang gemar membaca biar pintar dan sukses. Orang baik mah saya percaya selalu ada jalan," kata Pak Kinong seraya tersenyum.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PMI: Stok Plasma Darah Masih Mencukupi Permintaan RS Covid-19

PMI: Stok Plasma Darah Masih Mencukupi Permintaan RS Covid-19

Megapolitan
Apakah Ganjil Genap Bisa Mengerem Mobilitas Warga? Ini Jawaban Pemprov DKI

Apakah Ganjil Genap Bisa Mengerem Mobilitas Warga? Ini Jawaban Pemprov DKI

Megapolitan
Angkasa Pura II: Jumlah Penumpang Pesawat di 19 Bandara Meningkat 46 Persen

Angkasa Pura II: Jumlah Penumpang Pesawat di 19 Bandara Meningkat 46 Persen

Megapolitan
Proyek 1 Juta Sumur Resapan Bakal Dilanjutkan, Pemprov DKI Libatkan Warga

Proyek 1 Juta Sumur Resapan Bakal Dilanjutkan, Pemprov DKI Libatkan Warga

Megapolitan
Mengenal Sosok Monica Soraya yang Adopsi 6 Bayi dari Keluarga Tak Mampu

Mengenal Sosok Monica Soraya yang Adopsi 6 Bayi dari Keluarga Tak Mampu

Megapolitan
Depok Zona Merah Covid-19 Nasional, Pemkot: 60 Persen Warga Bergerak ke Luar Kota

Depok Zona Merah Covid-19 Nasional, Pemkot: 60 Persen Warga Bergerak ke Luar Kota

Megapolitan
Tiga Hari Penerapan Ganjil Genap, Dishub DKI: Volume Kendaraan di Jakarta Turun 4 Persen

Tiga Hari Penerapan Ganjil Genap, Dishub DKI: Volume Kendaraan di Jakarta Turun 4 Persen

Megapolitan
'Apa Pun Akan Aku Jual demi Anak-anak Jadi Sarjana...'

"Apa Pun Akan Aku Jual demi Anak-anak Jadi Sarjana..."

Megapolitan
Depok Masuk Zona Merah Covid-19 Nasional, Pemkot: Kami Tak Bisa Batasi Aktivitas Warga

Depok Masuk Zona Merah Covid-19 Nasional, Pemkot: Kami Tak Bisa Batasi Aktivitas Warga

Megapolitan
Pemkot Bekasi Resmi Hentikan Simulasi KBM Tatap Muka di Enam Sekolah

Pemkot Bekasi Resmi Hentikan Simulasi KBM Tatap Muka di Enam Sekolah

Megapolitan
Pemprov DKI Bakal Bebaskan Lahan di Sekitar 5 Kali Jakarta, Anggarannya Rp 552 Miliar

Pemprov DKI Bakal Bebaskan Lahan di Sekitar 5 Kali Jakarta, Anggarannya Rp 552 Miliar

Megapolitan
UPDATE: 24 RW di Kota Bekasi Masuk Zona Merah Covid-19

UPDATE: 24 RW di Kota Bekasi Masuk Zona Merah Covid-19

Megapolitan
Polisi Tangkap Pembakar Rumah di Ciputat, Pelaku Sempat Ancam Korban

Polisi Tangkap Pembakar Rumah di Ciputat, Pelaku Sempat Ancam Korban

Megapolitan
Anji Mengaku Awal Kenal Hadi Pranoto Saat Lihat Wawancara Media

Anji Mengaku Awal Kenal Hadi Pranoto Saat Lihat Wawancara Media

Megapolitan
Perbaikan Pipa Bocor, Pasokan Air Palyja di Wilayah Barat Jakarta Terganggu Sabtu Besok

Perbaikan Pipa Bocor, Pasokan Air Palyja di Wilayah Barat Jakarta Terganggu Sabtu Besok

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X