BNPB Kirim Tim Petakan Daerah Lain Terdampak Tsunami Banten

Kompas.com - 23/12/2018, 09:36 WIB
Kepala Pusat Data, Informasi dan Hubungan Masyarakat BNPB Sutopo Purwo Nugroho saat konferensi pers di Graha BNPB, Jakarta Timur, Jumat (25/10/2018).  KOMPAS.com/Devina Halim Kepala Pusat Data, Informasi dan Hubungan Masyarakat BNPB Sutopo Purwo Nugroho saat konferensi pers di Graha BNPB, Jakarta Timur, Jumat (25/10/2018).

BEKASI, KOMPAS.com - Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) terjunkan tim dengan helikopter untuk memetakan daerah yang terdampak tsunami di sepanjang pantai dari Pandeglang hingga Serang, Banten dan Lampung Selatan.

"BNPB mengerahkan helikopter saat ini untuk melakukan kaji cepat, memetakan daerah-daerah yang terdampak (tsunami) dari Pandeglang hingga Serang dan Lampung Selatan, dan hasil kaji cepat itu akan kita gunakan untuk menyusun rencana operasi," kata Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho melalui telewicara Kompas TV, Minggu (23/12/2018) pagi.

Baca juga: Kronologi Tsunami di Banten versi BMKG

Sutopo mengatakan, pihaknya masih melakukan pendataan warga atau wisatawan yang mengungsi ke perbukitan saat gelombang tinggi menerjang pesisir pantai wilayah selat sunda.


"Jumlah pengungsi saat ini masih proses pendataan, karena sejak tadi malam masyarakat yang banyak wisatawan langsung evakuasi ke perbukitan, apalagi masyarakat yang rumahnya mengalami rusak berat mereka mengungsi dan masih proses pendataan," ujar Sutopo.

BNPB juga telah meminta bantuan pemerintah pusat terkait kebutuhan personil, logistik, peralatan, dan lainnya untuk evakuasi korban maupun warga yang terdampak tsunami.

Baca juga: Tsunami Banten, BPBD Lampung Selatan Evakuasi 12 Anak di Pulau Sekepel

 

Adapun data sementara BNPB, tercatat korban meninggal dunia akibat tsunami yang melanda wilayah pantai di sekitar Selat Sunda bertambah menjadi 43 orang.

Sementara 584 orang mengalami luka-luka. Dua orang hilang. Kerugian fisik meliputi 430 unit rumah rusak berat, 9 hotel rusak berat, 10 kapal rusak berat dan puluhan rusak.

Di Kabupaten Pandeglang tercatat 33 orang meninggal dunia, 491 orang luka-luka, 400 unit rumah rusak berat, 9 hotel rusak berat, dan 10 kapal rusak berat.

Baca juga: Hilang Saat Tsunami Banten, Istri Ifan Seventeen Belum Ditemukan

 

Daerah yang terdampak adalah permukiman dan kawasan wisata di sepanjang Pantai seperti Pantai Tanjung Lesung, Sumur, Teluk Lada, Penimbang dan Carita.

Di Lampung Selatan, 7 orang meninggal dunia, 89 orang luka-luka dan 30 unit rumah rusak berat. Sedangkan di Serang tercatat 3 orang meninggal dunia, 4 orang luka-luka dan 2 orang hilang.

Sebelumnya BMKG menyatakan bahwa gelombang yang menerjang sejumlah wilayah di kawasan sekitar Selat Sunda itu merupakan tsunami.

Ahli dari Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) Widjo Kongko menduga bahwa tsunami dengan ketinggian tertinggi 0,9 meter ini disebabkan oleh erupsi Gunung Anak Krakatau yang pada Sabtu bererupsi hingga 4 kali, terakhir pada pukul 21.03 WIB.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X